latest Post

Backpacker ke Malang: Agrowisata Kusuma Batu, dan Alun-Alun Batu, Malang Part 2

Maaf ya, lanjutan dari part 1 nya baru bisa posting sekarang.
Yap, abis dari kebun strawberry, kita langsung ke kebun yang kedua. Di kebun yang kedua ini, macemnya lebih banyak dari kebun sebelumnya. Ada apel, jambu, dan jeruk (seingetku sih itu). Pertama kita ke kebun Jambu dulu. 

Disini, kita ketemu sama ibu pemandu yang buaiiikkk buangeeett. Sayangnya, aku lupa nama beliau. Beliau juga ngasih tau kita tempat dimana buah jambu terbaik dihasilkan. Kita sempat ngobrol-ngobrol. Ternyata rumah beliau dekat alun-alun Batu. Kata Ibunya, nggak afdhol rasanya kalo kita ke Batu, tapi ngga mampir ke Alun-Alun Batu. Trus salah satu dari kita bilang kalo kita ngga ada kendaraan buat kesana, ini aja tadi jalan kaki dari pertigaan depan tadi. Mungkin ibunya kasihan sama kita, akhirnya kita dikasih tumpangan buat ke alun-alun Batu. Dengan senyum-senyum dan sedikit sungkan, kita meng-iya-kannya. Alhamdulillah, Engkau telah memberikan pertolongan kepada kami lewat Ibu ini ya Allah.

Narsis dulu di Kebun Jambu. Ibu Pemandunya nih yang ngambil gambar.
Akhirnya Ibunya bikin janji sama kita, nanti jam 5 kita ketemu di pintu depan kebun ini. Kita menyetujuinya dan kita meninggalkan ibunya untuk melanjutkan jalan-jalan ke kebun Jeruk dan Apel. 
Nggak usah bingung deh letak kebun Jeruk itu dimana. Udah ada penunjuk jalannya kok.

View dari Kebun Jeruk di Agrowisata Kusuma, Batu, Malang.
Di pintu keluar kebun Jeruk ini, kebetulan ada orang yang jualan buah Jeruk dengan harga miring. Tanpa berpikir panjang, kita langsung borong 3 kg dengan harga Rp 15.000,-
Jam sudah menunjukkan pukul 16:00. Kita akan melanjutkan ke kebun Apel. Tapi, kita kurang beruntung. Kita tidak menemukan jalan menuju kebun Apel. Dan tempat ini tiba-tiba terlihat sepi. Ternyata kebun apel sudah tutup. Yah, sayang banget deh. Tapi ngga apa lah. Kita juga udah puas kok.

Di depan pintu masuk kebun Jambu, kita udah ditunggu Ibu tadi. Bayangkan, 1 motor matic milik beliau dibuat boncengan 3 orang. Jadi di motor ibunya ada 4 orang. Haha, nekat banget dah. Padahal kita sungkan banget, tapi ibunya bilang ngga apa-apa. Hihi, makasih buanyak ya buk. Meskipun saya lupa nama ibuk, tapi saya nggak akan pernah melupakan jasa-jasa ibuk :)

Nah, akhirnya kita sampai di Alun-alun Batu. Ibunya nyuruh kita menikmati dulu dan beliau pulang dulu. Nanti bisa mampir ke rumah Ibunya yang jaraknya dibilang lumayan masih dekat dengan alun-alun. Ibunya masih sedia membantu kita untuk ngantar kita nyari bis yang tujuannya kembali ke rumahnya temennya temenku yang berada di dekat Malang Town Square dan Universitas Brawijaya itu.

Tulisan selamat datang yang ada di Alun-alun Batu.
Disini ada air mancur, banyak sejenis kayak lampion berbagai bentuk. Ada lampion, berbagai macam hewan, dan lain-lain.

Narsis dulu di depan lampu-lampu yang indah ini.
Sudah puas kita mengelilingi Alun-alun Batu dan sekitarnya, sekarang saatnya kita cari rumah Ibuknya. Disini kita mengucapkan banyak terima kasih dengan memberikan beliau oleh-oleh. Setelah itu, kita diantar ke Batu Town Square untuk nyegat bis yang menuju ke Terminal Landungsari, dan nyari angkot ADL biru untuk balik ke rumahnya temennya temenku.

Besok paginya, tanggal 12 Mei 2013, aku dan kedua temanku diajak yang punya rumah jalan-jalan pagi di sekitar Universitas Brawijaya Malang.



Nah, sekian perjalanan backpacker ku kali ini. Dengan sangu Rp 150.000,- sudah bisa sampe Malang. 
Nyampe Stasiun Waru jam 18:30. Ah, capek. Tapi puass.

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

0 Komentar:

Post a Comment