latest Post

Jodoh dan Pernikahan

“Hey Mbak! Nih ada undangan.”

Adik laki-lakiku yang mau menginjak remaja ini sedikit mengagetkanku. Tiba-tiba dia muncul dari balik pagar rumah. Bukannya malah bukain pagar rumah, malah dia menyodorkan sebuah undangan dari sela-sela pagar. Padahal aku juga baru nyampe rumah, setelah melalui perjalanan yang cukup melelahkan sepulang dari kampus tadi.

“Undangan?” gumamku.

Aku memarkirkan motorku di depan rumah. Lalu aku mengambil  undangan dari tangan adikku. Di depan cover undangan itu ada tulisan “Umi & Angga”.

“Mbak Umi? Nikah?” gumamku dalam hati.

Sudah kuduga sebelumnya. Soalnya sebulan yang lalu kalo ngga salah dia pernah cerita lewat sms kalo bulan April dia bakal nikah. Kirain guyonan, ternyata serius.

Mbak Umi adalah sahabatku sewaktu SMA. Biasanya kita selalu bertiga, yang satunya namanya Dwi. Dari kelas X sampe lulus, kita sering bersama. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, mereka berdua mulai punya pacar dan akhirnya mereka keasikan dengan pacar mereka masing-masing tanpa memperdulikan aku yang lagi jomblo ini. Hmm, malang sekali nasibku ini.

Masih di depan rumah, duduk diatas motor, aku membaca undangan tersebut dengan seksama. Ternyata perhelatannya digelar seminggu lagi.

Dengan pandangan kosong aku menatap langit malam yang gelap, tanpa ada bintang yang bertaburan. Sahabatku, yang selama SMA selalu bersamaku, menikah. Dan aku gagal. Iya, aku gagal mewujudkan keinginan mbak Umi.

“Kalo nanti aku nikah, kalian bawa pasangan masing-masing ya?”

Itu sekelumit kalimat yang diucapkan mbak umi lewat sms sebulan yang lalu untukku dan untuk Dwi. Dwi sih masih awet-awet aja sama pacarnya sewaktu SMA. Tapi aku, masih jomblo.

Ada perasaan senang di dalam hati ini. Mbak Umi berhasil menemukan jodohnya. Dan dia akan hidup bahagia. Tapi, rasa sedih itupun tiba-tiba muncul.

“Ah, kalo dia udah nikah, pasti bakalan ngga bisa diajak keluar bareng-bareng bertiga lagi dong. Ketemu aja jarang banget. Ah, sial!”

Ya, hanya itu yang aku sesalkan. Soalnya waktu SMA dulu pun juga sudah terjadi. Dan itupun berlanjut sampe akhir-akhir ini. Sejak Dwi udah punya pacar sejak kelas X, dia lebih sering berduaan sama pacarnya daripada keluar bareng atau hang out bareng sama kita. Mbak Umi pun juga gitu, dia udah punya pacar pas kelas XII. Oh, mungkin emang gitu kali ya, pacar musti jadi prioritas utama. Sahabat jadi prioritas terakhir. Tapi yang bikin sebel, salah satu pacar dari mereka berdua itu kalo bikin aturan seenaknya sendiri. Sering banget waktu SMA dulu, kita bertiga ngga bisa jalan-jalan bareng, meskipun sekedar beli es krim di mall sebrang sekolah. Iya, cowoknya ngelarang. Yang alesannya takut nanti selingkuh lah, ngga ada waktu buat si cowok lah, dan buanyak banget alesan-alesan lain yang nggak masuk akal. Padahal di sekolah ya sering berduaan. Pulang pergi dari sekolah pun juga berdua. Haduh, cowok macam apa sih dia? Perasaan dulu waktu aku ngga jomblo juga si pacar ngga terlalu over protective gitu deh. Ckckck, masih pacar aja udah ngelarang-ngelarang.

