latest Post

Nikah Muda? Siapa Takut

Banyak sebagian orang yang menganggap persepsi “kesendirian” itu sebagai faktor yang bikin hidup orang tersebut menjadi USELESS. Hmm, kadang heran juga sama orang-orang yang punya pikiran kayak gini. Hellow, ada kalanya memang kita mengalami yang namanya kesendirian, tapi mbok ya jangan se-ekstrem itu juga kalee kalo menjalaninya.

Misalnya kamu abis putus dari pacar. Yang sebelumnya hapemu selalu berdering dan bergetar karena dapet sms dan telpon dari si Dia, dan karena berakhirnya hubunganmu dengannya sekarang, hapemu jadi sepiii banget kayak kuburan. Dan gara-gara itu, hidupmu malah tambah galau, hanya karena hape sepi. Katanya ada yang bilang, hape sepi itu ngga enak. Jadi nganggur banget. Rasanya hidup ini hambar. Helooowww, masa gara-gara gitu aja kamu se-loyo itu? Daripada nunggu kapan datangnya sms dari si doi, mending ngelakuin kegiatan positif kek, selain pergi ke sekolah atau kampus misalnya, daripada bengong ngga jelas ya sekali-sekali bantu ibu dirumah buat masak, ato  minimal bersih-bersih lah, meskipun cuma bersihin kamar sendiri kan ngga apa-apa-apa. Minimal meringankan beban orang tua lah rek.

Masih ada lanjutannya nih, seabis putus dari pacar, seketika itu juga kamu akan jadi seorang yang berstatus jomblo kan? Tapi, setelah beberapa lama kamu menjalani ke-JOMBLO-anmu ini, kamu ngerasa ngga betah banget, hanya karena kamu selalu dengerin curhatan sahabatmu atau temen-temenmu tentang pacar mereka. Mungkin sih, ati bakal ngenes. Rasanya envy banget. Pengen ndang cepet-cepet melepas status jomblo dan sesegera mungkin pengen menyandang status pacaran lagi. Cuma karena itu, kamu merasa dirimu useless? Coba pikir deh. Seorang jomblo itu ngga se-ngenes yang kamu pikir. Hey, kamu-kamu yang jomblo, coba sadari akan hal ini. Kamu bisa menikmati hidupmu lebih leluasa, tanpa harus pamit ke pacar dulu kalo mau kemana-mana (sama ortu aja ngga pernah ijin, masa ke pacar harus ijin sih? Think it, please), iya apa iya?

Disini aku juga pengen meluruskan pola pikir orang-orang diluar sana yang sedang berpacaran, apalagi yang masih labil-labil tapi udah berani pacaran, yang udah pacaran tapi sembunyi-sembunyi gara-gara ortu belum bolehin pacaran, atau juga kamu yang pengen nikah muda? Hmm, it’s OK. Kalo kamu yang sudah bener-bener mateng sih. Jangan sampe dibuat maenan. Pernikahan itu bukan semacam mainan. Itu udah menyangkut tentang komitmen. Camkan itu.

Memang sih, dan harus digaris bawahi juga kalo pengen berumah tangga, kita musti siap lahir dan batin. Entah itu nikah muda ataupun nikah di usia normal. Masa depan yang akan kalian bawa bersama calon kalian juga harus dipikirkan mateng-mateng. Jangan egois dengan keputusan yang sudah diambil. Jadi para jomblo, bersabarlah. Suatu saat nanti, kamu bakal dapet yang lebih baik. Ingat, pasanganmu adalah cermin dari dirimu. Kalo kalian orang baik-baik, insya Allah kamu juga dapet pasangan yang baik-baik. Nasib jomblo. *mencoba menghibur diri* 

Ya, itulah fase membangun rumah tangga. Berawal dari jomblo, setelah taaruf sampe beberapa lama, jadian. Terusss lanjut pacaran sampe beberapa lama, kalo udah ada niatan serius, langsung deh, naik ke pelaminan. Dan ending nya bakalan happy, berumah tangga ^^

Aku ada cerita, dan aku mau berbagi cerita. Cerita ini adalah kisah nyata dari kehidupan salah satu dosenku. Sebenernya aku kaget banget denger cerita ini, ya ngga nyangka aja. Kok bisa-bisanya, orang se-cerdas beliau bener-bener mengambil keputusan yang sangat amat berat menurutku.

