latest Post

Di Suatu Siang Seorang Mahasiswi Semester Tua

Siang ini sungguh terik. Panas, gerah, dan haus berkumpul jadi satu. Padahal aku udah ngadem di bawah pohon besar yang ada di kampus. Sejuk sih, tapi karena anginnya yang agak kenceng, jadinya debu-debu dan pasir-pasir yang ada di sekitarku jadi berterbangan semua. Dan akhirnya aku jadi kotor.

Bukan kali ini aja aku suka duduk-duduk di bawah pohon. Aku sering banget berdiam diri di bawah pohon. Apalagi saat lagi sumpek dengan kegiatan kuliah yang ngga ada abisnya. Sepertinya bawah pohon sekarang ini sudah menjadi tempat favoritku. Jadi, bagi kalian yang mau nyari aku, ngga perlu repot-repot sms atau telpon buat nanyain keberadaanku di kampus, cukup cari pohon gede yang ada di kampus, aku pasti ada disitu.

Di bawah pohon ini, aku hanya terdiam, merenung, dengan tatapan kosong, memikirkan apa yang sudah aku lalui selama ini. Sungguh melelahkan sekali semester 7 ini. Angka 7 memang krusial buat mahasiswa. Menjadi babak penentuan kapan kita akan lulus nanti. Pikiranku pun jadi terpecah, dari fokus yang ini, fokus yang itu, dan banyak banget sampe aku jadi agak pusing kepala. Yang satu mikir judul, yang satu proposal skripsi, terus bingung nyiapin ujian skripsi, belum lagi bulan Januari bakal ada KKN di desa terpencil dengan tim yang anggotanya sama sekali belum pernah aku kenal sebelumnya.  Dan yang pasti, bakal menghabiskan banyak duit. Uh! Aku belum kepikiran sampe sana. Iya ya, dengan statusku yang hanya mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang-kuliah-pulang) dan belum punya pekerjaan, aku jadi berpikir bahwa mahasiswa macam apa aku ini? Apakah aku ngga bisa diandalkan? Apa yang bisa aku perbuat? Disitu saya merasa pusing.

Ah sudahlah, daripada aku terlalu memikirkan banyak hal sampe jadi sakit kepala, mending aku pulang aja. Pas sudah keluar dari kampus, aku teringat tugas yang mengharuskanku untuk online. Tujuanku yang tadinya pulang ke rumah, jadinya berubah untuk pergi ke tempat dimana sinyal wifi berada.

Kali ini aku ngga di tempat wifi yang biasanya, karena aku pengen nyoba suasana baru. Kali aja di tempat yang ini lebih nyaman dari sebelumnya. Begitu sampe tempatnya, aku pun langsung memarkirkan motor dan mencari tempat duduk yang nyaman untuk menikmati wifi.

Ternyata disini panas. Jelas lah, soalnya aku kesini pas lagi siang bolong. Ah! Ngga nyaman sama sekali. Ketidaknyamananku pun bertambah ketika ada lelaki yang dengan santainya tanpa dosa menyebulkan asap rokoknya tepat berada di depanku. Krik! Lelaki macam apa dia? Kamu lelaki gentle apa ngga sih? Belum lagi dia berisik banget maen game online di laptopnya sambil berkata-kata jorok alias misuh-misuh ngga jelas. Duh! Rasanya aku pengen menampar mulutnya. Kayak ngga pernah sekolah aja ini anak. Nyebelin! Ngga tau sopan santun! Aku ini perempuan lho. Pantas apa engga kalo dia kayak gitu? Nggak sama sekali lah! Aku jadi ilfeel banget. Aku ngga betah dengan asap rokoknya. Dan dengan keadaan yang seperti ini, dan dengan tugasku yang belum aku sentuh sama sekali, akhirnya aku memutuskan untuk pulang ke rumah. Aku ngga jadi ngerjain tugasnya. Bakal aku kerjakan keesokan harinya.

---

Keesokan harinya, setelah selesai kuliah, aku langsung cabut pulang, menuju ke tempat wifi. Bukan tempat wifi yang kemaren, melainkan tempat wifi yang udah jadi tempat favoritku selama ini. Meski lagi panas, tempat ini masih nyaman daripada yang kemaren itu. Yang berkunjung pun orangnya sopan-sopan sih, dan tau diri. Karena aku ngga ada laptop, terpaksa aku ngerjainnya pake handphone. Meski ngga lega sih sebenernya, tapi yang aku punya cuma ini. Yang penting aku bisa ngerjain tugasku sampe kelar.

Kalo pas lagi ngga terburu-buru ngerjain tugas, biasanya aku browsing-browsing yang lain. Aku suka banget baca artikel yang ada di website kanal remaja. Website-nya menyediakan banyak artikel dengan berbagai topik yang pastinya ringan banget tulisannya. Anak muda banget deh! Kalo ngga gitu, biasanya aku baca-baca berita bola, terutama tentang klub bola favoritku, FC Barcelona. Dan juga biasanya aku buka Youtube. Aku sekarang lagi punya idola baru. Kalian tau salah satu program di TV Korea yang akhir-akhir ini ditayangkan di Stasiun TV nasional swasta? Pernah denger Daehan, Minguk, Manse? Kalo ngga penah denger, coba aja cari di Youtube. Aku ngefans banget sama mereka. Mereka adalah anak laki-laki kembar tiga dari Song Ilkook, aktor drama kolosal terkenal di Korea Selatan. Mereka imut, lucu, menggemaskan, dan cerdas. Aku pengen banget punya anak kayak mereka. Meski kembar, mereka punya kepribadian yang berbeda-beda. Coba aja tonton videonya. Dijamin kalian juga bakalan jatug cinta sama mereka.

Entah kenapa aku seakrang suka banget sama anak kecil. Apa karena faktor umur kali ya? Maklum, udah semester tua. Temen-temen aja udah pada curhat tentang rencana masa depan bersama pasangannya setelah lulus kuliah nanti. Aku kapan? :’)


About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

0 Komentar:

Post a Comment