latest Post

Perjalanan Hidup Seorang Cewe Tomboy Berjilbab: Service Learning

Kejadian ini udah terjadi sekitar tanggal 25 Mei dan 5 Juni yang lalu. Tapi lupa ngga ke-posting. Ini cerita tentang pengalamanku selama service learning alias ngajar yang hanya terjadi selama 2 hari saja di komunitas anak jalanan PANDHAWA di daerah Ngagel, deket kali Jagir, Surabaya. Ini adalah pengalaman pertama selama hidupku. Masih banyak kekurangan-kekurangan yang terjadi dan yang aku harus benahi.

Menjadi seorang guru sebenernya bukanlah impianku yang memang bener-bener berasal dari lubuk hati yang paling dalam. Aku sama sekali ngga punya keinginan sedikitpun ataupun punya cita-cita untuk menjadi seorang guru sama sekali. Tapi takdir berkata lain, pilihan pertama Teknik Informatika gagal aku tembus, akhirnya pilihan kedua pun aku jalani.

Pendidikan Bahasa Inggris adalah jurusan yang aku tempuh saat ini. Berbekal modal nekat, tapi sesekali juga minder, cuek aja dah. Pokoknya aku selalu dengerin materi yang disampaikan dosen, selalu berusaha yang terbaik untuk ngerjain tugas-tugas, dan bisa mengikuti perkuliahan dengan baik. Walaupun selalu dapet nilai pas-pas an. Dapet B pun aku udah bersyukur kok. Pokoknya jangan sampe dapet C+ ataupun C utuh. Meskipun ada embel-embel + (plus) nya, tapi nilai C+ sama sekali ngga membantu.

Dari semester 4 yang aku tempuh selama kurang lebih hampir 3 bulan ini, akhirnya hidupku di kelas mata kuliah TEFL (Teaching English as a Foreign Language) ini ditentukan dengan service learning alias mengajar.

APAA??? MENGAJAR???

Pertama denger, aku merasa shock banget. Aku? Ngajar? Yang bener aja, apa aku bisa? Belom-belom udah putus asa, udah takut ngga bisa. Ya, itulah aku. Suka panik-panik sendiri, apalagi yang berhubungan dengan ngajar. Karena aku punya masa lalu yang ngga enak yang berhubungan dengan ngajar.

Dulu sewaktu kelas 2 SMA, aku pernah merasakan asem manisnya ngajar. Waktu itu aku ngajar ngaji anak-anak kecil yang masih pada IQRO’. Dengan polosnya, aku hanya mengikuti instruksi dari guru ngajiku untuk ngajar mereka. Namanya juga ngga kenal teknik, masih buta dengan metode pengajaran yang menyenangkan, ngajarku terkesan monoton. Hanya mengajar alif ba’ ta’ aja. Setelah itu aku bingung mau apa. Tapi dari kebingunganku, ada salah satu anak yang tiba-tiba langsung ngasih ide cemerlang. Kenapa ngga baca surat-surat pendek bareng-bareng ya? Langsung dah, aku mencoba untuk memulai mengkondisikan mereka agar mereka mau membaca surat-surat pendek bersama-sama. Tapi apa daya, mereka yang suaranya lebih cempreng dan lebih keras dari aku, mereka yang teriak-teriak merdu sampe membuat gendang telingaku sedikit terganggu, membuatku menyerah dengan keadaan. Suaraku waktu itu halus banget, suaraku kecil dan ngga lantang, terkesan lembut kayak tepung. Kalah dong pasti dengan suara mereka yang cetar membahana itu. Kayaknya aku ngga pantes deh jadi guru, apalagi jadi guru garang. Sepertinya kak Ros lah yang paaaling garang *ipin voice mode:on*. Itulah kesan pertamaku ngajar ngaji yang hanya aku jalani selama kurang lebih 2 bulan aja.

Balik lagi ke pengalaman perdana ngajar anak-anak jalanan. Yup, bapak dosen udah merencanakan tugas ini jauh-jauh hari sebelumnya, tapi tetep aja terkesan terburu-buru mengambil keputusan. Padahal, dulu waktu pertemuan pertama di kelas ini, bapaknya sama sekali ngga nyinggung tentang service learning ini. Dan angkatan kitalah yang dijadikan bahan percobaan untuk melakukan service learning. Padahal dulu kakak-kakak semester atas ngga ada yang kayak beginian.

