latest Post

My Diary: Perasaan yang Bercampur Aduk

Hari ini gue pulang ngga terlalu sore, karena ada salah satu mata kuliah yang kosong. Dosen gue ga bisa dateng ke kelas karena ada perlu. Anak-anak sekelas pada kompakan bilang "alhamdulillah" setelah salah satu temen gue bacain sms dari bapak dosennya. Raut wajah temen-temen yang sebelumnya kusam dan kusut, tiba-tiba langsung cerah dan bahagia. Kayaknya temen-temen gue udah pada berharap dosennya ngga masuk kali ya.

Mumpung masih jam 14.30, gue berniat langsung cabut ke toko buku yang ada di mall deket kampus gue. Dari seminggu yang lalu, gue udah ngincer salah satu buku yang ada disana. Mumpung duitnya udah ada, gue putuskan untuk beli buku itu hari ini juga.

Gue nyoba ngintip ke jendela kelas. Langit diluar mulai mendung. Gue langsung keluar kelas dan langsung cabut.

Sesampainya di mall, gue langsung bergegas ke toko buku. Pas masuk ke toko buku, gue langsung disuguhi deretan-deretan buku terlaris dari peringkat satu sampe peringkat lima. Buku idola gue masih jadi yang teratas. Salut sama buku Koala Kumalnya bang Raditya Dika. Bener-bener keren! Disitu gue merasa bangga sama bang Radit. Dan juga gue jadi iri sama dia. Kira-kira gue juga bisa ngga ya nulis buku dan masuk ke peringkat teratas? Haha, semua itu butuh proses yang ngga singkat.

Gue langsung beralih ke rak bagian psikologi. Gue langsung cari buku yang gue cari. Dan akhirnya ketemu. Ditemuin sama mas-mas penjaga toko bukunya. Karena gue daritadi ngga nemuin bukunya. Gue langsung berterima kasih sama mas-masnya tadi.

Kalo udah di toko buku kayak sekarang gini, gue jadi betah. Gue ga pengen beranjak dari sini. Tapi, udah sejaman gue disini. Gue memutuskan untuk langsung bayar bukunya ke kasir dan cabut dari sini.

Gue bahagia udah ngedapetin buku inceran gue. Gue langsung berjalan ke parkiran UG. Dan disaat gue berjalan menuju ke tempat parkir, gue ngintip keluar dari pintu masuk utara, ternyata lagi hujan deres banget diluar sana. Yaahh, gagal pulang deh. Mau balik ke toko buku, kayaknya ga mungkin. Jadi gue memutuskan untuk sekedar duduk-duduk di lantai bawah sendiri.

Di lantai paling bawah ada beberapa sofa kecil gitu. Gue langsung duduk disitu. Kursinya empuk, bikin betah. Gue suka banget duduk-duduk sendirian gini. Udah lama gue ngga menyendiri kayak gini. Karena orang kayak gue yang punya tipe kepribadian Introvert, butuh yang namanya menyendiri. Tujuannya biar otaknya fresh setelah seharian (ngga sampe sih) ketemu temen dan ketemu hal-hal yang lain. Gue cuek kalo ada orang yang memperhatiin gue.

Daripada gue nganggur, gue mencoba untuk menulis dari hape gue. Udah lama gue ngga nulis. Dan inilah hasil tulisan gue selama sejaman duduk-duduk di sofa mall sendirian. Kalian udah bisa membacanya.

Saat mata sedikit merasa lelah untuk mengetik, gue mencoba mengalihkan pandangan mata gue ke arah sekitar gue. Dan sering banget gue ngeliat anak-anak muda yang pacaran, jalan berduaan dan manja-manjaan gitu. Gue cuma batin aja dalem hati, "gue udah pernah jadi alay kayak gitu."

Ngeliat orang-orang pacaran itu bikin gue teringat masa lalu gue sama mantan gue. Kalo ngeliat orang pacaran juga gue selalu merasa, "ah, gue udah pernah kayak mereka." Pertanda apa ya ini? apa gue udah siap untuk menjalin hubungan yang lebih serius? Haha, entahlah. Gue mau ngejar cita-cita gue dulu. Belom kepikiran ke arah sana. Kisah-kisah cinta masa lalu gue hanya sekedar pengisi jalan cerita kehidupan gue. Dan gue bersyukur pernah ketemu mantan gue, dan menjalin cinta bersamanya. Karena gue bisa belajar buanyak banget dari kisah cinta gie yang gagal.

Jam udah nunjukin pukul 15.50. Kayaknya diluar masih hujan. Gue masih enggan beranjak dari sofa ini. Gue masih pengen mengamati orang-orang yang ada di sekitar sini.

Ketika gue mencoba mengamati orang-orang yang lagi lewat, gue ngga sengaja menatap mata seseorang yang pandangannya lagi mengarah ke arah gue. Dan ketika dia tau kalo gue juga lagi ngeliatin dia, tatapan mata dia langsung beralih ke pandangan yang lain. Gue jadi sok tau sama apa yang orang itu pikirkan tentang gue. Beberapa diantaranya adalah:

"Tuh anak, sedari tadi maen hape ngga kelar-kelae. Memang hidup jaman sekarang, kalo tanpa gadget, ga bisa hidup kali ya."

Kalo ada yang berpikiran kayak gitu, pengen gue bales kayak gini, "tuh orang kalo menilai orang kok sembarangan banget. Padahal gue daritadi itu nulis. Gue bisa hidup kok tanpa gadget. Mau bukti? Oke, gue akan masukin hape gue ke tas. Dan gue ga akan menyentuh hape gue untuk beberapa menit kedepan."

*masukin hape dan melihat-lihat sekitar sejenak*

Duh.. Imajinasi macam apa ini? Hehe, sorry ya.. Tulisannya jadi ngelantur gini. Kenapa gue jadi ngelantur tentang persepsi orang terhadap diri gue? Hmm.. Gue agak sebel aja sih. Ada salah satu temen yang tiba-tiba nyeletuk ke gue kayak gini, "kok betah banget kamu daritadi diem mulu? Apa pas dirumah, kamu juga diem kayak gini?". Gue jawab dengan jawaban yang sesingkat-singkatnya, "ga seperti yang kamu bayangkan." Trus gue menjauh dari dia.

Yaah.. Namanya juga hidup. Kadang ada orang yang suka kepo, dan ga jarang juga mereka menilai seseorang itu hanya dari luarnya aja ataj sekilas aja. Yang jalani hidup kan kita sendiri, jadi please.. Jangan ganggu hidup gue. Let me live my life just the way I am.

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

4 Komentar:

  1. emang, tipe introvert doyan jalan-jalan sendiri. bukannya nggak mau sosialisasi, tapi rasanya emang beda, lebih tentram. meski, ya, ngumpul sama sahabat2 terbaik juga seru sih. 2-3 orang gitu. klo kbanyakan tetep aja, si introvert bakal mojok XD
    *tos! kita sama2 introvert :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya.. Punya teman sesama introvert juga :D

      Delete
  2. paling gak enak kalau diliatin orang kayak gitu ya,hemz akhirnya kita malah suudzon juga kan,hehehe kebawa emosi gitu :D

    ReplyDelete
  3. iya sob paling males klo ada yang kepo tapi mingkin terkadang kita juga seperti itu...

    ReplyDelete