latest Post

When I Was Kid...

Gue prihatin sama anak-anak muda jaman sekarang. Terlebih lagi di kampung gue sendiri. Miris banget gue ngeliatnya. Bukannya jadi lebih baik, eh malah tambah ajur. Semua itu gara-gara mereka, anak-anak muda jaman sekarang. Emosinya masih labil banget. Pada belagu semua tuh. Lo pikir, ngerokok sambil nongkrong di pinggir jalan itu keren? Lo pikir, ngebut-ngebutan di jalanan kampung tiap malem itu bikin ke-PEDE-an lo nambah? Motor masih punya orang tua aja udah pada belagu. Pake mabuk-mabukan segala lagi. Cuih, enggak keren sama sekali! Gue jamin lo bakalan nyesel seumur hidup! Naudzubillah.

Ya gitu itu kelakuan mereka. Suka seenak udelnya sendiri. Dibilangin juga susah. Diingetin juga ngga pernah direken, ya mereka nganggepnya angin lalu gitu aja. Udah pada pinter bikin alesan, pinter pacaran juga, dan pinter nggombal juga. Duh duh, efek dari sinetron kali yak. Huft, lagi-lagi sinetron membawa dampak buruk. Kenapa sinetron ngga dimusnahin aja sih? Kalo emang sinetron harus dipertahanin, isi dan jalan ceritanya juga harus bermutu dong! Bikin sinetron kayak Top Billionaire a.k.a Top Secret gitu kek, yang nyeritain tentang perjalanan hidup seorang anak muda bernama Top Ittipat yang berjuang dari nol untuk membuktikan kepada kedua orang tuanya kalo dia bisa menjadi pengusaha muda. Kan bisa jadi inspirasi anak-anak muda tuh. Tapi, jangan plagiat juga sih. Ngga enak aja gitu diliatnya.

Melihat dari kelakuan anak-anak muda di kampung gue sekarang ini, sebagai generasi yang lebih tua, gue merasa gagal. Ngga sanggup gue, ngga sanggup! Gue gagal mensejahterakan rakyat gue. *lah, emang gue siape?*

Nah, itu tuh kelakuan anak jaman sekarang. Bukannya gue nyalahin sih, tapi kenyataan yang gue liat ya emang kayak gitu itu. Gue juga tau, diantara anak-anak bandel, pasti ada juga beberapa yang baik. Entahlah, ini yang harus disalahin si anak ato si orang tua ya? Kalo orang tuanya mendidik dengan baik, ngga bakal kan kejadian yang semacam itu? Tapi kalo emang orang tuanya udah mendidik dengan baik, tapi si anak emang ngga bisa diajak berbuat baik? Tuh kan, gue yang pengen mencari solusi dari permasalahan ini aja jadi bingung. Ah! jadi pening kan kepala gue.

Gue bukan anak kampung asli sih. Gue tinggal di perumahan yang ada di dalem kampung ini. Perumahannya pun cuma satu komplek alias berada di dalam satu gang doang, tapi gangnya ngga sempit. Di lewati mobil juga masih cukup kok. Bokap nyokap bukan asli sini. Jadi, didikan orang tua gue jauh beda dengan orang-orang asli kampung sini. Orang asli kampung sini biasanya membiarkan anak-anaknya untuk bermain tanpa kenal waktu. Maklum, kebanyakan orang tua mereka pada bekerja. Jadi, ya diumbar gitu aja. Ngga ada yang ngingetin sholat, dan lain-lain. Dan dulu lingkungan gue terhindar dari anak-anak yang ngga jelas yang udah gue sebutin tadi, tapi itu dulu.

Sekarang, semuanya  berubah. Komplek gue sekarang udah tercemar. Banyak pendatang baru yang menjadi tetangga gue yang notabene mereka adalah masih orang asli sini ato asli dari desa tetangga. Ya, gitu itu deh kelakuannya. Sekali lagi, gue ngga mau nyalahin mereka. Mereka berhak tinggal disini, tapi kelakuan anak-anak mereka itu lho yang bikin generasi muda di komplek gue jadi ikut-ikutan tercemar. Gue ngga mau itu terjadi.

Ah, gini ini gue jadi inget masa kecil gue dulu di komplek ini. Masa kecil gue bener-bener indah. Temen-temen gue sewaktu kecil juga ngga bandel banget kayak sekarang. Anak-anak dulu itu solid banget, saling tolong menolong, ngga pilih-pilih temen, dan yang pasti masih menghormati kedua orang tua. 