“Udah ngga jaman cinta-cinta monyet. Udah pada berkepala dua gini masa mau main-main sih? Kalian tau, dimainin itu sakit lho. Buktinya, banyak tuh yang pada galau bahkan sampe bunuh diri. Bapak cuma pengen berbagi cerita aja sama kalian tentang kehidupan cinta saya. Barangkali bisa membuat anda sadar, apalagi yang cowok. Nak, jangan sekali-kali kamu main-main dan menyakiti hati wanita.”

"Saya sangat mencintai pacar saya, yang sekarang sudah menjadi istri saya. Menurut saya, dia adalah wanita idaman para pria, yang bisa membimbing, menjaga dan mengayomi keluarga. Untunglah, dia juga cinta sama saya. Yah, walaupun dengan fisik saya yang seperti ini. Nasib orang jelek. Eits, tapi jangan salah, saya orang yang bukan jelek hatinya. Jadi, kalo kalian mau mengambil hati seorang wanita beserta hati calon mertua, berbaik hatilah. Jangan sampe kebaikan hatimu kamu salah gunakan. Saya ngga pengen pacaran lama-lama. Daripada nanti salah paham, saya pengen ndang halalan toyyiban."

Dari penampilan beliau yang sederhana, yang selalu memotivasi murid-muridnya dengan jokes khas beliau dan pemikiran beliau yang bener-bener  bijak, dibalik itu semua terdapat sebuah kejadian yang membuatku dan juga temen-temen sekelas pada terheran-heran. Beliau memutuskan untuk menikahi wanita yang dicintainya pada saat beliau masih berumur 20 tahun dan wanita yang akan dinikahinya masih berumur 17 tahun. Beliau ngga cerita secara men-detail sih tentang gimana persetujuan kedua pihak keluarga dan lain sebagainya, itu privasi. Tapi, ternyata dibalik keputusan beliau ini, beliau sudah memikirkan mateng-mateng tentang kehidupan beliau dan keluarga kecil beliau kedepannya nanti bakal seperti apa.

Diumur beliau yang masih 20 tahun, beliau masih menempuh pendidikan sarjananya di jurusan hukum. Dan istrinya baru saja lulus dari SMA. Kenapa beliau memutuskan untuk menikah di umur 20 tahun? Beginilah jawabannya.

“Jangan kaget gitu dong nak, saya mencoba untuk menjadi kepala keluarga yang baik. Di semester 4, saya sudah menggendong anak. Kalo kalian mungkin masih pada seneng-seneng, menikmati hidup dengan cara kalian masing-masing. Tapi tidak dengan saya. Ya saya menikmatinya bersama istri dan anak saya. Saya mengambil keputusan ini, karena saya ingin sekali mendidik anak saya dengan baik sampe tua nanti, sampe punya cucu dan cicit. Istilahnya biar ngga capek tenaga, hati dan juga pikiran. Kalo masih muda gitu kan tenaganya masih kuat. Kuat didik anak, kuat didik istri dan juga kuat bikin anak.” *omongan yang terakhir itu... ah sudahlah, abaikan saja. Ambil positifnya aja.*

“Ada penyebab yang membuat saya memilih untuk menikah muda, yaitu faktor ekonomi. Kalian tau ngga, pendidikan di Indonesia ini semakin tahun semakin mahal. Tiap tahun selalu naik. Jadi, supaya meminimalisir terjadinya pembengkakan dan juga jaga-jaga untuk kesejahteraan saya dan istri saya di masa tua nanti, jadi ya inilah keputusan yang tepat, yaitu menikah muda. Kan seneng tuh kalo liat anak-anak kita pada sukses karena didikan kita yang sip. Makanya, kalian yang cowok-cowok, calon bapak dan pasti akan menjadi kepala keluarga. Ingatlah, pendidikan itu penting. Bukan hanya dari pendidikan formal, tapi juga dari kehidupan kita sehari-hari. Jadi, pandai-pandailah memilih wanita yang akan kamu jadikan istri. Jangan sampe dia membuat hidupmu menderita. Ingat itu.”

