latest Post

Kopdar Blogger Energy: Kopdar Dadakan

Hello.. Ini tulisan pertamaku di tahun ini. Sungguh telat sekali.

Sebenernya ada beberapa momen-momen yang menurutku seru dan memorable yang aku alami di penghujung tahun 2014 dan di awal tahun 2015. Ngga banyak, cuma beberapa. Tapi belum sempet ditulis. Ya sudahlah, aku akan memulainya untuk menulis salah satu diantara momen-momen tersebut.

Tepatnya tanggal 14 Februari 2014, dimana di hari itu terkenal dengan yang namanya hari Valentine. Pas banget buat kalian yang sudah punya pasangan. Pas banget juga ternyata hari Valentine-nya bertepatan dengan malem minggu. Aku ngga seberapa peduli sih sama yang kayak beginian. Boro-boro dapet ucapan atau kado, pasangan aja ngga punya. Aku jomblo bahagia kok J. Jadi di hari itu, aku hanya disibukkan dengan beberapa tugas yang harus diselesaikan di hari itu juga.

*kling*

‘tumben ada sms,’ pikirku. Karena selama liburan semester ini aku jarang banget menyentuh hapeku. Apalagi membukanya. Untung aja ngga berdebu dan ngga dijadiin sarang sama laba-laba. Aku sih berharap yang sms itu si mant.... *duh, move on dong.

‘tapi, siapa tau aja penting.’ pikirku lagi.

Ternyata si Huda sms aku. Dia ngajak buat nemenin bang Andi yang katanya lagi transit di Stasiun Pasar Turi, Surabaya hari Senin sore.

‘wah, kebetulan. Aku juga lagi ke kampus di hari itu.’ balasku. Akhirnya aku iya-kan ajakannya Huda. Dari kampus ke stasiun Turi juga ngga jauh-jauh amat. Kan asik aja gitu nambah temen BE lagi. Tapi btw, aku ngga tau bang Andi itu yang mana. Beneran. Apa memang aku yang notabene masih belum lama di BE atau memang bang Andi-nya yang sudah lama di BE, dan aku ngga tau keberadaannya? Entahlah. Aku sempetin cari-cari keberadaan bang Andi di daftar member BE di grup Facebook. Nemu sih akunnya, tapi ngga tau wajahnya. Nemu-nemu cuma bilang ‘oh’ aja gitu.

---

Hari Senin sudah tiba. Pagi-pagi udah nangkring aja di parkiran gedung fakultas, sendirian. Ditemani dedaunan yang jatuh dari pohon dan angin yang berhembus pelan menusuk relung jiwa. Sepertinya aku aja di parkiran ini yang lagi jombo. *duh, jomblo lagi yang dibahas. Padahal di parkiran cuma ada aku aja.

Aku di kampus cuma pengen memastikan ada enggaknya sertifikat TOEFL-ku di akademik. Soalnya pas pengesahan KRS kemaren, temen-temen udah pada ngambil. Giliran aku ambil, ternyata punyaku ngga ada. Padahal sertifikatnya buat persyaratan skripsi nanti. Kalo hilang gimana? Aku kan jadi galau. Masa harus ngulang tes TOEFL lagi?

‘mbak, cari apa?’ tanya bapak petugas akademik.

‘oh, anu pak. Cari sertifikat TOEFL.’

‘oh. Iya, terus cari aja disitu.’

‘iya pak, makasih.’ jawabku sambil mengecek tumpukan-tumpukan amplop coklat yang tertumpuk di pojokan meja. Beneran deh, aku pengen memastikan kalo sertifikat punyaku itu ada. Kan ngga mungkin gitu musti tes lagi. Masa harus ngulang jadi maba lagi? Ah, ngga banget deh. Aku kan sudah mahasiswi setengah tua.

Dan ternyata, NGGA ADA! Aku langsung lemas, tak berdaya.

‘duh, piye iki? Kalo ngga ada sertifikat, aku ngga bisa ikut ujian skripsi dong. Argh!’ aku jadi mulai mikir yang aneh-aneh.

Lalu aku keluar dari akademik. Dengan wajah yang pucat pasi dan berjalan terhuyung-huyung menuju parkiran, aku akhirnya pasrah.

