latest Post

Level Pacaran

Saat ini aku ngga pengen pacaran, tapi aku pengen dilamar.

Kalimat diatas barusan aku liat di postingan Facebook salah satu temen se-angkatanku di kampus. Yah, mungkin dia udah bosen kali ya, pacaran bolak-balik tapi akhirnya putus juga *eh #keceplosan

Disini aku ngga pengen cerita tentang kisah cintanya si yang punya Facebook. Tapi aku cuma pengen bahas tentang PA-CA-RAN. Kali ini aku excited banget pengen bahas tentang PACARAN. Semua orang udah pasti tau lah, dan aku yakin yang baca tulisan ini juga udah pernah pacaran. Ya kan? Semua orang pasti juga udah pernah nulis tentang hal ini. Dan aku sekarang mencoba menulisnya dengan versiku sendiri.

Mungkin diantara kalian, ada yang sudah mulai pacaran sejak SMP, yang biasa disebut dengan Cinta Monyet. Aku juga heran, siapa sih yang buat sebutan ini? Aku ngerasa kasian sama anak-anak SMP yang udah pacaran, masa kisah cinta unyu mereka disamain kayak monyet sih? Ngga banget lah.

Kalo kalian yang udah menginjakkan kaki di bangku kuliah, mungkin gaya pacarannya agak beda. Mungkin sedikit lebih serius. Lebih selektif dalam memilih pasangan. Pokoknya kalo udah gini, otak kita yang main. Maksudnya, apapun harus dipikirkan mateng-mateng, biar pilihannya ngga salah.

Setelah aku mengobservasi orang-orang yang memiliki status BERPACARAN, ternyata ada level-level tertentu yang kalian sendiri juga harus tau apa aja level-levelnya.

Level Serius



Mungkin orang di luar sana, yang punya mantan banyak, sampe ngga bisa keitung berapa banyak jumlah mantan yang mereka koleksi, mereka pasti udah bosen pacaran. Apalagi mereka yang udah punya pikiran luas, anak kuliahan misalnya. Mungkin ini ngga berlaku buat mahasiswa-mahasiswa semester awal, soalnya pola pikir SMA mereka masih terbawa. Tapi, please jangan bawa-bawa nama mahasiswa tingkat akhir ya guys.

Bahasa kerennya kalo di level ini, mereka menyebut pacaran dengan nama “ta’aruf”. Seperti yang aku tulis diatas tadi, mereka (mahasiswa) lebih selektif dalam memilih pasangan hidup. Kenapa aku lebih memilih untuk menyebut pasangan hidup daripada pacar? Karena ya kalian tau lah, orang-orang yang ada di level ini pasti udah mikir yang jauh-jauh. Seperti punya istri atau suami, misalnya. Mereka ngga main-main untuk menjalani kisah asmara mereka. Mereka bener-bener serius, tapi jangan disamain seriusnya sama kayak kita lagi ngerjain Final Exam. Jelas beda.

Level Standar



Kalo level ini biasanya pernah dialami sama anak-anak muda yang masih sekolah. Mereka cari pacar cuma buat gaya-gayaan, cuma buat teman sms-an biar hapenya ngga sepi, atau mungkin pengen terlihat keren, apalagi yang dipacarin adalah anak terkeren di sekolah mereka. Kenapa aku bilang standar? Ya itu tadi. Di masa-masa ini, kebanyakan mereka lebih banyak ngoleksi mantan, kalo kata-kata kasarnya, mudharat nya lebih banyak dibanding manfaatnya.

Iya, aku tau, mungkin ada sebagian yang bilang, kalo punya pacar, kita berasa punya semangat tersendiri. Belajar jadi semangat, apa-apa pokoknya jadi semangat terus deh. Tapi aku ngga yakin sama statement mereka yang ini. Aku pernah ngalamin, tapi semangatku juga ngga membara-membara banget tuh. Apalagi kalo udah putus. Kayaknya, di kuping kita ini rasanya kalo denger kata PUTUS, haduhh bener-bener dah. Itu kata emang nyeremin, dan kita berusaha untuk menghapus kata itu dari kamus kehidupan kita, karena efek buruknya banyak. Contohnya, jadi ngga nafsu makan, sampe sakit. Ada juga yang bela-belain buat mengakhiri hidupnya hanya karena PUTUS.