Durasi ngajar kita kalo bisa harus 30 menit. Tiap kelompok dijatah waktu 1,5 jam di tiap pertemuannya. Oh iya, kita juga harus ngerekam momen ngajar kita untuk penilaian dari bapaknya beserta lesson plan yang udah dibuat.

Target kita adalah anak-anak jalanan yang ada di daerah Ngagel, deket kali Jagir. Umur mereka berkisar antara 6 – 11 tahun. FYI, ngajar anak-anak jalanan itu ternyata susah ya. Mereka ini terkesan liar. Eh, yang bilang liar bukan aku loh ya, tapi kata temen-temen lain. Kesan liar disini maksudnya, dia udah terbiasa mandiri, dan mereka udah terbiasa diumbar (bahasa Indonesianya diumbar apa ya?). Mereka susah diajak belajar bareng. Ada yang lari-lari, main ayunan, main jungkit-jungkitan, dan main prosotan sak karep e dewe, dan ngga memperdulikan keberadaan kita. Kita nya cuma garuk-garuk kepala aja melihat situasi dan kondisi kayak gini. Duh, gimana cara mengkondisikan mereka ya?

Di hari pertama ini aku udah mempersiapkan segalanya yang aku punya. Bikin worksheet, nyiapin gambar-gambar biar mereka bisa interest. Dan aku juga udah bikin reng-rengan tentang gimana cara ngajarku nanti, aku juga udah bayangin kalo aku ntar bilang ini, ntar muridnya jawab itu. Yah semacam itulah. Tapi kenyataan berkata lain. Memang bikin nyesek ya kalo kenyataan ngga sesuai dengan apa yang kita harapkan.

Dengan cara yang ngga lazim, aku dan dua temenku (Chikma dan Sam) mencoba mengkondisikan mereka. Kita coba teriak-teriak dan nyeret mereka duduk melingkar. Gitu itu juga ada yang mencoba kabur. Hadeh, hari pertama aja kayak gini? gimana dengan pertemuan berikutnya?

Berbekal bondo nekat, langsung aja dah. Pertama, kita bertiga ngajak mereka untuk menyanyi bersama. Kita mulai dengan nyanyi lagu Twinkle Twinkle Little Star. Suara pas-pasan ngga masalah, yang penting kita harus bisa membuat mood mereka bagus.

Sedikit demi sedikit, mereka pada ngumpul. Meskipun ngga duduk melingkar, dan meskipun ada yang masih berlari-larian, duuhh mereka kok ngga bisa diem sih? Bikin geregetan deh.

Tema kita untuk pertemuan pertama ini adalah tentang Describe Things and Animals. Akhirnya, si Sam yang mendahului ngajar. Dia ngakunya belom siap, tapi kenyataannya dia berhasil. Berbekal pinter ngomong, dia udah berhasil membuat murid-murid terpesona, bukan dengan kecantikannya, tapi dengan materi yang dia sampaikan. Eh btw, Sam cantik loh *siapa yang nanya?*

Tuh, Sam cantik kan?
Nah, sekarang giliran aku yang angkat kaki dari tempat perenungan (di atas prosotan yang ada di taman) untuk mulai mengajar. Disini aku cuma mengambil tema yang Describe Animals aja, lebih spesifiknya tentang hewan-hewan yang memiliki ciri-ciri seperti sayap, sirip, tanduk, dan lain-lain. Yang pasti dalam bahasa Inggris. Pas lagi enak-enaknya nerangin, eh malah ada yang nyeletuk gini:

Mbaakk, mbak. Mosok ket mau belajar bahasa Inggris tok ae. Belajar Matematika ae loh mbak

Mampus! Aku lebih milih ngajar bahasa Inggris daripada Matematika. Matematika adalah salah satu kelemahan yang ada di dalam diri ini. Hmm.. Saat menyampaikan materi, terbersit sesuatu di pikiranku.

Oh, berarti kalo mereka bilang gitu, mereka merasa apa yang aku ajarkan ini membuat mereka bosan. Wah, aku harus memutar otak untuk membuat mood dia kembali normal nih.