“Anak saya sekarang 6, dan saya sudah berumur 36 tahun. Mungkin diantara kalian ada yang ngga setuju atau ngga srek sama keputusan saya ini. Tapi ya inilah hidup. Terkadang kamu harus memilih lewat jalan yang bergelombang, zig-zag atau yang lurus-lurus aja. Mungkin keputusan saya ada benernya juga. Yah, diambil positifnya saja lah.”

Setelah itu kelas selesai. Dan aku ngga abis pikir. Yaahh, oke dah oke. Kalo aku sih, emm masih belum tau deh. Belom kepikiran sampe kesana. Masih fokus buat membahagiakan kedua orang tuaku dan adik laki-lakiku dulu.

Hellowww, yang lagi pacaran. Ehem, pasti seneng banget. Apalagi yang udah menginjak level serius. Semoga langgeng dan segera naik ke pelaminan ya. Dan yang labil-labil, ehem. Coba dipikir-pikir lagi, pacaran itu jangan dibuat morotin duit si pacar, jangan dimanfaatin doang. Kehidupan yang kamu jalani berdua itu coba dibikin kesimpulan. Pelajari dari kehidupanmu dan kehidupannya dia. Jangan cuma banyakin koleksi mantan aja. Daaann buat para jomblo yang masih single (apa bedanya coba? -_-), jangan berkecil hati. Suatu saat nanti, iya suatu saat nanti, pasti bakalan indah. *mencoba menghibur diri untuk yang kesekian kalinya*

Semoga kalian ngga capek dan ngga males baca tulisan ini. Aku merasa ngga sinkron sama tulisanku ini. Maaf, saya masih pemula. Mohon bimbingannya yaa. So, kesimpulan apa yang kamu dapet dari tulisanku yang ngga sinkron ini? *Peace*

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

26 Komentar:

  1. Umur 20 tahun udah menikah? waw, terlalu muda. hehe. aku juga masih fokus buat ngebahagiain orang tua dan adik-adikku. hehe.

    bener banget tuh, dalam suatu hubungan harus tau mau dibawa kemana. harus jelas gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip. kalo udah punya target dan tujuan kan sudah enak mengambil keputusan, bahkan untuk menikah sekalipun. prioritaskan mimpi-mimpimu untuk meraih kesuksesanmu :)

      Delete
  2. Kaget baca postingannya. Cowok, umur 20 tahun, masih kuliah, udah nikah? Itu dosennya pas kuliah sambil kerja kah?

    Emm, kalau mikir ke sana sih emang bener. Belum lagi kalo ngomongin masalah agama. Daripada kenapa-napa, mending nikah aja. But, hey. Ada orang yang lebih penting buat dibahagiain lebih dulu. Iya, orang tua dan keluarga.

    Aku juga masih jauh banget mikir ke arah sana. Belum bisa balas apa-apa sama orang tua. Belum bisa ngasih apa-apa juga buat adik-adik. Jadi nikmatin dulu deh waktu kebersamaan bareng mereka :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo tentang dia kuliah sambil kerja, aku sedikit kurang paham sih. beliau nyeritainnya juga ngga detail2 banget. yang pasti, di usianya yang masih muda itu, beliau sudah punya bisnis kecil2 an.

      aku juga nih, mau ngejar mimpi dulu, dan juga bahagiain ortu..

      Delete
  3. Wooow~ umur 20 udah nikah? kalau cewek sih masih sering aku lihat yah.. tapi ini cowok lho... emejing lah...

    Kalau aku sih yah... gak siap nikah muda. Masih pengen hepi hepi sama keluarga sebelum bikin keluarga sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, amazing banget.

      hmm banyak yang kurang setuju juga ya kalo nikah muda... iya sih, aku juga. aku belum siap.