Lingkungan komplek ini pun dulu masih asri banget. Masih banyak binatang-binatang yang lewat di depan rumah kayak kumbang, kupu-kupu, dan juga capung, karena kebon-kebon yang ada di depan rumah dan sekitar kompleks masih ijo-ijo, banyak pohon bambu, ketela pohon, sawah (meskipun hanya se-petak dua petak), seger banget dah pokoknya. Kali di belakang rumah pun ngga kotor-kotor amat. Jadi bisa dibuat mancing juga, karena masih banyak ikan-ikan yang berenang dan kepiting-kepiting yang lewat. Kalo sekarang sih ngga usah ditanya, udah pada dibangun rumah di sana sini, dan udah ngga asri lagi.

Waktu jaman SD dulu, tiap hari Minggu biasanya gue dan temen-temen seumuran gue maupun umurnya di bawah gue, baik itu cowok maupun cewek, semua pada ngumpul di teras rumah gue. Sekitar 10-an anak, 5 cewek dan 5 cowok. Yah, semacam kayak Upin, Ipin dan kawan-kawan gitu lah. Kita berdiskusi ria tentang permainan apa yang akan kita lakukan di hari Minggu.

Kita main apa nih hari ini?
Main masak-masakan yuk?
Ah, bosen tau. Masa tiap masak-masakan kita yang cowok-cowok cuma bisa ngeliat aja? Kan ngga seru. Kalo masak beneran, aku mau.
Ih, kamu. Kalo ketauan bapakmu ato ibukmu lagi maen api, kamu ngga dimarahin apa?
Eh, iya juga dink. Terus maen apa dong?
Maen bola?
Bola apa? Bola bekel? Bola sepak?
Eh, eh, aku tau, aku tau. Gimana kalo kita main petualangan?
Hmm, asik juga tuh. Tapi Dzuhur nanti aku udah disuruh pulang.
Sama, aku juga, yang lain juga. Jadi, mumpung masih jam 9, kita rencanain aja sekarang.

Ya, seperti itulah percakapan unyu gue. Gue inget banget permainan-permainan yang gue maenin sewaktu kecil bareng temen-temen gue, kayak betengan, maen sepak bola di lapangan, dan yang gue suka adalah maen petualangan.

Lo pernah denger ngga permainan ini? Yup, namanya Betengan. Entah kenapa permainan ini dinamain kayak gitu. Lidah-lidah wong jowo mungkin ya, jadi nyebutnya kayak gitu. Di permainan ini, kita dibagi menjadi dua kelompok. Masing-masing kelompok harus cari benteng dan benteng itu harus dijaga baik-baik, dan harus berusaha biar bentengnya ngga direbut sama lawan kita. Kalo udah direbut, kita kalah. Cara mainnya, kita harus berusaha sekuat tenaga untuk merebut benteng lawan, dan di sisi lain juga kita harus menjaga benteng kita supaya ngga terebut oleh lawan.


Betengan
Ada lagi niih permainan yang paling gue suka.Yup, maen petualangan :D

Petualangannya beneran loh. Tempat berpetualangnya juga di sekitar komplek aja kok. Jadi ngga bakal ilang dan tersesat. Dulu, kebonnya masih lebat. Jadi, seru banget buat tempat bermain petualangan.


Petualangan
Permainan petualangan ini terinspirasi dari film Petualangan Sherina. Film itu lagi booming banget. Sebelum memulai petualangan, kita prepare dulu. Kita juga bawa tas yang isinya itu yang biasa dibuat petualangan. Bawa teropong, bawa jajan dan minum, bawa ketapel juga buat alat pertahanan kita kalo barangkali ada orang jahat yang ngikutin kita sewaktu berpetualang, terus bawa senar juga buat nanti mancing di kali belakang rumah. Sebenernya, buat kita-kita yang masih unyu ini, permainan ini seharusnya ngga boleh dilakuin. Tapi, ya nakalnya kita sih. Nakalnya kita kan masih normal-normal aja dan ngga kebangetan, jadi ya enjoy aja.

