latest Post

Masa Kecilku di Bulan Suci Ramadhan



Yuhuuu udah mau bulan Ramadhan aja nih. Tanda-tandanya aja udah muncul. Tuh, liat iklan-iklan di tipi. Ada iklan sirup, obat maag, bahkan sarung ber-merk Gajah Macan pun juga muncul. Ngga berasa ya, tiba-tiba kita semua  bakal dipertemukan lagi di bulan suci yang penuh berkah ini. Semoga kita semua bisa kembali ke fitrah dan mendapatkan barokah dari Allah SWT. amin.

Mungkin banyak orang yang menyambut datangnya bulan suci ini dengan berbagai macam syukuran atau melakukan semacam ritual tersendiri. Tapi, aku ngga ada ritual khusus apapun yang aku lakukan kali ini. Disaat aku ingin menyambutnya dengan cara-cara itu, disaat itu juga aku ngga bisa melakukannya. oh, kenapa ini terjadi padaku? Ini semua gara-gara tugas akhir yang menumpuk yang membuatku sibuk untuk segera menyelesaikannya. Berharap semoga aku bersama para tetangga bisa membuat semacam syukuran bersama-sama.

Saat aku mencoba untuk menyelesaikan semua tugas-tugas akhir ini, pikiranku terasa kacau. Pikiranku melayang kemana-mana tanpa arah dan tujuan yang pasti. Padahal tujuan utamaku adalah menyelesaikan ini semua, tapi gara-gara iklan di tipi yang muncul adalah iklan khas bulan puasa, tiba-tiba aku flash back ke momen belasan tahun lalu di momen yang sama, yaitu bulan Ramadhan.

Aku sangat suka masa kecilku. Masa ini memang sangat berkesan buatku, apalagi saat bulan Ramadhan dan lebaran tiba. Mungkin bulan ini adalah bulan yang banyak dinanti-nanti anak-anak muslim di seluruh dunia. Menu makanan saat berbuka menjadi beragam. Apa yang kita inginkan bakal dibelikan sama ibuk. Dan saat lebaran, kita bakal dapet sangu alias angpao lebaran dari bapak, ibuk, dan saudara-saudara lain. Asik kan?

Aku jadi inget saat-saat dimana aku masih belajar puasa dulu. Waktu itu masih SD kelas 3. Namanya juga anak kecil, merasakan haus itu pasti. Godaan pun datang menghadang. Waktu itu, hari sangat panas dan jam menunjukkan tepat pukul 12 siang. Matahari tepat berada diatasku. Aku sangat berkeringat dan kehausan. Karena siang itu aku dan teman-temanku lagi asik-asiknya bermain jumprit-jumpritan (semacam sembunyi-sembunyian gitu deh).  Dengan gaya cool-ku (biar ngga dianggep cewe cemen sama temen-temen), aku masih kuat bermain, walaupun keringat mulai bercucuran, bibir mulai kering, dan mulut mulai ngiler karena temen-temen pada seenaknya minum es yang dibelinya di warung sebelah rumah tanpa memperdulikan aku yang lagi puasa. Mereka menengguk es dengan lihainya. Bibir mereka menjadi basah setelah meminumnya. Dan setelah meminumnya, seperti ada energi tersembunyi yang muncul dan secara tiba-tiba mereka semangat banget melanjutkan untuk bermain. Jahat bener mereka. Dan aku benar-benar menyerah. Di hari itu juga aku memutuskan untuk pulang. Pengen berendam di dalem bak. Aku kepanasan, buk!

Ibukku melihatku dengan tatapan biasa aja. Padahal ekspresiku udah menunjukkan kalo aku menyerah. Walaupun aku ngga pake melambaikan tangan. Aku menyerah untuk bisa puasa full sehari. Tapi ibukku ngga menyadarinya. Ibuk ngga bisa membaca raut mukaku yang mulai pucat ini. 

“Siang-siang kok main sih. Nanti ngga kuat puasa lho.”

Hmm, aku kira ibuk memperbolehkanku membatalkan puasaku karena beliau tau kalo aku lagi lemes banget. Tapi ibukku percaya kalo aku bisa melakukannya sampai magrib tiba. Okay, aku harus kuat.

Jam menunjukkan pukul 1 siang. Aku benar-benar pengen minum. Walau hanya seteguk saja. Aku bener-bener ngga peduli dengan segala hal yang membatalkan puasa. Dengan sembunyi-sembunyi, aku mencoba mengambil air minum dari teko yang ada di meja makan. Aku menuangkan air dari teko perlahan-lahan ke gelas, dan aku minum dengan segera. Ibukku ngga tau tentang ini. Dan itu berlangsung selama 3 hari berturut-turut di pertengahan bulan puasa.