      Delete
  4. hmm pasangan yang dibilang terlalu muda , aku pikir cewenya umur 20 tahun, dan cewenya masih usia sekola , kebanyakan temenku sih gitu . bahkan ada yang lebih muda dari ini . tapi kalo dipikir pikir pasti banyak halangan tuh ,. karena membentuk suatu ikatan keluarga itu gak mudah :D

    jujur aku sendiri belum siap nikah :v /

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sungguh, mereka begitu siap menjalani bahtera rumah tangga di usia muda. padahal kan kalo masih muda gitu, ego masing-masing masih labil. hmm semua tergantung sama masing-masing orang yang menjalaninya juga sih....

      Delete
  5. Keren ya dosen lo...umur 20 udah nikah.. Temen gue udah ada yang gitu, dan jawaban dari dia adalah..."Gue nikah muda supaya gue mau bergerak dan berusaha nyari duit buat ngidupin istri yang sekarang adalah taggung jawab gue..."

    kalo gue sendiri belum siap nikah muda, dan belum ada yang mau ngerelain anaknya buat dinikahi sama pengangguran kayak gue, karena gue masih kuliah..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiihh so sweet banget alesannya, bener-bener bijak.

      hihi, kejar mimpi-mimpinya dulu aja dah. jodoh ngga akan kemana, ya kan kak? hehe

      Delete
  6. ya sebenernya sih istilah pacaran itu emang gak ada dalam al-quran yg ada cuma ta'aruf dan menikah, so sebenarnya pacaran itu gak boleh, untuk prinsip dosen itu sendiri emang pantas diacungi jempol, memang seharusnya demikian untuk mencegah terjadi yg tidak2. makanya aku kadang berpikir lebih enakan jomblo kayak gini, semoga dikemudian hari akan indah pada waktunya, kalau nikah muda, insyaallah jangan dulu lah :D

    ReplyDelete
  7. Kak Isna. Aku se-mind set sama Kakak. Iya, serius. Dulu pernah bikin postingan senada kayak gini loh aku, hehe, malahan terselip janji jomblo di dalamnya. *promosi

    Jadi karena sepaham, aku enggak ada sanggahan. Justeru dengan mind set yang 'aku jomblo aku rapopo' dan 'aku jomblo gara2 ancen gurung wayahe' bikin aku jadi bisa lebih fokus sama cita-cita. Mengasah bakat. Dan banyak hal positif yang datang meskipun temen2 di sekeliling pamer pacar.

    Yaa andai aja di film2 atau ftv2 enggak ngajarin anak muda untuk pacaran. Kita mungkin cuma berani saling suka diem2 dan menikmati indahnya berpapasan tapi gak berani nyapa dan malemnya gak bisa tidur. Asik. Daripada pacaran kan. Tapi kalo emang udah waktunya sih boleh2 saja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, iya ta? hihi, harus sering ngubek-ngubek isi blogmu nih.

      bener Hud, banyak hal positif yang bisa didapet selagi kita jomblo. daripada kecil2 wes pacaran, apa bagusnya coba? duh, lagi2 gara2 sinetron dan ftv.

      Delete
  8. Dan untuk si Pak Dosen. *kelupaan*

    Langkahnya sangat berani ya, tapi aku pikir banyaj hal positif yg datang ketika mereka berdua berani menikah di usia muda. Jadi lebih termotivasi untuk bekerja keras, mencari ilmu, karena asa istri tersayang di rumah. Gimana kita para cowo gak semangat. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, mungkin salah satunya itu, lebih termotivasi untuk ngelakuin sesuatu.

      hmm iya ya, gimana cowok2 ngga seneng coba. pas kita ngerjain tugas, sang istri selalu ada di samping kita, disaat lagi sibuk ini itu, ada yang menemani.. muantep tenan..

      Delete
  9. Pertama, asik ya kak punya dosen yang bisa jokes kayagitu :D

    Kedua, waw itu dosennya menikah muda? ada benernya juga sih pemikiran beliau pendidikan sekarang udah mahal, dan ditambah lebih sulit lagi. Tapi menikah muda ataupun tua itu tergantung kitanya aja. Kalo kita udah cukup dewasa mengambil keputusan, okelah menikah aja daripada terjadi hal yang tak diinginkan.

