latest Post

Jomblo? Nggak Masalah

Gimana ya cara menyadarkan para jomblo yang ngga betah dengan kejombloannya? Perasaan aku yang jomblo aja menikmati hidup ini baik-baik aja. Ngga pusing dan juga ngga kesepian. Kok mereka malah sambatan kalo jomblo itu ngga enak. Selalu sendiri lah, nggak ada temen buat sms-an lah, dan blah blah blah. Duh, kenapa aku harus mendengar keluh kesah yang seperti itu lagi?

Dulu pas punya pacar masih jaman-jamannya SMA, emang dunia berasa milik berdua. Kemana-mana selalu berdua. Lupa temen deh kalo emang udah berdua. Aku sadar akan hal itu. Dan aku ngga menghiraukan dari akibat yang aku lakuin pada saat itu. Secara ngga sadar juga aku berpaling ke temenku cuma karena lagi ada butuhnya aja kayak kerja kelompok dan sejenisnya. Jahat banget kan? Waktu itu memang pikiranku cetek banget. Nggak menghiraukan sekitar, lupa sama temen, kadang juga lupa belajar gara-gara sms an sama telpon-telponan mulu sama pacar, dan yang paling parah.. bohong sama orang tua agar bisa dapet ijin keluar sama pacar. Padahal sama pacar paling ya ke rental PS. Iya, PS-an. Kalo ngga gitu ya makan bakso. Udah, terus pulang. Tapi aku merasa berdosa, karena berbohongnya itu tadi.

Gara-gara masing-masing emang tingkat kedewasaannya belum matang, masih dikuasai oleh ego masing-masing yang masih labil, ya setelah itu.. putus. Entah sebab apa. Seingetku sih sepele. Putus itu rasanya tuh.. sakit. Bikin nangis semaleman sampe mata sembab gara-gara ngga mau diputusin. Itu dulu rek.

Selang beberapa bulan, muncul lagi orang baru. Tapi di tempat yang sama, di sekolah SMA. Tiba-tiba ngajak pacaran. Aku iya-in. Karena aku ngga betah jomblo, aku butuh perhatian, butuh kasih sayang. Eh, yang terakhir ini aku ngarang. Entah kenapa juga dulu aku iya-in. Entahlaaahhh. Setelah berjalan, dan.. akhirnya putus juga pas udah lulus SMA, dengan alasan yang sepele pula. Sekali lagi, itu dulu.

Duh, cerita cintaku terlalu kekanak-kanakan memang. Masalah sepele aja dibesar-besarin. Memang ego masing-masing masih belum bisa terkontrol dengan baik. Masih labil. Ngga sms dikit khawatir. Ngga ijin bentar, jadinya ngambek sampe berhari-hari.

Ngga dewasa banget kan pacarannya? Iya sih, itu cerita sekilas pas jaman SMA dulu. Kuliah ini memang aku fokus belajar aja. Belum mikirin punya pacar, apalagi nikah. Kalo temen-temen sebaya di kampus sih udah pada bahas masa depan sama calonnya masing-masing. Lah aku? Masih sendiri. Ya dengerin aja lah. Jadi pendengar yang baik apa salahnya.

Ngga disadari, semakin kesini, pola pikirku berubah jadi lebih baik. Udah semester 5 nih. Ah, belum tua kok. Keinginan untuk punya pacar? Tentu ada. Tapi untuk saat ini, pengen fokus kuliah, belajar lebih rajin lagi, ambil ilmunya baik ilmu akademis maupun ilmu dari kehidupan kita disekitar. Kan kita juga ngga luput belajar dari kehidupan orang, dari kehidupan orang-orang sekitar. Dari situlah kita bisa ambil sisi positifnya. Sama pengen bahagiain orang tua dulu. Menyandang status sebagai anak pertama dalam keluarga itu sangatlah berat. Bapak dan Ibuk yang sudah mulai tua. Sudah tidak se-lincah dulu. Sudah tidak seperti jaman beliau masih muda dulu. Dan aku sadar, peran anak pertama sangat penting. Bakal jadi tulang punggung nantinya. Jadi, ngga mau diribetkan dengan pacaran atau apalah itu namanya. Aku yakin, ada saatnya aku menikmati itu.

