latest Post

Inilah yang Gue Alami di Hari Ini

Haisshh -_-

Badmood bangeettt gue hari ini, serius deh. Daripada marah-marah, banting-banting kasur ngga jelas, gue akan ceritain apa yang sebenernya terjadi. Tapi btw, ini termasuk aib ngga ya? I don’t think so. Kayaknya ini sejenis diary yang tertulis di media canggih, blog.

Sebelumnya gue minta maaf, soalnya gue pake kata-kata “gue elo”. Padahal, kalo diterapin di kehidupan nyata, gue sama sekali ngga pantes banget bilang kata-kata itu. Jadi medok ke-Suroboyoan gitu deh. Hihi. Oke, waktunya sekarang gue cerita.

Jam alarm hape gue berbunyi dengan nada ringtone lagu favorit Neymar, judulnya Ai Se Teu Pego. Lagu ini bisa bikin kita joget-joget ala tarian samba gitu deh. Jam di hape menunjukkan pukul 00:30 wib (pagi dini hari tadi). Gue berencana nonton pertandingan Derbi Catalan antara Espanyol lawan FC Barcelona yang ditayangin delay sama RCTI (seharusnya live nya sih jam 22:00). Mau buka pintu kamar kok ehhh malah suara gludhuk alias petir menyambar-nyambar keras banget. Gue jadi takut keluar kamar. Gue cuma takut kalo ntar pas gue liat pertandingan, tiba-tiba lampu mati. Jadi, gua urungin deh. Jadi gue berasa terkurung di kamar diiringi dengan bunyi petir yang bikin hati gue deg-deg ser. Ah, sebel. Gue jadi ngga bisa nonton pertandingan Derbi Catalan deh. Apesss.

Gue mau ngelanjutin tidur, tapi gue ngga bisa. Mata gue susah banget di-meremin. Dan ternyata, yang ditunggu-tunggu datang juga. Yap, lampu mati. Duh, kamar gue berasa kayak di dalam bilik bawah tanah, gelap gulita. Sesekali ada cahaya kilat terlihat di balik gorden.

===

“Is, bangun. Dah pagi nih. Ayuk ikut belanja.”
“hmm he.em.” Jawabku ngga jelas (sama kayak orangnya, ngga jelas -_-)
Ternyata ibu gue yang bangunin gue. Ternyata tanpa gue sadari, dibalik ketakutan gue semalem, gue tidur pules. Bangun-bangun, udah jam 6:25.

Alhamdulillah, gue termasuk anak yang nurut sama orang tua. Diajak belanja masih mau. Ngga kayak anak-anak muda sekarang. Jalan bareng ama ibunya aja pada gengsi. Semoga remaja-remaja macam itu bisa dibukakan pintu hatinya.

Sebelum belanja, gue nganter ibu ke rumah tetangga dulu. Katanya sih ada perlu. Masih di lingkungan RT yang sama sih, cuma rumahnya udah keluar dari gang rumah gue. Lagi enak-enaknya ngelamun karena saking lamanya ibu ngga muncul-muncul, gue dikejutkan dengan pukulan hebat super kenceng di pundak kiri gue. sumpah sakit banget.

“Woy!!@#$%^&*()(*&^%$##$%^&*!!!!”

Gue langsung noleh ke belakang. Tiba=tiba di samping belakang gue ada orang yang penampilannya kusem + kumel banget, bajunya kotor + baunya ngga enak banget. Ternyata dia itu orang gila yang biasanya keliaran di desa gue!! Orang-orang sekitar pada keluar semua dari rumah mereka masing-masing dan mereka membantu gue buat ngusir tuh orang gila. Sempet ada yang ketawa juga gara-gara ngeliat kejadian ini.

Haisshh -_-

Mimpi apa gue semalem? Orang kayak gue yang lugu, polos, dan ngga berdosa ini tiba-tiba di pukul sama orang gila. Mana orang-orang sekitar pada ngeliatin pula. Ibu gue yang sedari tadi ngga nongol-nongol eh ternyata nongol gara-gara terdengar suara teriakan ngga jelasnya orang gila itu.

Sebenernya pengen gue bales tuh orang gila *sambil mengepalkan tangan gue erat-erat*. Kalo loe jadi gue, pasti loe bakal bales tuh orang gila dengan teriakan ancaman atau mungkin lemparan batu. Tapi entah kenapa, disaat itu gue terdiam. Gue teringat kejadian 12 tahun yang lalu.

Waktu itu gue masih SD. Bisa dibilang gue adalah anak pendiem dan suka dijahilin ama temen-temen (baca: di-bully). Tapi meskipun gue dijahilin, gue ngga berontak. Gue terima aja. Apa yang gue alamin ini ngga gue ceritain ke siapa-siapa. Ckckck, kecil-kecil ternyata gue udah pinter memendam sesuatu.

Dan saat sepulang sekolah, gue ketemu sama orang gila (orang gilanya sama seperti yang gue temui hari ini). Orang gila itu nyamperin gue, malak gue. Dia minta uang jajan gue dengan paksa. Namanya juga orang gila ya gue kabur. Waktu itu gue naek sepeda ontel mini. Padahal gue udah ngebut banget. Eh lah kok gue ketangkep basah. Sepeda gue diberhentiin dan dia maksa gue buat ngasih dia duit. Disaat itu juga gue mewek, pengen nangis. Udah ngeluarin air mata sih, tapi gue nangisnya ngga keras, jadi ngga ada orang-orang sekitar yang bisa nolongin gue.