    Ketiga, jomblo itu sih bagi aku biasa aja kak. Ada saatnya seorang pangeran yang sholeh menjemput kita, sepatu aja punya pasangan nah aplagi kita ini. Pasti adalah pasangannya, hanya saja belum waktunya. Lagian ada banyak hal yang harus kita lakuin dulu sebelum menikah, yang pasti membhagiakan orang tua itu udah cita-cita semua anak.

    Buat kakak semoga cepet dapat jodoh ya dan tepat pada waktunya. Amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. pemikiran beliau udah maju ke depan, padahal masih umur segitu. biasanya remaja2 yang masih umur 20 an kan masih pada seneng-seneng. nah ini, komitmennnya udah mantep pengen berumah tangga.

      apalagi pangeran yang turun dari kahyangan, menghampiri kita dengan pancaran sinar wajahnya yang menyilaukan dan senyumnya yang menawan dan memikat hati... haha *kok jadi ngebayangin yang ngaco2 gini sih*

      amiin makasih ya.. semoga kita semua mendapatkan yang terbaik..

      Delete
  10. cieee tampilan blog nya baru yaaa. lebih cerah dan fres Kak. bagus.

    jujur, gue baca postingan Kak Isna kali ini senyam-senyum sendiri. postingan kali ini antar nyindir yang jomblo juga nyindir yang udah pacaran. tapi hikmahnya banyak banget loh. bisa nyadarin yang jomblo buat tabah dan nyadarin yang pacaran biar sekalian serius kepelaminan.

    emang jadi jomblo itu ga selamanya sengsara kok. emang sih kalo barusan putus dan barusan menyandang status jomblo itu rasanya gaenak dan masih sulit buat biasain diri buat menjomblo *pengalaman pribadi*. tiap hari galau karena biasanya ada yang ngucapin selamat pagi, tapi semenjak jomblo udah gaada lagi yang ngesmsin. emang awal-awal kayak gitu. tapi yaa juga harus bangkit, lama-kelamaan ntar pasti juga terbiasa kok, dan pasti akan menikmati status jomblo. apalagi kalau jomblo yang punya cita-cita besar sekali. waah pasti dia menikmati masa jomblonya.

    jomblo itu justru malah enak kak kalo menurut gue pribadi. ngelakuin hal apaaaaa saja bebassss.. tanpa ada yang mengganggu, juga tak perlu bikin laporan ke pacar. pokoknya jomblo itu happy banget lah. eh tapi gue sekarang bukan jomblo lagi loh, udah naik sedikit tingkatannya menjadi single *ikutan Kak Isna buat mencoba menghibur diri sendiri* hehe.

    trus kalo yang kisah cintanya dosen lo itu, gue ga bisa bayangin kalo kejadian itu gue alami. umur 20 mah masih enak-enak nya main futsal, main ps, sama nonton bioskop. bukan malah harus gendong anak. lebih baik kejar cita-cita dahulu.

    hufff kepanjangan ya? ya intinyaa suka banget deh sama postingan kak Isna kali ini. yang jomblo sama yang udah pacaran pasti kena sindir sama tulisan ini. buat yang pacaran, kalo abal-abal ya putusin aja dulu, terus kejar cita-cita. kalo yang udah serius, ya segera naik ke pelaminan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata-kata sindiran diatas aku tulis gara-gara aku juga geregetan sama temen sendiri yang curhat nya tentang pacar dia mulu, dan juga ada yang curhat kalo dia lagi kesepian gara-gara ngga ada yang sms.. sebel kan jadinya? padahal dia punya temen, punya sahabat, punya ortu, punya kakak, tapii masiiihh aja bilang kalo dia kesepian.. hffff bosen juga dengernya, tapiii sebagai teman yang baik, harus di denger juga siy...

      Delete
  11. Mau nikah muda atau tidak, tergantung kita memikirkan prospek ke depannya seperti apa. Jangan sampai menikah muda karena nafsu semata, bisa bahaya. Dan ketika menikah muda adalah pilihan dengan sudah mempertimbangkan konsekuensinya, maka menikahlah. Karena pahalanya berlipat ganda.