Waktu udah lulus pun juga gitu. Yang satu sibuk kerja, yang satu sibuk kuliah. Waktu itu pernah kita bertiga udah punya waktu luang untuk sekedar jalan-jalan bareng, tapi ya itu, salah satu pacar mereka melarangnya. Jadi gagal deh jalan-jalannya. Sepertinya aku ngga terlalu berharap banyak untuk itu.

Memang sih, hidup itu ngga selalu sama orang-orang terdekat kita saja. Di sisi lain, kita juga hidup di tempat lain. Di tempat kerja ato kampus misalnya. Kita juga bakal ketemu orang baru lagi, beradaptasi dengan hal-hal baru lagi. Meskipun mbak Umi udah nikah, Dwi mungkin bentar lagi juga bakal nikah, semoga kalian ngga melupakanku hanya karena aku seorang jomblo. Terus kapan aku bertemu jodohku?

Seminggu kemudian, tepat tanggal 28 April 2014, disini, iya di pernikahan mbak Umi, aku dan Dwi dipertemukan. Kita bertiga bertemu. Dengan gaun putih yang dibalut dengan kerudung yang sudah di model-model sedemikian rupa dan make up yang mangglingi, mbak Umi terlihat cantik hari ini, berdua bersama pasangannya yang sekarang sudah menjadi suaminya. Mereka bener-bener serasi. Mbak Umi masih seperti dulu, begitupun juga Dwi. Hmm, meskipun hanya bertemu sebentar, tapi malam ini aku puas. Bisa ikut berbahagia dengan pernikahan mbak Umi, dan ikut berbahagia karena kita bertiga akhirnya bertemu dan bercanda walau hanya sekejap. Karena memang mbak Umi bener-bener lagi kewalahan ngeladenin tamu-tamu yang dateng. Semoga kehadiranku dan Dwi ngga membuat mbak Umi jadi semakin repot. Btw, kapan aku nyusul ya? Calon aja belom punya. Aku kan yang paling muda diantara kita bertiga. Haha. Ah, lupakan soal itu.

Selamat menempuh hidup baru mbak Um! Semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah.


Dari Kiri: Aku, Mbak Umi, Dwi, Ila

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

24 Komentar:

  1. Kalo udah punya pacar, pacar prioritas utama, sahabat yg terakhir: IYA BANGET!
    Aku juga plg sebel klo ditinggal gara-gara temen-temen yang laen pada sibuk pacaran (derita para jomblo hahaha)

    hidup itu emang ga bisa diprediksi :) beberapa tahun lalu ngomong A, ehhh kejadiannya C :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hidup ini berasa berlalu begitu cepat, perasaan baru lulus SMA kemaren, tapi aku udah sadar kalo aku lulus SMA 2 th yg lalu :D

      entahlah kak, mereka yang punya pacar selalu kayak gitu.. apalagi kalo pacarnya ngelarang2 kyk gitu, bikin sebel aja -_-

      Delete
  2. Sebenernya yang kamu bilang tentang pacar prioritas utama dan sahabat prioritas kedua itu ada bener atau salahnya. Kenapa? Benernya ya emang biasanya setelah punya pacar, temen yang sering main bareng kita jadi sering main sama pacar. Manusiawi kok. Tapi salahnya, nggak semua pacar over protective kayak cowok-cowok itu. Malah kalo kita bisa berteman baik sama cowoknya, jadi bisa kayak hangout bareng dan yang pacaran juga nggak mengabaikan yang jomblo.

    Kalo menurutku sih cowok kayak gitu ya masih labil. Belum dewasa. Pemikirannya masih childish banget.