‘ngga gitu juga keleusss!’ berontakku dalam diriku yang sedari tadi aku mikirin hal-hal yang aneh dan ngga masuk akal mulu.

OK, fix! Di kampus, aku ngga dapet sertifikatku. Tapi, masih ada hal lain yang harus aku lakukan. Yup! Ke pasar Turi. Eh, stasiunnya ding. Janjiannya sih jam 3 sore. Tapi ngga apa lah, abis duhur langsung berangkat. Takut kejebak macet aja. Apalagi sekarang jalanan keluar kampus menuju ke Surabaya kota musti muter dulu karena lagi ada renovasi kampus. Hhh

Akhirnya nyampe juga di parkiran stasiun pasar Turi. Setelah melewati kemacetan yang ngga ada ujungnya. Siang itu memang bener-bener macet parah!

Suasana pun berganti di parkiran. Ternyata di parkiran PANAS! *duh, banyak ngeluh nih. Tapi, di ujung parkiran, aku melihat sosok dua cowok, yang satu sepertinya aku kenal, dan yang satunya lagi aku ngga kenal dan memang belum kenalan sebelumnya.

‘oh, kayaknya itu Huda. Tapi bawa temen. Siapa ya? Anak BE juga bukan sih?’ pikirku 
sambil menebak-nebak. Kali aja abis nebak langsung tiba-tiba ada kamera dateng terus ada yang bilang SELAMAT! ANDA MENDAPATKAAAAN... PIRING KINCLONG.

Salah satu dari mereka berdua melambai-lambaikan tangannya. Pertanda dia kenal aku. Dan iya, itu Huda yang lagi melambai-lambaikan tangannya. Kemudian aku menghampirinya dan saling sapa.

Temennya namanya Lendis, temen sekampus yang juga temen sekelasnya Huda di kampus, dan juga temen yang selalu sama Huda dimanapun dan kapanpun. *yang terakhir ngarang

Karena emang di parkiran motor lagi panas, akhirnya kita langsung menuju ke dalem. Sebenernya bingung juga cari tempat, tapi akhirnya diputuskan untuk menunggu bang Andi di dalem stasiun, tepatnya di ruang tunggu pintu masuk stasiun.

Kita bertiga ngobrol bareng sambil ngadem. Mulai dari bahas siapa aja temen-temen BE yang dari Surabaya, siapa aja temen-temen BE dari Sidoarjo yang masih aku inget, sampe introgasi Huda tentang kisah cinta pertamaku yang berawal dari rental PS yang aku ceritain DISINI. Duh, jadi inget masa lalu kan? Seketika itu juga, di pikiranku langsung memutar kembali momen-momen sama si mantan. Ah, itu kan jaman SMA sih ya. Sekarang udah jadi kenangan aja. 

Oh iya, si Lendis juga ngga menyia-nyiakan colokan charger gratis yang ada di ruang tunggu. Dia menyempatkan juga untuk men-charge hapenya. Huda juga. Ngga ngecas sih, cuma dia ngasih hapenya ke aku. Dia ngasih tau bang Andi itu kayak gimana orangnya. Karena Huda sendiri juga belum pernah ketemu sebelumnya. Terlihat ada foto bang Andi lagi narsis di depan tulisan Stasiun Gubeng kalo ngga salah.

Ngga lama kemudian, hape Huda bunyi. Kayaknya dari bang Andi. Entah apa yang dibicarakan dibalik telepon itu, tiba-tiba Huda nyerahin hapenya ke aku. Aku disuruh ngomong ke bang Andi.

‘Halo, bang Andi dimana sekarang?’ tanyaku.

‘Ini, lagi di Gubeng,’ jawab bang Andi.

‘Oh, kita ada di stasiun Turi.’

‘Oh, gitu. Yaudah kita kesana aja. Oh iya, ini siapa?’ tanya bang Andi.

‘em, ini temennya Huda,' jawabku.

Oke fix. Ternyata bang Andi dari Banyuwangi ke Surabaya ngga turun di stasiun Turi. Tapi, tunggu dulu. Kayaknya tadi bang Andi bilang ‘kita’. Kayaknya bang Andi ngajak temennya.

‘mungkin setengah jam lagi udah nyampe sini, Hud,' kataku.