    Yang mau nikah muda siapa? Silakan saja^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. menikah itu mengikuti sunnah rasul.. jadii, yah kembali lagi ke orangnya masing-masing.. harus dipertimbangkan lagi secara matang..

      kalo aku sih, nanti dulu aja deh.. belum bisa bahagian ortu soalnya, nunggu sukses dulu hihi

      Delete
  12. bener emang gak sinkron :D/..... antara bahasan pertama lalu ke bahasan kedua tentang dosen, lalu ke bahasan ketiga. hahahaha.


    setelah baca cerita dosen tersebut, saya bertanya-tanya.
    1.Apakah saat dosen menikah dia bekerja part time ?. atau mengandalkan orang tua ? .
    2.orang mana si dosen ?. kalau orang daerah barat dan daerah madura sih wajar kalau nikah umur segitu. nah kalau daerah sidoarjo ? akan banyak gunjingan tetangga. disangka hamil duluan :D .
    3.bisa minta nomer telpon anaknya dosen ? mau saya nikahin hahahhahaahha :D.

    tuhkan komen saya ikut gak sinkron. :D V.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan, emang ngga sinkron kok...

      padahal lagi ngga buka sesi pertanyaan, tapi ya.. ngga apalah.. tak jawab :D

      1. wah, kalo itu saya ngga tau. soalnya dosennya ngga cerita sampe detail banget
      2. orang batak, tapi tinggal di Sidoarjo.
      3. ya ampun mas, anak pertama aja masih SMP, masih unyu dan polos :D

      Delete
  13. Jangan-jangan Kak Isna ini ketularan sinetron Ganteng-Ganteng Srigala... Banyakan ngomong Heelloowww soalnya.

    Ah, aku setuju ama Kak Isna... Kalau galau emang nggak harus dijalani dengan extream. Cuma gara-gara putus, galau. Gara-gara hp sepi, galau. Kayaknya orang-orang seperti itu harus segera dimusnahkan dari dunia. Bener banget kata Kak Isna, daripada galau, mending waktunya digunain untuk ngelakuin hal-hal yang positif. Misal shalat... Shalatnya dibanyakin... Shalat wajib, terus shalat sunnah... Atau iseng-iseng baca buku agama gitu kek, "Siksa Kubur" misalnya... Kan bermanfaat banget daripada cuma termenung mendepis di sudut kamar.

    Terus kalau masalah nikah muda kayak si dosen itu... Sebenernya kagak ada masalah sih... Itu bisa jadi diusianya yang menginjak 20 taun, dia baru nemu cinta sejatinya. Terus dia emang udah sanggup membimbing keluarga, udah dewasa, pikiran masa depannya udah mateng dan udah ada pekerjaan yang bakal menopang. Jadi kagak ada masalah. Yang masalah itu, kalau nikah muda di kondisi yang dramatis banget. Nggak punya kerjaan, terus kelakuan masih kayak anak-anak.

    Tapi kalau aku sih, mending mensukseskan diri aja dulu. Aku punya banyak impian, dan aku pengen mewujudkan impian itu sebelum aku bener-bener nikah. Agar nantinya, aku mempunyai kisah perjuangan yang menarik untuk diceritakan pada anak-anakku kelak. Gitu.

    ReplyDelete
  14. Yang terlintas di pikiran saya ketika baca judulnya: et daaah berat amat yak. Tapi ga apa-apa sih, membuka pikiran dan nambah pengetahuan juga, soalnya aku belum sama sekali kepikiran yang kayak gini. Satu kata buat dosenmu itu: salut. Berani ngambil keputusan, berani berkomitmen. Kalo aku jadi dia sih aku puyeng kali yak wkwk mau dikasih apaan anak gua nantiiiii? Setiap orang punya pilihan hidupnya masing-masing sih, kita tinggal ngedengerin cerita mereka dan ngambil pelajaran dari apa yang mereka ceritain, begitu pula sebaliknya:) Pendapatku tentang nikah muda, kalo aku pribadi sih liaat nanti dulu yaak, kalo sekiranya segala-galanya udah siap, kenapa engga? Yang penting sekarang sekolah dulu yang tinggi sama ngelakuin apa aja yang terbaik buat masa depan, hehe.

    ReplyDelete
  15. Terima kasih, artikelnya bisa buat pertimbangan agar kita termotivasi nikah muda
    Artikelnya keren abis dehh

    ReplyDelete