Dengan kenyataan yang seperti ini, aku langsung aja ke langkah practice, padahal masih belum waktunya. Aku langsung nyuruh mereka untuk memasangkan gambar yang ada di worksheet yang udah aku buat sesuai dengan ciri-ciri yang sudah disebutkan tadi tanpa melalui langkah-langkah kegiatan belajar mengajar yang benar.

Fyuh, aku gagal. Cara mengajarku ngga sesuai dengan yang aku dan bapak dosen harapkan. Aku takut ngga lulus.

Tapi berakhirnya pertemuan pertama ini membuatku sedikit merasa sedih tapi juga bahagia. Kenapa? Aku bahagia karena aku baru pertama ini melihat antusiasme murid itu seperti apa, yah walaupun hanya segelintir anak aja yang bertahan. Sedihnya, kenapa waktu selama satu setengah jam ini berlalu begitu cepat, aku ngga mau ini cepat berakhir. Apalagi kelompokku hanya memiliki satu kali pertemuan lagi saja. Rasanya kurang. Aku pengen mengasah kemampuan ngajarku yang masih dibawah standar ini.





==========
Di pertemuan kedua. tepatnya tanggal 5 Juni ini udah ngga separah seperti pertemuan yang lalu. Niatanku di pertemuan yang kedua dan terakhir ini, aku cuma ingin belajar bersama mereka. Udah itu aja. Bodo amat dah kalo durasinya masih tetep ngga sampe 30 menit.

Tema di pertemuan terakhir ini adalah tentang Direction, padahal tema yang udah ditentuin bapaknya bukan tentang itu. Bodo amat bodo amat! Aku ingin menghabiskan waktu ini bukan berakhir dengan sad ending, aku ingin semua ini berakhir happy ending.

Alhamdulillah, ada sedikit peningkatan, meskipun masih banyak kekurangan yang aku alami. Salah satu kekurangan itu, sepertinya masih belum student-centered. Duh, bapak dosen ini terlalu tinggi dalam memberikan kriteria-kriteria penilaian. Belom tentu murid-murid yang kita ajar itu sesuai dengan yang diharapkan bapak dosen. Hmmm




So, kesimpulan dari hasil ngajarku selama dua hari ini adalah:

Aku masih belom bisa ngajar selama 30 menit penuh. You know lah, anak-anak kan mudah bosan, meskipun udah dikasih game-game yang menarik, tapi mereka ya gitu itu. Namanya juga anak-anak.

Metode dasar untuk mengajar seperti warm up, oral drill, student-centered dan sejenisnya itu, aku masih belum bisa menggunakannya secara berurutan. Istilahnya masih acak-acakan gitu deh.

Dari sinilah, aku bisa belajar banyak tentang apapun. Tentang kehidupan mereka, karakter mereka, banyak deh. Belajar dari kekurangan dan kesalahan yang aku buat selama mengajar juga bisa menjadikan evaluasi untuk diriku sendiri. Ternyata mengajar itu enak ya. HAHAHA! Aku kemakan omonganku sendiri. Soalnya sebelumnya aku udah berpikiran jelek dulu sih. Yang ntar kena bully murid lah, ngga direken murid lah, ini lah, itu lah. So, dijalani dulu deh. Ngga usah berpikiran yang aneh-aneh deh. Positive thinking aja. Kesan pertama itu ngga selalu langsung bisa bagus gitu aja. Namanya juga belajar, pasti butuh proses dan pernah ngalamin yang namanya bikin kesalahan. SEMANGATTTTT!!!

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

37 Komentar:

  1. wow,,, calon pahlawan tanpa jasa ternyata si kakak ini.... semanagat kakak... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kakak.. selalu semangat kok.. walaupun terkadang tingkatan semangatnya naik turun...