Yah, ini bisa dibilang maklum ato bukan kalo efeknya merugikan diri sendiri kayak gitu. Mereka masih labil. Masih belum saatnya lah mikirin kayak gitu. Ngurus diri sendiri aja belom bener, malah ngurusin pacar. Apalagi kalo mau kemana-mana, musti ijin dulu ama pacar. Kalo ngga ijin, dia ngambeklah, apalah. Ckckck, ijin sama ortu aja kadang suka bohong. Masa masih pacaran aja udah ngelarang-ngelarang. Gimana kalo udah nikah nanti?

Kalo emang udah beneran putus, hidup kita kan berasa lebih bebas. Meskipun terkadang ngga berwarna kayak pelangi, tapi minimal kita punya dong yang namanya temen dekat atau sahabat. Kita bisa hang out bareng, ngabisin waktu bareng tanpa ada yang ngelarang kita untuk ini itu. Biasanya kalo kita masih menyandang status berpacaran, kadang si pacar suka ngga bolehin kita keluar sama temen-temen. Ngga asik banget gitu kan jadinya? Pacar macam apa dia, ngelarang-ngelarang se-enak udelnya sendiri.

Ngga usah takut hape kamu sepi deh. Hellooowww. Masa hidupmu harus bergantung sama hape mulu? Yakin deh, hidupmu ngga bakal sepi kok, apalagi nganggur. Emang se-nganggur apa kamu? Berubah dong. Bikin hari-harimu bermanfaat. Bantu ibu cuci baju, nge-pel, bersih-bersih rumah, apa aja deh. Lumayan kan, nambah pahala. Kalo engga ya sekali-sekali kek pergi ke perpustakaan daerah. Lumayan kan, dapet ilmu. Kalo emang kamu lagi beruntung, ya mungkin lah dapet gebetan baru. Mungkin.

Level Ngga Banget

Nah, kalo ini biasa terjadi di tingkat.. emmm.. mungkin, om-om dan tante-tante yang haus akan cinta dan kasih sayang. Sebelumnya aku pengen cerita dikit tentang ini. Mungkin orang-orang yang aku sebutin di level ini berbuat hal-hal yang sedikit nyimpang, apalagi dalam urusan percintaan. Siapa bilang istilah pacaran ngga ada di level ini? Ada kok. Tapi, sayangnya mereka tidak memanfaatkannya dengan baik. Entah apa yang ada di pikiran mereka. Mungkin yang ada di pikiran mereka cuma bersenang-senang. Ckckck, kalo bersenang-senang ya tau aturan juga kali om. Kalian tau kan om-om hidung belang? Udah tau dia masih punya istri, masih aja nggebet istri orang atau bahkan cewe-cewe berparas cantik yang berkeliaran di luar sana. Buktinya, om itu pacaran kan? Tante-tante juga ngga kalah heboh. Biasanya tante-tante yang udah janda, suka ngerebut suami orang cuma buat pemanfaatan doang. Duit pacarnya (suami orang) di porot abis sampe ke akar-akarnya. Yah, emang sih, ngga semua kayak gitu. Tapi buktinya, ada kan?

Cuma tiga level aja ternyata. Hmm, okelah. Kesimpulan dari tulisan ini adalah:

Kalo pacaran harus hati-hati. Minimal jangan sampe lah sembunyi-sembunyi dari orang tua, kalo emang belum dibolehin pacaran. Percaya deh, itu semua ada saatnya kok dan pasti suatu saat nanti ortumu bakalan ngijinin kamu buat pacaran.

Dan yang udah terlanjur pacaran, inget pesan mama. Jangan terlalu berlebihan, jaga diri aja deh pokoknya. Kalo memang kamu mau kemana-mana harus ijin ke pacar, jangan lupa juga minta ijin ke ortu. Jangan sampe ortu di biarin gitu aja. Kita bisa punya 1000 pacar, tapi kalo orang tua, ya hanya itu, ibu yang melahirkan kamu dan ayah yang membanting tulang cari duit buat kamu. Ngga akan pernah bisa tergantikan oleh orang tua manapun.

Dan... Ehem. Buat tante-tante dan om-om yang ada di luar sana, segeralah bertaubat. Jalani hidup anda dengan normal. Kalo emang pengen nikah lagi ya cari calon yang bener, jangan istri atau suami orang lain di rampas gitu aja. Attitude jadi jelek, nama baik pun juga ikut tercemar. Coba think it baik-baik ya tante, om. Anda kan sudah dewasa, mind set anda pasti jauh lebih baik lah dari kita-kita yang masih muda ini. Jadi, semoga Anda tidak terjerumus ke dalam kesesatan.