Kita melewati semak-semak belukar yang untungnya ngga ada binatang berbahaya kayak ular atau lintah. Cahaya matahari pun mengintip-ngintip malu di balik dedaunan pohon bambu yang ada di sekitar kebon ini. Kita ngga ada misi khusus sih, pokoknya kalo ada yang menarik, langsung aja kita lakuin. Dan waktu itu pas banget kita melewati banyak ketela pohon. Dengan ide brilian kita, kita ambil beberapa ketela pohon. Untuk dijadikan apa juga kita masih belum tau. Untunglah ibu kita ngga ada yang tau tentang kejadian ini, jangan ditiru ya adik-adik :D

Berbekal ketela, kita melanjutkan perjalanan. Ada salah satu diantara kita memberikan ide brilian lagi. Kita bangun tenda! Yeay!

Dari hasil diskusi yang alot, akhirnya kita bakal bangun tenda di bawah pohon besar yang ada di deket kali, terus beberapa diantara kita bakal mancing, dan hasil berburu kita nanti bakal kita bakar terus makan bersama deh :D

Dengan keterbatasan alat dan fisik kita yang masih kecil-kecil tapi pemberani ini, kita bikin tenda seadanya di bawah pohon besar. Kita juga udah memastikan kalo di sekitar pohon ini ngga ada semut-semut dan binatang-binatang lain yang menganggu keasyikan bermain kita. Beralaskan daun-daun ketela dan beratapkan terpal bekas yang kita temuin di sekitar situ, dengan tali rafia yang diikat di sana sini, akhirnya tenda sederhana kita jadi. Beberapa dari kita ada juga yang cari kayu bakar (tapi aslinya juga daun-daun kering dan ranting-ranting pohon), ada yang lagi bikin pancingan dari ranting pohon yang dikasih senar. Ada juga yang nakal bawa korek api. Mantep dah. Yang tadinya cuma kemah-kemahan belaka tapi malah jadi berkemah beneran. Yup, buat api unggun!

Kita yang unyu dan baik hati, pas udah denger adzan Dzuhur, kita langsung beberes balik pulang. Gue ngga pengen orang tua gue marah-marah ke gue karena telat pulang. Karena gue yakin, kalo udah waktunya nanti, gue bakal merasakan yang namanya kemah beneran. Dan itu bener. Waktu SMP dulu, gue ikut pramuka yang kegiatannya waktu itu PERSAMI. Gue bisa merasakan indahnya berkemah yang sesungguhnya.

Ah, gue seneng banget dengan masa kecil gue, bersama temen-temen gue, ngerasain permainan-permainan tradisional bareng-bareng. Tapi sekarang, mereka udah pada gede. Udah pada mencari jalan kesuksesannya sendiri-sendiri. Ada yang di pesantren, ada yang merantau ke luar kota, dan yang bertahan di komplek ini cuma gue. Iya, gue masih setia dengan rumah gue beserta kenangan-kenangannya. 

Dan sekarang, sepertinya penerus kita ngga ada yang nggenah alias ngga ada yang bener. Pergaulan dulu dengan pergaulan sekarang bener-bener beda banget. Dulu kita bener-bener menghormati orang tua, tapi anak-anak jaman sekarang pada berani sama orang tua, bahkan hal-hal yang sepele pun bisa jadi pertengkaran. Kayak tetangga gue yang bukan asli komplek. Ibu dan anak ngga pernah akur. Anaknya ya gitu, kalo ngomong sama ibunya ngga pernah halus, selalu membentak dan marah-marah ngga jelas. Kalo udah marah, si anak langsung keluar entah kemana dengan membawa motor ibunya. Bawa motornya pun juga ngga ada halus-halusnya, di dalem gang pun motor yang dipake nya juga masih sempet-sempetnya dibuat ngebut.

Oh Tuhan, apa yang salah ya dari anak-anak generasi muda jaman sekarang? Gimana dengan generasi anak-anakku nanti?

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

23 Komentar:

  1. kenangan masa kecil emang selalu indah untuk dikenang... :)

    hmm... baca cerita ini jadi bersyukur sekaligus prihatin...
    bersyukur karena aku dilahirkan pada era dimana anak2 kecil masih bisa bermain2 dengan bebas dan juga berkembang sesuai umurnya (berkaitan dengan musik, kartun, dan sebagainya)
    prihatin karena anak-anak jaman sekarang pergaulannya udah parah... sopan-santun perlahan hilang.. dan anak-anak seperti dipaksa dewasa sebelum waktunya..

    semoga dengan berbagi tulisan tentang masa kecil kita dapat menginspirasi bagaimana seharusnya dunia anak-anak berjalan.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah penyebab pasti apa yang menjadikan generasi muda kita ngga kayak dulu.. pengen banget rasanya membenahi semuanya, tapi apa daya.. sepertinya itu hal yang mustahil.