Saat buka puasa, aku yang paling bersemangat. Apalagi kalo menunya adalah makanan kesukaanku. Langsung dah, aku bakal lahap banget makannya sampe perut ini sedikit membuncit, saking kenyangnya. Gara-gara kekenyangan, aku jadi males sholat teraweh karena aku bakal ngga konsentrasi sholat kalo udah kekenyangan. Eh, tapi ibuk malah ngga setuju sama statement-ku. Dengan berat hati, aku melaksanakan sholat teraweh, walaupun banyak istirahatnya dan ngga pernah full 23 rakaat. Sedikit bosan dan lelah kalo udah disuruh teraweh. Rakaat segitu banyak bagi anak kecil sepertiku sangatlah memberatkan. Biasanya pas witir aja yang full :P

Biasanya H-3 lebaran, aku bakal mudik. Entah di kampungnya bapak di Purwokerto atau di kampungnya Ibuk di Kediri. Tapi lebih seringnya kita mudik ke Kediri, tempat dimana Ibukku dilahirkan, dan tempat dimana saudara-saudara dekatku berada. Maklum, di Sidoarjo, aku ngga punya saudara. Jadi, merayakan lebaran di kampung halaman orang tua merupakan suatu kebiasaan yang sudah aku lakukan sejak kecil.

H-1 lebaran, tepatnya saat takbiran, aku beramai-ramai bersama teman-teman sepantaran pergi ke mushola dekat rumah bude. Saat aku liburan ke Kediri, aku sudah biasa bermain dengan anak-anak sepantaran yang ada disini. Kita sangat akrab, meskipun ngga jarang kita terpisahkan oleh jarak dan waktu. 
Aku dan teman-teman berlari ke mushola bukan untuk ikut takbiran, tapi untuk bermain kembang api dan petasan di lapangan samping mushola. Kita semua menghabiskan waktu malam takbiran dengan menyalakan kembang api dan petasan sambil mengumandangkan takbir juga. Keren ngga tuh?

Saat lebaran tiba, aku sangat bahagia. Waktu kecil, aku memang berpikiran bahwa berpuasa itu benar-benar menyiksa. Ngga boleh makan dan ngga boleh minum. Di hari yang fitri ini, aku merasa istimewa. Dikasih baju baru, dikasih sangu sama bapak, ibuk dan saudara-saudara lain. Aku sudah bersiap menerima semua uang dan memasukkannya ke dalam kantong celanaku. Sengaja aku memakai celana yang banyak kantong, karena aku tau, aku bakal dapet uang banyak dalam sekejap. Oh, indahnya hidup.

Saat berkunjung ke rumah tetangga pun gitu. Aku langsung nyeludur masuk ke dalam rumah dan mengambil jajan yang disuguhkan pemilik rumah. Saat berkunjung, aku selalu berharap dapet sangu dari tetangga-tetangga. Pulang-pulang, akhirnya aku jadi kaya! I’m a millioner, yeay. Eits.. tapi kaya hanya sekejap. Karena ujung-ujungnya juga uangnya dibawa dan disimpan ibuk. Padahal aku sudah menulis daftar barang-barang yang aku pengen beli dari uang tersebut, salah satunya beli Tamiya.

Inilah masa kecilku, masa-masa dimana aku masih polos-polosnya, belum tau mana yang benar dan mana yang salah. Momen ini ngga bakal aku alami lagi sekarang. Ya iyalah, kan udah gede. Ini hanyalah kenangan masa kecil...


“Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy”

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

22 Komentar:

  1. eh sangu apaan ya ??

    iya, waktu kecil emang gitu.. kadang pernah juga minum diam diam abis tu lem mulut sampai kering dan pura-pura lemes lagi.. :|
    itu masa suram waktu kecil vina -_-

    orang gede aja masih haus, apalagi anak kecil :| tapi disini tantangannya :D

    ReplyDelete
  2. angpao lebaran maksudnya.. kan biasanya kalo lebaran, kita dapet duit tuh.. nah, aku nyebutnya sangu... hihi *maaf lidah orang jawa :D*

    oh kamu juga kayak gitu ya... aku kira cuma aku aja yang minum secara diam-diam... jangan diulangi lagi ya qaqa :D

    ReplyDelete
  3. hahaha emang momen lebaran masa kecil tuh penuh dengan warna-warni kek kramik yang ada di TK. Sangu banyak dan baju lebaran pun banyaak. Jadi inget jaman-jaman dulu gue masih kecil :))
    tapi btw, kakak ini cewek2 suka main tamiya ya? umm, sama kaya aku dulu._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. momen kayak gini ngga bakal bisa keulang lagi... jadi beruntung aja punya masa kecil yang kayak gini hehe

      dulu kan tamiya lagi ngetrend2 nya.. dulu suka banget maen tamiya, trus di modif2 sedemikian rupa, tapi ujung2nya rusak hehe

      Delete
  4. Nur tinggal di Sidoarjo ya?? aku lagi liburan di sda nih hehehee
    wah ternyata masa kecilmu juga hampir sama kayak aku, pernah sembunyi2 minum pas siang hari, alhasil puasa batal deh hahahha
    tapi namanya masih kecil, perlu berlatih menahan diri lagi
    sukses ya buat best articlenya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak Mei... wah, senangnya.. Sidoarjo mana nih kak? kalo ada buber BE, ikutan ya kak? denger2 temen2 mau adain buber ya.. hihi

      entahlah dulu apa yang ada di pikiranku kok bisa membatalkan puasa dg cara itu,, padahal udah tau bikin batal puasa dan puasanya bakal sia2.. hihi namanya juga anak kecil :))