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

13 Komentar:

  1. Obvervasi tentang pacarannya boleh juga. Emang tingkat pendidikan seseorang berpengaruh dengan cara kerja otak, apalagi pacaran, mahasiswa kalo pacaran kalo awal bulan suka jalan2 ke mall, kalo udah akhir bulan, perputakaan kampus pun jadi.

    Yang level gak banget itu, semacam Reginanya Farhat abbas, ya? Haha

    Saya juga lagi berta'aruf, sama skripsi tapi -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg level ngga banget memang terinspirasi dari mereka berdua kak :3

      hihi, pokoknya ta'aruf sama skripsinya jangan sampe langgeng ya kak. bahaya ntar..

      Delete
  2. em...ini ngena banget......pelajaran juga..suatu saat nanti kalau memang sedang dalam masa transisi,,ups....taaruf maksudnya, bisa belajar untuk saling menghargai.......

    untuk om dan tante....mending dengerin nasihat dari penulis blog ini....sebelum waktu berakhir.... :P

    ReplyDelete
  3. makanya jangan pacaran langsung nikah aja lebih mesra pacarannya pas udah nikah krn semuanya udah HALALAN YOYYIBAN

    ReplyDelete
  4. ya terkadang ada yang pacarannya sampe kelewat batas.
    kalo udah putus ya jadi nyesel sendiri.
    terkadang juga ada yang mengatasnamakan pacarannya sebagai ta'aruf,
    tapi ya tetap seperti orang yang pacaran pada umumnya.
    bukankah seseorang yang berta'aruf itu jika ingin bertemu harus ada yang mendampingi?kan gak boleh berduaan kalo belum muhrim.

    aku juga pernah pacaran sih, tapi setelah ngalamin yang namanya putus, ya lebih belajar aja buat memperbaiki diri. gak menutup kemungkinan buat pacaran lagi, tapi inginnya setelah menikah.

    ReplyDelete
  5. iyasih postingannya keren, tapi karna gue baca ini pas posisi single, jadi agak gimana2 gitu yah -,-

    itu juga yg pacaran standar lebay bener, nekat bunuh diri cuma gara-gara putus #yekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang buat postingan ini juga lagi di posisi single lho :3

      Delete
  6. bener juga kata kamu. memang, jaman SMP tuh jamannya cinta monyet. cuman sayangnya masa SMP gue enggak pacaran, tapi malah lebih asik ngabisin waktu sama sahabat2. tapi itu jauh lebih seru sih daripada pacaran.

    kamu bisa dapet info dari mana tentang pacaran enggak banget itu? hahaha. emangnya ada yah? ehm, tapi bener juga sih, banyak di masyarakat: uda berkeluarga tapi masih aja punya pacar, hih. moga kita terhindar deh dari pacaran enggak banget itu. uh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang level ngga banget itu terinspirasi dari kisah nyata yang lagi gempar2 nya di infotainment, dan juga ada realita kejadian di kampungku... buktinya ada, jadi memang ngga di buat2 hehe :D

      Delete
  7. bagus juga tentang level-levelnya, walaupun kayak keripik maicih..
    haha
    tapi bener juga loh, kadang mereka yang udah mahasiswa cari pacar udah enggak main2 lagi...
    cuma yang gue pikirin, gimana yang jomblooo lamaa banget, dia gak bisa main2 juga gak bisa ngapa2in selain ikhtiar..
    mungkin, gitu.

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Nah sekarang malah yang makin parah level tingkat cinta monyet... udah banyak kan anak SMP yg kelakuannya kaya monyet. Makanya cinta monyet sekarang udah jarang di dengar di kalangan anak SMP,ya karna bukan cinta monyet seperti dulu,tp udah menjurus menjadi monyet beneran yg gak punya fikiran,walaupun gak semuanya..tp udah banyak kan kasus2 anak SMP ?

    Emang bener sih sekarang gw ngerasain kalo pacaran tuh udah kaya menjurus ke ta'aruf .. ya mau gimna lagi..kuliah tinggal 1 tahun lagi... usia juga makin hari makin bertambah, haduuuhh harus siap-siap nih haha
    postingannya mantep dah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener banget tuuhh.

      hihi semangat ya kak! :D

      Delete