      Delete
  2. aaaakkkk indahnyaaa.. vina dulu ga dibolehin ikut persami sama orang tua :3

    and, baru tau itu namanya main bentengan, dulu sering main gituan juga.. main masak-masak apalagi :D
    pakai kerak lilin sebagai minyak wkwkwk :D

    masa kecil itu memang indah pemirsahhh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senangnya.. apalagi kalo main masak-masakannya pake api beneran.. aku malah suka banget :)

      Delete
  3. Hihiiiii jadi nostalgiaan masa lecil nih. Hmm, iya masa kecil anak 90-an emang kayaknya seru banget. Menyenangkan. Bener-bener hidup di umurnya. Nggak kebawa tua kayak sekarang :D

    Iya setuju tuh kalo lagi main sama cowok, mereka pasti protes nggak mau main masak-masakan. Kecuali kalo dimasakin beneran. Tapi aku suka ngajak mereka main keluarga-keluargaan. Pernah waktu itu main dokter-dokteran. Anak cowok jadi dokternya. Parahnya... Umm, aku makan obat beneran-___- *eh maaf curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. beruntung banget ya kita yang lahirnya di tahun 90 an :D

      hihi, malah aku sama temen2 cowok lebih sering maen bola ketimbang maen dokter2 an :D

      Delete
  4. dulu masih kecil sering tuh main bentengan, tapi di gw ga pake 'an' jadi nyebutinnya benteng doang...

    bener2 seru masa-masa kecil jaman dulu.
    memang banyak sekali budaya yang ga tau dari mana asalanya mampu meracuni anak2 jaman sekarang. miris ngeliatannya.
    ga sekreativ jaman dulu, terutama dari segi permainan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, anak jaman sekarang tontonannya sinetron mulu.. jadi kebawa di kehidupan nyatanya.. sungguh miris

      Delete
  5. kasihan anak2 jaman sekarang ya, entah siapa yang salah
    jaman kecil dulu gue tiap hari main keluar, dari main betengan,tungmuk,jilumpet, sampai permainan yang aneh2
    anak2 sekarang lebih lengket sm gadgetnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. gara2 era globalisasi, jadi gini deh anak2 jaman sekarang. lebih menomorsatukan gadgetnya.. tiada hari tanpa maen gadget

      Delete
  6. Waahhh...keren2...
    Gue suka petualangannya. ah, kemaren kok nggak ngajak2?
    Masa kecil itu memang indah. senang aja bawaannya. nggak ada beban hidup sama sekali. yang penting, maiiiin....

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, kamu kemana aja 7 tahun yang lalu? jadi ngga bisa petualang bareng deh.. hahaha

      pokoknya dipikiran kita sewaktu kecil ya mainn, main mulu deh pokoknya... hidup terasa hambar kalo ngga maen :D

      Delete
  7. Yah Isna, jaman udah berbeda lah. pengaruh media sadar ngga sadar sangat berpengaruh, lat aja acara tipi sekarang kayak gimana... Mending sebaiknya kita jaga mulai dari diri kita sama keluarga aja sih, biar ngga ikut-ikutan kayak mereka. Betengan seru tuh, emang banyak permainan-permainan jaman dulu yang kini mulai hilang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang banget memang.. semua yang tradisional udah tergantikan sama yang udah modern2. anak2 kecil sekarang aja sukanya nongkrong ke warnet hmmm

      Delete
  8. bentar, Kak, itu komplek nya di Surabaya atau dimana? soalnya kan kamu lagi kuliah di Surabaya toh?

    anak kecil jaman sekarang itu udah beda banget sama kita dulu. dulu kita pertama kali belajar sepeda motor aja waktu smp. sekarang anak-anak kecil udah pada pegang sepeda motor, bahkan juga ada yang sudah dibelikan smartphone. selain itu anak kecil jaman sekarang juga nakalnya minta ampun. ga pernah nurut sama orang tua dan selalu membantah. entah mungkin ini efek dari globalisasi kali yaa?
    bener banget kalimat Kak Isna yang terakhir itu. jaman kita dulu sama sekarang saja udah beda banget, apalagi jaman anak kita besok...