      Delete
  5. anjrit tamiya kalo ane dlu abis lebaran beli pistol pistolan :v dan rusak 1bulan kemudian xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. aku ngga suka maen pistol.. kena pelurunya sakit bro hehe

      Delete
  6. ternyata kelakuannya sama kayak gw dulu suka curi2 waktu mau pecah puasa :D
    tapi itu ga boleh dilakukan lagi kalo udah gede ya Is, :)

    hmmmm, inget juga dulu, masih kecil yang dicari itu salam tempel. hahahaha
    kalo cowo dulu duit angpaonya buat beli tmbaakan, beuhh keren.
    sekarang udah gede, bukannya dikasih angpao malah ditagih sama keponakan2 yang minta angpao. hhhhhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, kebanyakan semuanya pernah ngelakuin ini semua waktu masih kecil.. sekarang udah engga dong :)

      oh gitu ya rasanya kalo punya keponakan? belom punya keponakan nih, jadinya ya belum tau rasanya ditagihin angpao hihi

      Delete
  7. Iya, puasa pas masih kecil itu nyiksa banget...banget...banget!
    Tapi pas udah gede, sebagian cewek malah suka puasa, karena puasa = diet yang berpahala..hehehe

    Waw, lo suka main tamiya? Bukannya lo cewek ya? Ternyata emansipasi sudah ada sejak dulu ya...ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo cowok apa juga sama kayak cewe yang beranggapan bahwa puasa = diet yang berpahala? hehe

      iya nih kak, entahlah dulu suka banget sama Tamiya, sekarang udah engga :D

      Delete
  8. mbak isna ternyata emang tomboy dari kecil?
    masak sangu lebaran perempuan belinya tamiya...
    tapi nggak salah juga sih,,,,,


    semoga nanti kalau udah jadi guru,muridnya nggak diajari jadi tomboy...

    oh,,bukan asli sidorjo toh mbak?
    wah, kayaknya bakalan seru ya mudik gitu.bisa ketemu dengan saudara-saudara yang udah lama tak berjumpa...
    belum pernah ngerasain sih...semoga tahun ini bisa pulang H+3X10 ....
    pokoknya bsia ketemu keluarga deh,,,kapanpun..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, daripada aku beliin yang engga2, untung orang tua ngijinin juga..

      hmm iya ya, insya Allah kalo jadi guru.. ehehe

      orang tua bukan asli Sidoarjo, meskipun udah 15 tahun di Sidoarjo tapi masih belum seberapa tau seluk beluknya Sidoarjo hehe

      semoga kakak juga bisa mudik yaa.. amiin

      Delete
  9. kalo menurut gue sih , yang nandain ramadhan udah deket iklan sirup marjan yang bersambung itu loh, selaluu itu. hahah
    jadi gimana mbak ? tugas akhirnya nggak diketjain tuh ? cuma gara2 iklan tivi ? wah kebangetan. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue setuju sama lo Wil, iklan marjan selalu eksis pertama kali tiap menjelang ramadhan! Bahkan bisa bikin sinetron pendek bersambung sampe lebaran. ckckck, salut buat CEO marjan..

      Delete
    2. nahh, itu tuh salah satunya juga.. dimana-mana ada sirup.. bikin ngiler aja :D

      hmm gimana ya, kurang dua tugas lagi nih yang masih belom terselesaikan.. semoga cepet selesai segera :D

      Delete
  10. Setelah baca postingan ini, jadi inget postingan waktu dulu awal-awalnya aku jadi blogger. Haha, narsis banget,
    Tapi yaaa nggak bisa dibandingin sama posting ini lah,
    Keren kak! Apa setiap menjelang Ramadhan, aktivitas kakak kaya' gini terus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku awal2 jadi blogger juga tahun lalu pas di bulan Ramadhan juga.. kalo sekarang mudiknya masih, kalo yang minum2 secara sembunyi2 itu ya udah engga lah hehe.. kecuali pas lagi udzur aja :D

      Delete
  11. Selamat menjalani puasa nantinya ya kakak,, moga-moga lancar ya...

    ReplyDelete
  12. sama!! apalagi waktu gue masih kecil dulu gue super kurus kerin kerontang sampe kalo Ibu gue beda sama Ibu kamu kali ya. Ibu gue dulu tiap gue sudah menunjukkan tanda tanda kurang baek,Ibu gue malah nawarin gue makan aja udahhh, kasian tubuhnya kurus...hahahaha...mungkin saat masih kecil kita belum tahu betapa dahsyatnya imbalan yang akan kita terima kalo berhasil puasa kali ya...nice story :)

    ReplyDelete