      Delete
  2. Semangat kk, ala bisa karna biasa. Wajar itu bagi first moment, gimana pun kk pasti bakal kangen ngajar mereka lagi, hihi biasa gitu sih. Gimana hasil ~ nilai TEFLnya kak ? sesuai dengan yang diharapkan gak? Tetap semangat ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. aku kangen keceriaan mereka.. meskipun terkadang bikin kita pusing dan capek karena saking semangatnya mereka bermain-main dengan temen-temennya.. bisa dikatakan ini adalah unforgottable moment ^^

      Hasilnya masih belum nih, mungkin bulan puasa nilainya baru keluar hehe.. deg-degan juga sih..

      siaapp.. aku selalu semangat :D

      Delete
  3. hehehehe kaka Isnanur Utami ternyata mengajar anak jalanan nih :D
    Kereen banget lo kak, bisa mengajarkan anak - anak jalanan yang kurang perhatian dari siapapun, dia butuh kasih sayang kita semua. Semoga kaka makin semangat yah mengajar nya, dan harus banyak bersabar menghadapi anak jalanan.

    Memang kak susah banget di bilangin anak jalanan, karena mungkin dia liar dan jarang di kasih perhatian kali yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Bib.. kayaknya salah satu faktor penyebabnya karena kurangnya perhatian yang diterima oleh anak-anak itu. seharusnya seumuran mereka kan memang butuh banget yang namanya perhatian..

      sip! banyak pelajaran yang bisa diambil.. semoga kedepannya bisa lebih baik lagi :)

      Delete
  4. Hal itu juga yang vina rasakan ketika diminta untuk mengajar. kadang seorang tenaga pengajar butuh jurus yang jitu agar si anak yang diajar mengerti dan paham juga nggak bosan karena ketika mereka bosan, mereka seperti anak playgroup yang kelaparan haus dan minta dimandikan :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. seumuran mereka, mereka memang butuh perhatian lebih..

      iya nih, aku masih belum nemuin cara jitu.. pengen memperbanyak pengalaman lagi :D

      Delete
  5. semangat yah kak buat pengalaman mengajar pertama kakak, semoga nanti kalo ngajar lagi bisa nambah semangat dan anak-anaknya juga semangat belajar. Memang anak jalanan beda sama anak sekolah, butuh kerja keras buat ngajarin mereka karena mereka memang jarang belajar mungkin. Jangan lupa ya kak, tulis lagi cerita-cerita selanjutnya saat kk mengajar lagi. Dan semoga dosen kk juga bisa kasih nilai yg bagus ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya.. aku merasa kalo mengajar itu kayak ada suatu kebahagiaan tersendiri.. karena berbagi ilmu kepada anak2 :)

      insya Allah amiinn :)

      Delete
  6. Hei, Isna, lucu juga ya ngajar anak-anak. Ada banyak kisah gak enaknya. Tapi bener kok anak kecil itu cepat bosan. Aku belajar dari anakku sendiri. Pegang netbook, bentar bosan. Pengen nonton, bosan, di-close sendiri lalu bilang pengen main game. Angry Bird yang main katapel. Tapi kemudian Pal bosan karena kalah mulu, ganti ke game lain kayak belajar masak ala game girl, tetembakan, dan lainnya, lalu bosan! Giliran mamahnya yang bosan, haha. Tapi bagaimanapun dalam proses belajar dan mengajar itu butuh kegigihan dan kesabaran. Asal orang dewasa jangan sok tahu dengan bikin target berat, kayak Bapak Dosen itu, hihi.
    Inti utamanya ya mendekati anak kecil. Semoga pengalaman mengajar itu bisa terus berlanjut untuk dijadikan dasar pengetahuan ke depan, kayak jadi emak-emak, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya mbak.. gini ini jadi tau karakter anak-anak itu kayak gimana. butuh kesabaran ekstra untuk meladeni mereka.

      insya Allah hehe

      Delete
  7. Wah, sabar ya kak. Pasti kalo kemampuan ngjarnya diasah lagi pasti akan lebih baik lagi kak...

    Wuahaha, aku tau kok kak rasanya bicara diantara orang-orang yang suaranya lantang dan lebih keras daripada kita. Karena aku juga kalo bicara nggak terlalu keras hehehe

    Benar juga kak, seharusnya Dosen kakak itu juga ikut terjun kelapangan. Biar tau bagaimana rasanya ngajar mereka. Kan nggak semua target bisa memnuhi yang diinginkan gitu. Apalagi yang diajarin itu anak-anak kecil, nggak semua anak kecil mengerti sama b.inggris. But, tetap semangat ya kak yang namanya mengajar itu ya mesti sabar aja. Tuhkan, jadinya ketagihan. Aku juga sering berpikir negatif thinking tapi pada akhirnya setelah dijalani bilangnya "wah ternyata asik ya". Jadinya malah ketagihan kaya yg kk alami :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya nih.. pengen mengasah.. semoga dapet kesempatan ngajar lagi :D

      hehe.. iya nih jadi kemakan omonganku sendiri.. iya, aku bakal tetep semangat kok :D