Jika memang cinta itu datangnya cepat, aku akan mensyukurinya. Bukan berarti aku akan menolaknya. Jika memang cocok, apa salahnya untuk menjalani sebuah ikatan? Yang jelas, kita harus menerima satu sama lain kekurangan-kekurangan yang ada. Ini bukan fairy tale yang nantinya bakal mendapatkan jodoh seorang pangeran tampan. Tapi ini tentang komitmen. Di dunia ini ngga ada yang sempurna. Ada kekurangan itu pasti. Yang jelas harus berusaha bagaimana bisa menjadi pribadi yang lebih baik, saling menghargai dan support satu sama lain. 

Aku akan menikmati kesendirianku. Karena aku ngga bener-bener sendiri. Aku masih punya orang tua lengkap, seorang adik laki-laki yang beranjak remaja, sahabat dan teman. Pengen membahagiakan kedua orang tuaku dulu. Pengen sukses di usia muda apa salahnya? Punya mimpi besar apa salahnya? Jika memang jodohku datang sekarang, aku tidak akan menolaknya. 

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

20 Komentar:

  1. Wah, udah semester 5 mba? di kampus mana?

    oh ya, salam kenal, gua masih Calon Mahasiswa Baru di UNINUS Bandung

    Blog udah difollow, follback ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya nih di UINSA Surabaya.. salam kenal ya.. baek2 ya di kampus :D

      Delete
  2. Cinta emang bisa membutakan segalanya, ya? Iya kan? Serasa dunia milik berdua. :D

    ReplyDelete
  3. Maeen cinta cintaan, haha hati hati lohh, makannya kalem dulu aja mba

    ReplyDelete
  4. gila dari gue baca diatas, kayaknya elu dapet pacar kek mudah banget yah mbak ? -_-

    terus disemester 5 ini katanya mau dapet pacar lgi ? sama adek tingkat yg semester 3 mau gak ? haha

    ReplyDelete
  5. jomblo tuh emang nyenengin? gk sparah yg orng bilang kok, yakan kak? btul tuh, mnding fokus dlu deh buat ngejar ilmu dikampus dan ilmu khidupan.

    pacaran pas putus emang bikin nyesek smalaman. kunjungan prdana nih, salam knal kk :D

    ReplyDelete
  6. yapsss kak, aku juga jomlo. tossss dulu ah :D
    Iyaaa semakin dewasa emang pola pikir semakin lebih baik, dan pacaran juga emang cuman bikin galau-galau doang, itu si yang aku rasain. Dan setelah jomblo, dunia jadi bener-bener milik kita. Gak peduli pacar, karena sama sahabat-sahabat itu jauh menyenangkan. Gak ada putusnya juga kalo sama sahabat :D

    ReplyDelete
  7. Jomblo ??
    Ga masalah kan.
    Nanti kalo sukses juga banyak yang ngejer kok mba. Ga usah takut dihina lah anggep aja kicauan burung burung gereja di atas genteng.

    ReplyDelete
  8. Iya bener banget kak, jaman sekarang status jomblo kayaknya jadi masalah paling berat banget deh kayaknya. Padahal biasa aja tuh :D

    Malahan yang punya pacar terkadang nggak sebahagia yang kita lihat loh, banyak kok yang punya pacar tapi berasa jomblo hihihi

    Iya, terkadang orang kalo udah punya pacar hidupnya berduaaa ajaa terus sama pacara sampai lupa sama sahabatnya :’)

    Udah fokus sama masa depan aja, jodoh pasti datang pada saat yang tepat kak :)))

    ReplyDelete
  9. Itu jomblo-jomblo di atas sok gak apa-apa deh, yakin tuh gak apa-apa /ehhh

    Ehem, setuju nih, suka aneh kalau ketemu jomblo yang ngebet pengen punya pacar, biasanya yang gitu karena gengsi aja sering di cengin temen-temennga hhe

    Kalau gue sih, masih sibuk sama diri sendiri, jadi masih fine-fine aja dengan status jomblo, belum ngebet kawin juga toh hhe

    ReplyDelete
  10. Iya, bener banget tuh..
    sekarang fokus kuliah.
    kalo memang mau berkomitmen dengan orang yg kita suka, pastilah bukan pacaran ala anak ABG lagi yg kita pilih.

