latest Post

19 Tahun Mengarungi Hidup


Udah 19 tahun nih, udah gede. Udah waktunya mikirin tentang masa depan. Pola pikir juga harus dirubah. Udah bukan anak kecil lagi. Hidup itu ngga dibuat main-main. Hidup itu keras. Sekali saja lengah, pasti akan jatuh. Hidup itu ya harus dijalani. Seberat apapun beban yang dipikul. Jangan sampe lah bunuh diri. Berarti orang yang bunuh diri itu menyia-nyiakan nikmat Allah. Padahal masih diberi umur lah kok kayak gitu. Ngga bersyukur sama sekali. Ckckck.

Kalo lulus kuliah nanti bakal jadi apa ya? Bakal kerja apa ya? Kalo nerusin ke tingkat pendidikan yang lebih tinggi kayaknya masih belum bisa. Bisa ngga ya naik hajikan orang tua? Oh iya, lulus kuliah nanti juga bisa ngga ya dapet predikat Cumlaude?

Menyikapi orang juga harus hati-hati. Sekali terjebak, hilanglah reputasimu. Apalagi orang yang pendidikannya lebih tinggi dari kita. Apalagi mentang-mentang pendidikannya lebih tinggi, songong pula. Diomelin iya. Mencoba meng-iya-kan omongannya mungkin lebih baik. Tapi hati ini rasanya pengen ngelabrak tuh orang. Sabar.

19 tahun itu waktunya berbenah diri. Yang sebelumnya masih mengedepankan ‘males’, coba deh dikurangin. Ngga ada untungnya memang kalo nurutin males. Bisa-bisa kita menghabiskan waktu dengan sia-sia. Mulai rajin lah. Pelan-pelan dijalanin, kalo udah terbiasa insya Allah mudah.

19 tahun itu memang pantes mikirin masa depan. Ini bukan masalah pernikahan atau mencari pasangan hidup. Itu nanti. Kalau sekarang ya memikirkan kehidupan kedepannya yang dijalani itu seperti apa. Jadi guru? pegawai? pengusaha? Kalau ngga ada duit harus gimana. Kalau misalkan tulang punggung keluarga lagi sakit, lalu siapa yang menggantikan bekerja? Hidup hemat, memang sangat diperlukan. Cari kerja? Kayaknya harus. Temen-temen seangkatan aja udah pada kerja. Tapi kerja apa? Percuma ngotot pengen kerja kalo ngga diijinin sama orang tua ya sama aja.

19 tahun itu apakah masih bisa untuk mencari jati diri? Kasihan mereka-mereka yang belum menemukan jati dirinya atau passion-nya. Mungkin karena apa yang dilakukan kesehariannya monoton itu-itu aja dan ngga berwarna. Atau mungkin takut untuk melakukan sesuatu hal yang baru dan yang beda dari kesehariannya? Takut dicemooh orang? Takut gagal? Mungkin sih.

19 tahun ya... Mau menginjak kepala dua. Tandanya mau tua. Tapi belum tua-tua amat. Ingin berubah tapi tetep jadi diri sendiri itu susah ya. Udah mencoba ikut hal-hal baru, tapi masih aja sama perlakuannya. “Kamu pendiem!”. Hoaah, apa perlu berubah jadi sosok cewek cerewet? Gue ngga bisa kalo itu. Itu udah bawaan dari lahir kelesss. Oke deh. Bye. 

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

1 Komentar:

  1. klo kelahiran 95, brarti tahun ini 20 th ya? semoga smakin dewasa dan bijak :)
    hm, apalah arti sebuah angka, hehe. gk masalah usia semakin tua, yg penting semangat tetep muda XD aku tiga tahun di atasmu lho, Isnaaa~

    btw, aku mau berbagi award yang udah cukup dikenal sama para blogger nih, "Liebster Award".
    lebih lanjut kamu cek di sini ya :) >> http://www.creazi.me/2015/03/award-for-you.html

    ReplyDelete