Akhirnya Huda mau cari masjid. Aku ikutan juga. Mumpung bang Andi masih belum sampe di stasiun Turi.

Selesai sholat, kita bingung enaknya dimana kita menjamu tamu spesial kita. Huda yang lagi bingung cari tempat pun ngga bisa memutuskan dimana tempat yang enak buat ngobrol-ngobrol. Aku yang ditanyain Huda juga ngga tau, soalnya ngga hafal banget sama daerah sini. Akhirnya kita muter-muter, berharap dapet kepastian. Tapi hasilnya nihil. Kemudian kita nunggu kabar bang Andi sambil duduk-duduk di depan sejenis monumen kereta api.

Hapenya Huda tiba-tiba berdering. Ternyata bang Andi udah sampe. Dia katanya ada di depan pintu masuk. Kita bertiga langsung cus nyamperin bang Andi. Dan iya, ternyata itu bang Andi. Pake kaos BE. Udah keliatan dari jauh, kelihatan merah-merah gitu. Bajunya maksudnya. Kemudian kita bertiga bersalaman, sama bang Andi dan juga temennya,

'Gandi.'

'Isna,' balasku. Aku masih belum 'ngeh' ini temennya bang Andi atau temen BE juga atau siapa.

Kita berlima cari tempat yang enak. Karena di sekitar sini ada semacam minimarket atau apalah itu, bang Andi memutuskan untuk ngobrol-ngobrolnya disitu aja. Tapi... bang Andi sama temannya masuk ke minimarket itu dan mengambil beberapa minuman dan snack. Lah... bang Andi dan temennya kan tamu. Hmm.. Jadi, kita hanya tersenyum sungkan gitu. Seharusnya kan tamu yang dijamu. Hihi.

Akhirnya kita ngobrol-ngobrol panjang banget. Dari yang aku ngga tau sampe yang tau. Dari cuaca yang masih cerah sampe hujan yang deres banget. Dan aku baru ngeh kalo temennya bang Andi ini adalah Opa Gandi, anak BE juga (tiru-tiru manggil opa juga disini). Mereka berdua seangkatan, udah di BE dari awal-awal dulu, dari jaman mereka masih muda (katanya). Jadi udah tau seluk beluk, masalah, event dan kejadian-kejadian lainnya yang berhubungan sama BE. Dan mereka membeberkannya disini, menceritakan tentang mereka juga, banyak deh pokoknya. Aku manggut-manggut dan sesekali tertawa karena mereka berdua juga lucu.

Seru juga ngobrol bareng mereka. Nggak terasa udah jam setengah 6 sore aja. Bang Andi juga sebentar lagi musti balik ke Jakarta. Kereta Sembrani (kalo ngga salah) yang mengantarkan dia balik ke Jakarta bakal berangkat jam 6. Kita akhirnya berpisah setelah momen ini diabadikan di kamera ponselnya bang Andi. Seru nih kopdar dadakannya. Sering-sering aja kopdar dadakan. Karena berdasarkan pengalaman, sesuatu yang mendadak pasti 90% bakal kejadian. Dan emang iya, kopdar singkatnya keren!

Dari Kiri: Bang Andi, Opa Gandi, Huda, Aku dan Lendis. Diambil oleh mbak-mbak kasir minimarket.

Terima kasih bang Andi, sudah menyempatkan waktu transitnya untuk bertemu kita. Opa Gandi juga *jadi keterusan manggil Opa. Semoga di lain waktu kita bisa ketemu lagi. Doakan kita semoga sekali-sekali kita yang bisa nyamperin ke Jakarta. Hihi. Siapa tauu.
Makasih juga buat Huda yang udah berbagi info tentang kedatangan bang Andi disini, dan makasih sama temennya Huda juga. Semoga kita bisa ketemu lagi di momen kopdar berikutnya :D

Oke. See you... J

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

16 Komentar:

  1. Halo, Kak Is! *lambai lambai tangan*

    Entah kenapa aku ketawa-ketawa sendiri baca ini -_- hak hak. Lama juga gak main ke blognya Kak Is. Malahan aku sudah lupa alamat blognya, maafin yak ._.V Ehtapi juga maap udah bikin inget sama Man..... eh.. hahahaha.. Tapi kan, abisnya cerita yg ditembak di rental ps itu mesti keinget mulu kalo ketemu sama Kak Isna.. haha

    Tapi aku setuju sama poin yang terakhir soal yang kopdar dadakan itu 90% terjadi, sedangkan yang justru direncanain mateng-mateng malah engga jadi-jadi. Seperti kata Bang Andi juga, banyak yang jadwalnya bentrok wkwk..

