latest Post

Temen Macem Apa Lo!

Entah kenapa, di bawah pohon gede deket auditorium kampus ini menjadi tempat favorit gue saat temen-temen gue pada sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Mencari ketenangan seorang diri apa salahnya? Biasanya ya kita jalan-jalan. Entah ke mall, ke perpustakaan, atau sekedar makan siang bareng. Sekarang udah beda. Ngga kayak dulu lagi. Ada yang sibuk sama organisasi, sibuk ngajar, sibuk ini, sibuk itu. Bahkan sialnya, mereka lebih memilih menghabiskan waktu bareng pacar! Meskipun hanya lewat telpon, dan aku dicuekin. Yah, mereka sudah menentukan jalan hidup mereka masing-masing, tanpa memperdulikan gue yang masih tetap begini-begini aja. Gue sadar kok, gue sadar.

Gue ngga mau jadi orang yang bisanya ngikut doang. Kalo mereka pada ikutan organisasi ya ikutan aja sana, meskipun mereka ngajak aku buat ikutan organisasi yang katanya biar gue lebih pede lah atau apa lah, gue ngga bakal ngikut kok. Ah, katanya temen seperjuangan. Ada butuhnya aja baru nongol. Teman macam apa ini? ke laut aja udaah.

Padahal gue udah ngerasain betapa berat perjuangan kita selama 4 semester ini. Gue juga udah ngerasa kalo kita itu layak jadi sahabat. Meskipun ngga pernah ada kata SAHABAT yang terucap dari mulut kalian. Gue juga udah yakin banget kalo kalian adalah temen-temen seperjuangan gue yang selalu ada disaat suka maupun duka. Akhir-akhir dari semester 4 ini aja kalian pada sibuk. Dan melupakan gue. Oke, kali ini gue harus menerimanya.

Oke, gue tau, gue emang hanya sekedar temen sekampus, sejurusan, dan sekelas. Ngga lebih. Maksud gue gini, kita dari semester 1 udah sering bareng. Apa-apa selalu bareng. Malah temen-temen kita yang lain pernah bilang, kalo ada dia selalu ada kita. Sampai-sampai kita itu kayak orang-orang yang ngga bakal pernah terpisahkan. Kurang lebih seperti itulah. Mungkin menurut dia, organisasi dan pacar adalah faktor penting penentu kesuksesan mereka. Oke! gue juga bisa berjuang untuk meraih kesuksesan gue. Meskipun gue ngga ikut organisasi keren itu dan meskipun gue juga ngga punya pacar seperti pacar-pacar kalian. Mungkin ini derita seorang jomblo kali ya. Ah! Gue ngga berharap banyak, dan gue ngga yakin bisa punya sahabat di kampus ini. Mungkin gue hanya sekedar teman biasa yang nongol saat emang ada butuhnya aja. Oke fix, itulah yang gue rasain.

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

0 Komentar:

Post a Comment