      Delete
    2. Iya kak semoga bisa ngajar lagiii tentunya bisa dapat pengalaman baru hehheh

      Selama kemakan omongan sendiri itu bersifat positif nggak apa-apa kak :)

      Delete
  8. Wooww... Jadi mbak ngajarin bahasa inggris ke anak jalanan? Wihhh keren.. Aku yang lumayan bisa bahasa inggris ko gak kepikiran ya? Tapi keren deh thumbs up

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya nih, tugas lah yang menyuruhku buat ngajar anak jalanan, kalo ngga ada tugas ini, mungkin aku ngga bakal pernah dapet pengalaman kayak gini..

      coba aja ngajar deh, siapa tau ketagihan hehe :D

      Delete
  9. Semangat terus ngajrnya kk. Ngajar ga susah kok, aku bukan latar belakang pendidikan tapi aku suka ngajar. jadi pas kuliah aku ambil ngajar anak privat. jadi dapt tambahan uang jajan juga bisa berbagi ilmu. pokokny jadi guru itu keren deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya,, baru pertama sih, jadi ya agak susah2 gitu :D

      Delete
  10. Mereka mungkin pernah sekolah, tapi cuma belajar matematika :D.

    Semangat ya usahanya kak, walaupun itu tugas dari kampus, anggap juga itu menjadi perbuatan sosial. Kalo aku gak bisa ngajar, karena gak sabaran :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan enak belajar bahasa Inggris qaqa ^^

      iya, aku ikhlas kok.. mungkin aku juga bakal ikhlas dapet nilai berapapun nantinya :|

      Delete
    2. Jangan mikirin nilai kampusnya, mikirin nilai sosialnya :)

      Delete
    3. iya, dari pertama ngelakuin juga aku berpikir gitu..

      Delete
  11. Aku nggak tahu soal kamu, tapi aku rasa sih kamu suatu hari akan jadi guru yang baik. Kenapa aku mikir kayak gitu? Menurut aku kamu peka sebagai guru. Iya, waktu mereka minta belajar matematika, kamu bisa tahu kalau mereka lagi bosan dan segera berimprovisasi. Aku juga pernah ngajar waktu KKN, nggak lama sih, nggak sampai satu bulan. Waktu itu ngajar Bahasa Indonesia di SMP, dan sempat menemani temen aku yang bikin lomba matematika di SD. Kayaknya sih, semakin muda murid yang diajar, mengaturnya kayaknya makin susah. Usia Anak SD adalah kayaknya usia paling susah diatur, mereka sangat gampang bosan. Hehe. Kebayang deh susahnya mengajar anak jalanan, mereka pasti punya latar belakang yang sulit, pasti memengaruhi proses mereka dalam belajar ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sangat sulit.. entah seberapa sulit seperti anak-anak yang belajar di sekolah SD beneran.. soalnya aku masih belum pernah ngajar di sekolah SD..

      amin ya Allah, aku pengen memperbanyak pengalaman mengajar.. semoa kedepannya bisa lebih baik lagi

      Delete
  12. halo calon guru.
    semangat ya.
    menyimak ceritamu, hal itu adalah hal lumrah yang terjadi pada mahasiswa yang baru awal2 praktek.
    dlu aku juga gitu, 30 menit micro teaching pura2 ngajar temen sendiri di kelas tuh aku bingung mau ngomong apaa aja hahahaha.
    aku juga pas masih mahasiswa ngerasa sama sekali gak bakat jadi guru.
    susah gitu jadi guru hehehe.
    kamu bersyukur tuh dapat kesempatan face to face langsung dengan 'mereka' saat praktik TEFL. menurutku kamu udah keren lho, yg aku rasakan emang ngajar anak jalanan itu sulittttttt dibandingin anak pelajar.