    Iya, moga-moga akan ada lagi kopdar-kopdar lainnya... dan anak-anak Jatim bisa main-main ke regional lain :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Gapapa kok. Nama blog nya emang susah untuk diinget. Semoga yang punya blog juga selalu inget sama blognya. Biar keurus gitu.

      Udah udah, Hud. Itu masa lalu. Cinta jaman SMA itu ngga bisa diajak serius.

      Kayaknya emang harus sering2 bikin kopdar dadakan. Semoga ada kopdar2 dadakan lain yang seru! :)

      Delete
  2. Nah kan ketemu senior2 BE dari yang gak tau akhirnya jadi banyak tau :D
    Perjalanan BE emang udah panjang banget, dan sebagai gyerz juga harus banyak tau. Ya minimal kayak kata2 Bung Karno, JAS MERAH. Gitu deh..

    Kebanyakan kopdar dadakan emang asline banyak suksesnya, gue setuju banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang. Jadi bisa lebih deket sama BE. Jadi berasa keluarga kedua :D

      Semoga kopdar di lain waktu ada bang Edotz juga. Kan pengen juga ketemu sama ranger :)

      Delete
  3. hallo, baru mampir nih,, aku anggota baru be,, salam kenal ya,
    setuju, sesuatu yang mendadak emang 90% bakal jadi,
    dibanding yang udah direncanain jauh-jauh hari, sering kejadian kaya gini.
    aku belum pernah loh ikutan kopdar komunitas,jadi pengen nih
    adakah anggota BE yang mau kopdar di subang? hayuuuk kita kopdar!:D
    btw, itu bang andy nya baik banget, pengen dong ditraktir juga,
    di KFC juga gak apa-apa kok hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai. Salam kenal juga yaa. Aku juga pengen ketemu gyerz lain. Bisa nambah temen, nambah ilmu, dan nambah-nambah yg lainnya. Semoga bisa ketemu di kopdar2 yang akan datang ya :)

      Delete
  4. Isna. Pangeran terharu liat kekompakan BE.

    Meskipun Pangeran gak di situ. Pangeran bisa ngerasin serunya melepas lelah bersama orang2 yang sering ngobrol tak tatap sama kita.

    Gue yakin, deh. Suatu saat, gue bisa ketemu kalian.

    Salam buat semua, ya. Opa juga, kangen sama tulisan jlebnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai pangeran. Ini hanya sekelumit cerita kopdar dadakan kemaren. Hihi. Semoga dipertemukan di kopdar2 selanjutnya ya. Salam :D

      Delete
  5. Saya Gyerz baru sih, jadi belum kenal sama ranger-rangernya. Tapi sekarang saya sudah jadi sedikit lebih mengenal lah tentang ranger dan ternyata perjalanan BE itu udah panjang banget yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Btw, salam kenal yaa. Lain waktu kalo ada kesempatan kamu harus nyempetin waktu buat kopdar.

      Delete
  6. wah isna kopdaran ambek huda :D...

    pas moco iki pas mari moco tulisane huda... dadi berasa dejavu hahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe sampean kemana aja nih mas? Kok ngga pernah keliatan? Sibuk yo mas.. Semoga di kopdar selanjutnya bisa ketemu sampean juga..

      Delete
  7. Wah kopdarnya seru nih. Jadi pengen ngerasain keseruan kopdar lagi, nih. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga di kopdar2 selanjutnya bisa ikutan yaa.. hhee

      Delete
  8. Yee walopun berliku akhirnya kalian bsa brtemu jgaaa..ini kopdar yg keberapa yaaa..kpn aku jga bsa ikuta kopdar kykkalian..smga one day bisa. Salam buat yg lainnyaaaaaakk..

    ReplyDelete
  9. dan saya nggak tahu mereka semua. ahaha kecuali mas huda. kayaknya pernah saya kunjungi itu blognya

    ReplyDelete