    kalo permainan jaman dulu sih aku juga suka itu main benteng-bentengan. tapi kalo main itu harus gesit, kalo enggak bentengnya kena sentuh sama lawan. biasanya dulu benteng nya itu terbuat dari pohon gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kuliah PP Za. ngga nge kost.. di Surabaya cuma kuliah aja, kalo udah selesai langsung balik ke rumah yang di sidoarjo...

      semoga adek2 kita ngga ketularan nakal. kita sebgai kakak harus tetep waspada dan melindunginya.. biar ngga ikut2 an pergaulan yang sekarang...

      Delete
  9. ke3mbali lagi pengaruh lingkungan dan pendidikan. penddidikan yang di maksud enggak cuma formal di sekolah tetapi juga pendidikan di rumahnya kayak apa. kalau bahas ini mungkin akan panjang.

    permainan betengan juga masih sering saya mainkan bersama anak-anak saat mengajar olahraga, karena ini bisa melatih kerja sama dan olah raganya juga dapet.
    biar enggak jenuh aja anak-anaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa anak2 suka banget maen betengan ^^

      berarti kita harus pinter2 memberikan arahan dan nasehat untuk mencetak kepribadian anak2 kita nanti agar ngga terjerumus ke dalam kehidupan yang buruk...

      Delete
  10. Kadang gak ngerti juga kenapa anak zaman sekarang kelakuannya kayak gitu, apa karena perkembangan zaman ya? Tapi menurut gue gak gitu juga ah, apa mungkin kesalahan orang tuanya yg kurang dalam mendidik? Sehingga pergaulan mereka salah. Entahlah....miris aja lihat anak kompleks yang sok kece padahal orang tuanya bisa dibilang pas-pasan. Mereka hanya mengejar trend. :|

    Tapi kalo soal permainan, bentengan dan petualangan, gue sering tuh.. Hahaha.. Dulu tiap sore atau hari libur pasti main bentengan, terus siangnya kita petualangan bisa sampe keluar kompleks gitu. Haha... Awesome lah. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa kecil kita dulu lebih seru ketimbang masa kecil anak2 jaman sekarang yang pada ngabisin waaktunya berjam-jam hanya untuk maen game online yang ngga ada manfaatnya itu.. jadi bingung kan harus nyalahin anaknya ato orang tuanya?

      Delete
  11. Bagian awalnya sarkastik banget. Tapi gak papa lah bisa dimaklumi emang pergaulan zaman sekarang udah agak menyimpang banget, jarang banget sekarang nemuin orang kalo senja manggil temennya di rumahnya terus ngajak salat magrig bareng di mesjid, yang ada malah kalo senja asik poto-poto terus upload ke sosmed.

    Beda banget sama waktu kecil kita dulu, masih asri dan bisa dibilang jauh bermanfaan ketimbang anak kecil jaman sekarang, cuma bisa duduk manis main smart phone sesuka hati tanpa peduli di luar sana masih banyak permainan yang jauh lebih keren dari itu. Keringetnya dapat, sosialnya juga dapat.

    ReplyDelete
  12. emang keadaannya udah beda sekarang sama dulu..
    sekarang semua anak mendadak pengen gaul karena konsumsi acara televisi juga ikut mempengaruhi, internet juga udah mulai bebas banget.. belum ditambah hape yang canggih, mereka, anak2 jaman sekarang jadi mulai pada urakan... ngerasa gaul..

    dan jaman dulu, masa2 jadi anak kecil emang iya nyenengin banget...
    mainan tradisional masih banyak banget dan tempat mainnya juga tersedia...
    acara televisi kartun anak2 melimpah ruah dan lagu anak2 juga masih tersedia..
    sekarang? itu udah jarang banget..

    ReplyDelete
  13. Masa kecil ama sekarang emang beda banget Kak Isna... Dimana dulu kita masih dengan leluasa bermain dan berpetualang kotor-kotoran. Dulu mainin permainan tradisional bisa sampek lupa waktu. Kadang sampek lupa makan juga. Tapi keakraban dan pertemanannya solid. Beda ama sekarang. Sekarang mah udah pada temenan ama HP. Bahkan sampek lupa temen.

    ReplyDelete