    Tapi aku juga ikut berdoa semoga Mbak Umi itu jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, wa rahmah. Dwi juga langgeng sama pacarnya terus lanjut ke pelaminan dan jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, wa rahmah juga. *ikut ngedoain diri sendiri hehe*. Dan buat kamu juga semoga cepet nemu jodohnya ya. Langgeng juga dan cepet berkeluarga sakinah mawaddah wa rahmah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm ya sudahlah.. memang wataknya dia emang gitu kali kak..

      amiiinn makasih ya kak.. aku juga doain buat kakak semoga kakak langgeng :)

      Delete
  3. tosh sesama jombloer. Haha.
    ya sih, kalau temen-temennya udah punya gandengan, terpaksa para sahabatnya yang harus jadi korban. Tetapi begitulah hidup.

    Tetapi soal larang-larang itu wekkksss kok begitu amat sih? Apa nggak percaya sama pacarnay sendiri. Heuheuheu...

    Selamat menempuh hidup baru yaa
    Semoga Samara~

    ReplyDelete
    Replies
    1. *toast*

      hmm mungkin ini memang nasibku. jalani saja dengan senyuman, meskipun itu sulit.

      :)

      Delete
  4. iyap, kalo teman baik udah punya pacar kadang-kadang teman yang dulu selalu fleksible kalo diajak kemana-mana, kalo udah punya pacar ruang gerak dia kaya terbatas apa kata si pacar, jadi sebagai teman harus ngalah dah..

    Selamat menempuh hidup baru!!!!
    Cepat punya momongan ya temannya muehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, makanya itu.. rasanya hidup ini flat banget -_-

      amiiinn ^_^

      Delete
  5. bentar bentar, kan kalian bertiga satu sekolah nih dulu dari kelas X sampai kelas XII, kok manggilnya Mba sih? kan seumuran -___-

    mudah mudahanan sahabatnya bisa menjadi keluarga yang bahagia ya. tapi buat kamu tenang aja, menikah itu bukan soal cepat atau lambatnya kok, tapi tentang kebagahiaannya #SokTau

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita sekelas, tapi ngga seumuran. mbak Umi kelahiran 93, Dwi 94, aku 95. Mbak Umi emang paling tua diantara kita bertiga :D

      kebahagiaan emang ngga datang secepat kilat, mungkin butuh proses kali ya.. hmm sabar..

      Delete
  6. Wah apa-apaan tuh baru pacar aja udah berani ngelarang-larang?

    Iya juga sih, ini juga berlaku buat cowok-cowok. Kalau ada yang punya pacar, mendadak dia bisa jadi ga asik diajak ngapa-ngapain.
    Mau diajak main PS, eh malah jalan sama pacar, mau diajak nonton film, malah udah nonton sama pacarnya. Huft ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah kenapa, pacar is always number one. padahal juga kita duluan yang lebih mengenalnya ketimbang pacarnya.. hfffftt

      Delete
    2. Sumpain putus aja kali ya?
      Haha.

      Delete
  7. Selamat buat mbak Umi semoga sampai kakek nenek :D

    Bener tuh, kehadiran cowok terkadang bisa menghancurkan suasana persahabatan. Emang kaya gitu mereka terkadang lebih memilih pacar. Entar kalo udah putus baliknya sama sahabat lagi -__-

    Duh, kalo cowok kaya gitu sih nyebelin bgt ngatur-ngatur -__- Apalagi kalo udah jadi suami entar beuhh bisa-bisa hidup disangkar aja para perempuan :D

    Jodoh udah ada yg ngatur kok kak :) Insya Allah nanti akan dipertemukan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiinn

      naahhhh, setuju banget.. ujung2nya juga balik ke sahabat lagi.. tapi kalo udah punya pacar, mereka suka lupa.. hmm

      semoga saja, tetep tenang, sabar dan terus berusaha :)

      Delete
    2. amiiinn

      naahhhh, setuju banget.. ujung2nya juga balik ke sahabat lagi.. tapi kalo udah punya pacar, mereka suka lupa.. hmm

      semoga saja, tetep tenang, sabar dan terus berusaha :)