    ReplyDelete
  11. waduuh Kak Isna bahas jomblo maneh reek, iki seng jomblo pasti tersinggung kabeh iki wkwk.

    jaman SMA itu mungkin jaman kita beranjak menuju dewasa, jadi gak kaget kalo kita pengen banget punya pacar, dan pas pacaran pun juga kekanak-kanakan banget, jadi putusnya juga ya karena hal yang tidak jelas pula. tapi kalo sudah memasuki kuliah pasti yaa pemikirannya sudah beda, sudah agak lebih dewasa.

    aku aja yang single juga tenang-tenang saja kok. jodoh itu sudah ada yang ngatur. percaya deh, kalo kita baik, insyaallah jodoh kita pasti juga baik, begitu juga sebaliknya, Allah maha adil kok hehe.

    yaa buat kalian jomblo yang ngenes, kalian gak bener-bener sendiri kok, masih banyak orang disekitar yang justru lebih sayang sama kalian. fokus aja dulu sama masa depan. orang tua itu nomer siji, pacar nomer... entahlah, akhir pokoe wkwk.

    ReplyDelete
  12. hidup jomblo!
    gue udah lama jomblo dan gak terlalu mentingin status hubungan, buat apa pacaran kalo masih pake duit orangtua :v

    ReplyDelete
  13. cieee yang dulunya labil haha biasa mbak itu kan proses kedewasaan waktu terus berjalan maju kok juga sama dengan pola pikir manusia semoga terus berjuang menjadi yang terbaik dan bisa banggaain oran tuanya dan menemukan jodoh yang klop :) amiiinnnn

    ReplyDelete
  14. Haaaiiii~~ sama nih aku juga semester 5 hihi
    aku belum pernah pacaran selama sekolah pakai seragam. alhamdulillah, cuma pertama pacaran pas kuliah aja ini. dan belom ganti2 dari semester 1 sampai semester 5 pacarku cuma satu hahahaha~

    aku ngerasa emang pacaran tuh serasa dunia milik berdua. aku ngerasa udah ga punya temen dulu pas lengket2nya ama pacar. tapi skrg aku berkomitmen sama pacarku, pacaran gaboleh merenggut dunia pertemanan haha -___-v

    salam kenal yah

    ReplyDelete
  15. tenang aja ada pepatah umur 1-30 tahun jodoh di tangan tuhan, umur 30 tahun keatas tuhan lepas tangan.
    hahaha.. iyasih kayanya bener juga kalo suksess dulu baru pacaran,
    soalnya gini.
    "Lebih baik jomblo, daripada pacaran make modal duit orangtua" #Aciaahhhh

    ReplyDelete
  16. Wah Isna parah nih masa pas pacaran lupa temen sampai segitunya? Tapi untung itu dulu ya. Sekarang lagi proses pendewasaan.

    Emang bener sih, pemikiran kita sama. Aku pun dulu mikir buat ngejalanin aja. Nggak nuntu banget harus dapet pacar karena nggak bisa sendiri. Enggak. Aku mau sendiri mau punya pacar ya nikmatin aja. Tapi mungkin aku dikasih kepercayaan buat bisa jaga seseorang yang udah dateng.

    Pacaran juga percuma kalo nggak bisa komitmen. Atau kayak temen-temen kamu tuh yang terlalu mikir jauh ke depan. Kesannya kayak hidup itu kita yang nentuin ya.

    Ya udah jalani aja, ada atau nggak ada pacar, hidup tetep jalan kok. Good luck ya!:)

    ReplyDelete
  17. kak isna cie kakak cinta - cintaannya dulu sampe lupa temen gituuu u,u
    iya nih pengen sendiri, tapi aku juga lagi suka sama cowok u,u
    aaah, aku jadi curhat gini u,u

    ReplyDelete
  18. Iya, gak usah mikirin pacaran dulu, siap-siap aja ngadepin SKRIPSI. Kalo urusan jodoh mah udah ada yg ngatur. :D

    Tapi kalo lagi pengen pacaran, cari yg sekelas aja biar gak ribet. Hahahaha jadi ada penyemangat gitu saat kuliah. :3

    ReplyDelete
  19. waah dulu pas SMA kok gitu amat ya kak,pacaran sampai lupa sama teman sendiri,tega nih :)

    ReplyDelete