Sambil mewek, gue liat di kantong baju seragam gue, ternyata ada 500 perak. Jaman gue sd, 500 perak udah berharga banget tuh. Dengan terpaksa gue kasih duitnya ke orang gila itu, tapi sengaja gue lempar biar tau rasa. Emang loe pikir gue ngga sebel loe gituin? Hmm.

Udah ah, segitu aja cerita dari gue. Ya, beginilah gue. Gue cuma numpang curhat aja. Kira-kira gue salah ngga sih cerita kayak beginian di blog?


Dan segitu aja deh pake kata-kata “gue elo” nya. Lidahku emang ngga pantes ngomong pake kata-kata itu. Semoga aku bisa membuat tulisan yang lebih berbobot dan bermanfaat :)

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

14 Komentar:

  1. kirain mau cerita soal efek setetlah mati lampu ternyata cerita kilas balik ttg ke-parno-an loe sama orang gila,,500 perak jaman SD ya?? kira2 umur loe brp ya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu sih uang 500 perak suka aku tabung buat tambahan duit jajan di hari selanjutnya, jadi ngerasa eman banget alias sayang banget gitu kalo uangnya terbuang percuma gara-gara di palak orang gila. hihi ^^

      waktu itu masih umur 7 tahun kak, masih unyu-unyu dan polos :D

      Delete
  2. nah kapan-kapan lu balas malak aja tuh orang gila
    tapi malaknya 500 perak aja biar balik modal aja gitu :v

    ReplyDelete
  3. perempuan suka bola itu keren

    saya kalau nganter ibu ke pasar juga enggak masalah, sekarang malah sering nganter istri belanja ke pasar.
    enggak tahu kenapa kalau jalan sama ibunya sendiri kayak gengsi.

    belum pernah punya pengalaman yang buruk dengan orang gila sih...
    btw orang gilanya kok sok kenal gitu ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, sip tuh kak, berbakti sama ibu + sayang istri hihi ^^

      ya, begitulah kak ceritanya ketemu orang gila, ngga jelas. semoga ngga terjadi di kehidupan kakak :)

      Delete
  4. hihihihi... ngga jadi nonton bola, tapi kamu hebat bisa prediksiin ntar mati lampu hahaha
    gue nonton donk jiaaaaaahaha..

    ditambah lagi besoknya di samperin org gila... aduh miris.
    sabar sabar

    Oh udah mulai gue elo yah... ngga pa2 selama dalam tulisann ngga dicampur campur ama aku dan saya :D

    tapi keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, udah jadi hal biasa di rumah. kalo ada gludhuk, siap-siap aja deh lampu mati ^^

      kamu nonton Derbi Catalan? hmmm.. meskipun aku ngga liat, tapi lumayan lah, hasilnya ngga buruk2 amat. Barcelona bisa ngantongin 3 poin :)

      hihi, soalnya aku nulisnya lagi badmood, jadi aku lampiasin aja di tulisan ini, sekali-sekali aja deh pake kata-kata "gue elo", soalnya bener-bener ngga pantes banget kalo aku ngomong pake kata-kata itu. ^^

      Delete
  5. Gue rasa tuh orang gila suka kali ama lo. secara sejak SD aja udah dikejar-kejar. Modus aja minta uang, padahal mau ngajakin kenalaaannn... hahahaha
    piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. ckckck, orang gila kenal modus-modusan juga ya ternyata, hihi.

      entahlah, mungkin dia terpesona *eh -_-

      Delete
  6. untunglah gue ga pernah di teror sama orang gila. jujur aja gue ga pernah tau caranya ngehadapin orang gila itu kaya gimana hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga bingung sebenernya, pengen marah-marah tapi ngga bisa, malah aku pengen ketawa gara-gara tuh orgil. ekspresinyaa itu lhoo *bayangin sendiri ya ekspresinya gimana hihi*

      semoga ngga terjadi di kehidupanmu hihi ^^

      Delete
  7. haha awakmu iku arek Suroboyo ta? podo weee. tapi aku ngomonge lo gue aja pisan yo, ben rodok gaul titik wkwk.

    anak jaman sekarang emang suka gitu. kadang kalo pergi sama orang tuanya aja gengsinya minta ampun, padahal kalo minta uang juga masih di orang tuanya.

    wah di jailin sama orang gila ya? gue sih ga pernah, tapi kalo njahilin orang gila gue pernah sama temen-temen gue. sampek-sampek orang gila itu ngejar gue dan temen-temen. tapi untung saja bisa kabur.

    ga salah kok lo nulis postingan semacam ini. lagian kan maksud lo nulis ini kan juga berbagi pengalaman. sekalian juga buat latihan menulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, arek Sidoarjo kan medok e sama kayak arek Surabaya, sekali2 lah mencoba suatu hal yg baru, salah satunya pake kata-kata "gue elo" hehe :D

      widih, saking isengnya, orang gila pun jadi korban XD awas kualat lho yaa.

      iya, semoga bisa lebih baik nulisnya :)

      Delete
  8. Acieee, curhat nih? Gpp kok, gak ada salahnya. Kalau dibandingin sama aku sih beda jauh, aku malahan lebih frontal :v huahuahua.

    Aduh, nyebelin banget ya. Gak bisa nonton bola, ditambah dipukul orang gila lagi. Haisss~ Sabar ya. Itulah kehidupan. Ada asem manisnya :3

    ReplyDelete