      Delete
  8. Nah ininih, kak aku baru berkunjung kesini nih :D

    Ini soal persahabatan dan pernikahan. Emang sih kadang kalo udah semakin dewasa dan semakin masuk dalam ranah 'berkeluarga' pasti sahabat dijadiin prioritas ke 2. Tapi jangan khawatir kok kak, karna bagaimanapun kalo ada masalah (dalam hal ini masalah dalam berumah tangga) pasti yg jadi sandaran adalah sahabat. Yaaaa gitu kali kalo yg aku liat di ftv sama sinetron sih gitu '-'

    Semoga pernikahannya mbak umi langgeng, terus mbak dwi juga bisa menyusul, terus kak isna sendiri juga bisa nyusul pada akhirnya. Kan enak tuh, jadi sahabat sampe berumah tangga dan berkeluarga *halah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih ada benernya cerita yang di ftv dan sinetron2 itu, kalo emang lagi ada masalah ato pengen sekedar curhat, langsung lari ke sahabatnya. tapi masa iya sih sahabatnya cuma ingat sahabat ketika lagi ada masalah? hidup ini ngga fair...

      hehe amiinn amiinn :)

      Delete
  9. Padahal persahabatan itu seharusnya lebih agung daripada pacaran... Ini kisah persahabatannya tragis banget. Kalian berpisah hanya karena pacar, iya kan ?. Oh... Aku nggak sanggup melihatnya... Ini terlalu menyakitkan... Hiks hiks... #loncatpagar

    Btw... Semoga pernikahan Mbak Umi abadi dan bahagia selamanya ya... Dan kakak sendiri bisa cepet - cepet nikah juga... Amiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya memang gitu sih kayaknya hehe..

      iya, jarak, waktu dan faktor yg udah kamu sebutin memang yang bikin kita berpisah, semoga berpisahnya cuma sementara..

      amiinn :)

      Delete
  10. kapan nikah? kapan nyusul? temen seperjuangan SMA aja udah nikah, lo kapan?
    hahaha sori-sori bercanda.

    memang ada manis dan pahit nya ya kalo ngeliat temen seperjuangan kita itu udah nemuin pasangan buat menempuh hidup baru. manis nya kita bisa bahagia karena sahabat kita juga bahagia sudah menemukan jodoh nya. dan pahit nya itu terkadang kita merasa iri karena kita belum ketemu juga sama jodoh kita wkwk. tapi ingat lagu nya afgan aja deh 'jodoh pasti bertemu'

    pacar prioritas utama, sahabat yang terakhir? sebenernya itu juga ada bener nya sih. kadang kalo kita udah sama pacar, kita lupa sama sahabat kita. padahal kita tau kalo kita susah kan lari nya ke sahabat. kita galau gara-gara pacar juga lari nya ke sahabat.

    gue sebagai cowok ga protektif gitu-gitu amat sih. masak keluar sama sahabat SMA nya aja ga dibolehin. ga dewasa banget tuh cowok.

    buat mbak Umi, semoga pernikahan nya membawa berkah dan rumah tangga nya harmonis. amin. salam yaa buat mbak Umi.

    ReplyDelete
  11. selamat untuk mbak Umi yang udah melengkapi separuh agama ya..hehehe semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah..tapi tapi aku nggak suka ih kalo diundang ke pernikahan pake embel embel, "nanti ke sini sama pasangannya ya..." -.-

    beberapa temanku jga udah ada yang nikah juga cc, tapi kalo sahabat dekat belumm...hehehehe...

    once again, selamattt!!!

    ReplyDelete
  12. Jodoh akan datang kalau sudah saatnya, tapi kalau tidak berusaha ya siap-siap saja menjomblo seumur hidup :) peace...

    ReplyDelete
  13. megenaskan...iya..kalau punya pacar sering ninggalin temen....pernah ngerasain...tapi jadi tersangka...maaf ya temen-temen.....maap..meskipun g parah banget kayaknya ~kayaknya

    jadi nyusul kapan? bener tuh kata mbak meyke..ada embel-embel harus bawa pasangan itu yang nyakitin

    ReplyDelete