    melihat realita kehidupan mereka.
    semangat terus mengasah kemampuan yak.
    kamu pasti bisa!
    banyakin games nya aja/diskusi :))
    perkara penilaian dosen, hehehe nikmati aja masa2 ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. insya Allah tetep semangat :D

      nah itulah yang aku alamin kemaren ini.. aku belom pernah merasakan ngajar anak2 sekolah beneran, tapi memang pada kenyataannya ngajar anak jalanan itu susah..

      iya, mereka suka games2 dan juga gambar2 yang lucu2.. semangattt :D

      Delete
  13. iya, positive thinking is the best cc!!
    aku juga sama sepertimu, aku dulu kuliah bahasa Inggris dan merasa tersesat karena memang tak punya passion dalam hal mengajar. hanya saja, kayak halnya witing tresno jalaran soko kulino, sekarang gue seorang guru bahsa Inggris di sebuah les di Bekasi. I know what you feel di awal awal emang sangat berat dan bikin pusiiing, cuman pas udah dijalani lama lama pasti jadi ketagihan..aku juga pingin banget bisa ngajar anak jalanan kayak kamuu...tapi itu ngajarnya malam malam di taman gitu ya??? nggak di sebuah tempat yang berbangku dan ada mejanya cc??

    semoga segera bisa mencintai apa yang dikerjakan ya :) salam kenal anyway!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak,. yang kemaren ini kita ngajarnya abis magrib di taman terbuka.. soalnya sorenya mereka pada ngaji dulu, dan ada juga yang mengais rejeki lewat ngamen..

      berarti emang bener2 ya kata2 orang2, harus mencoba memberanikan diri untuk melakukan sesuatu hal yang baru.. ^^

      Delete
  14. semangat nur!!!

    gue nggak nyangka dosen kamu ini orangnya sosialis suruh ngajar anak jalanan, gue rasa bermanfaat juga sih. daripada ngajar anak sd yang jelas2 udah ada guru2nya...

    semoga kedpan kemampuan mengajar kamu bakalan semakin mak nyos.. halah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih kak, angkatanku dijadiin percobaan.. yah meskipun masih banyak kekurangan2 nya..

      yup kak! aku selalu semangattt..

      Delete
  15. Mengajar itu butuh keahlian ya? Apalagi ngajar anak jalanan yang liar.

    Semangat, semoga selesai tugasnya!!! :D Aamiin. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe sepertinya iya.. dan harus siap fisik juga.. soalnya melelahkan :D

      aminn makasih yaa

      Delete
  16. kamu ngajar nya malem toh? wah, seru tuh!!! :-D
    enggak kebayang deh gimana gregetnya ngajar anak jalanan. gue ajah yang ngajar anak SD sudah migren dibuat tingkah mereka yang susah diatur, gimana ngajar anak jalanan yang liar, seperti temenmu bilang. haduh...

    semangat yah. jangan mikirin berhasil ato enggak, yang penting dapet pengalaman berharga kek gini... moga pengalaman ini bisa berguna buat kamu kalo udah jadi guru beneran?

    btw, kmu calon guru b inggris? sama!! :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya malem hari adalah waktu free yang mereka punya... soalnya sebelumnya mereka ada yang mengais rejeki dengan cara ngamen terlebih dahulu..
      kemaren hari terakhir ngajar mereka, aku dibikin capek sama mereka.. masa aku segede ini diajak maen ayunan, prosotan sama jungkat jungkit? pulang2 badan encok semua XD

      iya kak, masih calon... kapan2 berbagi pengalaman mengajar dong kak di blog nya :D

      Delete
  17. Isna, maaf baru sempet bewe yaa :D

    Cie calon ibu guru dong? Ibu guru-ibu guru, binatang itu apa namanya? Hih, kayaknya lebih asik ngajar anak TK ya. Soalnya meskipun mereka susah diatur, tapi ada kesan lucunya. Menggemaskan.

    Sukses pokoknya semoga bisa jadi ibu guru yang baik. Tapi, kayaknya seru juga ya ngajar gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi insya Allah..

      saking asiknya, badan sampe berasa pegel semua... masa aku yang udah gede gini malah diajakin mereka naik prosota, ayunan dama jungkat-jungkit? sedikit keseleo deh jadinya...

      Delete