latest Post

Belum Bisa Move On dari KKN

Bersamamu kuhabiskan waktu
Senang bisa mengenal dirimu..
Rasanya semua begitu sempurna
Sayang untuk mengakhirinya..
Janganlah berganti..
Tetaplah seperti ini

Seperti biasa, aku menikmati hari Senin ini sama seperti hari-hari sebelumnya. Menghabiskan hari dengan berlama-lama di kamar, selalu ditemani dengan laptop, berkelut dengan proposal skripsi yang still on progress sambil mendengarkan lagu. Entah kenapa aku masih suka me-repeat­ lagunya Ipang yang berjudul “Sahabat Kecil” di playlist laguku. Sepertinya aku masih belum bisa move on dari KKN (Kuliah Kerja Nyata) yang sudah berlalu kurang lebih 2 bulan ini.

Iya, lagu itu menjadi salah satu soundtrack lagu yang ada di video dokumentasi KKN 59, kelompokku. Saat aku mendengar lagu ini, di memori ingatanku terputar jelas berbagai macam momen dan kenangan yang sudah terukir selama sebulan, di tempat yang jauh, bersama dengan teman-teman yang belum lama aku kenal.

Mungkin sebelum KKN, aku memang cemas dan khawatir dengan apa yang akan terjadi nantinya. Namun, kecemasan dan kekhawatiranku itu sama sekali ngga terbukti. Yang aku cemaskan pada saat itu adalah aku bakal sulit untuk beradaptasi dengan teman baru dan lingkungan baru, namun kenyataannya aku bisa melaluinya. Dan Alhamdulillah, teman-teman KKN-ku bener-bener perfect. Kita ngga saling membedakan, ngga ada yang namanya mengelompok sendiri-sendiri, ngga ada yang namanya genk, kita semua berbaur, kompak, pokoknya the best family in the world.

Bertempat di sebuah desa yang jauh dari perkotaan, jauh dari Surabaya, tapi masih di wilayah Jawa Timur. Disitulah KKN kita berada. Hamparan sawah yang luas dan hutan pun masih menjadi pemandangan yang sering kita jumpai di desa ini. Sapi-sapi pun berkeliaran di sekitar rumah warga. Mungkin kalo di kota ya seperti kucing-kucing yang selalu berkeliaran di jalanan.

Hari demi hari pun kita lalui. Rutinitas sehari-hari pun juga kita lakukan bersama, seperti sholat jamaah, jalan-jalan pagi, piket masak, makan, pergi ke pengajian dan PKK, ngajar, dan juga saat rapat evaluasi tiap malam.

Rutinitas yang tiap harinya kita lakukan adalah antre kamar mandi. Bayangkan, mulai abis subuh sampe mau duhur, antre kamar mandi ngga pernah ada habis-habisnya. Dan aku selalu berada di antrean terakhir. Pernah sekali doang nyoba mandi abis subuh, abis itu kembali lagi ke antrean terakhir. Memang sih kamar mandinya hanya satu, itupun juga bergantian dengan pemilik rumah. Temen-temen cowok punya inisiatif untuk bikin kamar mandi darurat di halaman sebelah rumah. Tapi, antrean panjang pun masih belum bisa teratasi.

Untuk masalah makan pun kita tetep kompak, Makan pagi, siang, dan malam pun kita selalu bersama. Kadang sepiring berdua, bahkan se-nampan besar bisa untuk 7 orang. Keren kan? Kebersamaan membuat segalanya menjadi indah J

Jalan-jalan pagi juga rutin kita lakukan. Betapa kagetnya aku dan temen-temen yang lain ketika kita menjumpai sebuah warung nasi pecel yang sepiringnya cuma Rp 3000,- porsinya sama kayak nasi pecel pada umumnya, nasinya banyak dan bener-bener bikin kenyang. Ngga nyangka ada nasi pecel semurah itu disana. Kalo di Surabaya, mana ada nasi dengan harga semiring itu -_-

Bertemu warga dan juga anak-anak yang ada di desa ini memberikan warna baru bagi kehidupan kita disana. Setiap hari kita bertemu warga, saling menyapa dan juga berbasa-basi sedikit. Nggak jarang juga mereka memberikan sesuatu untuk kita, entah itu makanan ataupun minuman. Bahkan anak bayi tetangga pun terkadang suka kita bawa pulang ke rumah, saking gemesnya. Yang hobi gendong anak bayi tetangga biasanya temen-temen yang lagi kangen sama keponakannya di rumah.

Anak-anak di desa sini juga sering main-main di rumah, tempat tinggal kami. Ada yang ngajak main bola, ada yang ngajak main voli, ada juga yang tiap hari minggu pagi ngajak kita jalan-jalan menyusuri desa. Tiap malam selepas isya’ pun juga ada yang ingin les ke kita. Kita dengan senang hati menerima tawaran mereka J

Begitulah sekilas cerita yang aku alami saat KKN. Masih banyak cerita yang belum tertulis disini. Maklum, pelupa. Nunggu inget dulu, baru nulis lagi. Hehe.

Yang awalnya terasa asing, sekarang kita menjadi dekat, menjadi keluarga, sebuah keluarga kecil, keluarga KKN 59. Yang pasti, saat ini aku merindukan kalian. Merindukan kebersamaan kita. Merindukan hal-hal yang sebenernya ngga aku duga, namun ternyata terjadi juga padaku (cerita yang ini bakal ada di­-postingan yang berbeda). See you~

By the way, ini hasil dokumentasi kegiatan kita saat KKN. Check this out! 

 

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

26 Komentar:

  1. Alhamdulillah gue juga pernah ngalamin KkN.
    Awalnya ragu dan bimbang. Setelah dijalani hampir 2 bulan di pengasingan, malah betah. Apalagi sama temen2 waktu mau pulang, sedih. :(

    Alhamdulillah sampe sekarang masih terjalin komunikasi, walaupun ada beberapa yg udah hilang kontak karena berbagai hal. Klo ditanya kapan KkN, tahun 2014 mbak. Udah lama ya?? Hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. KKN memang bener-bener pengalaman yang ngga bisaa dilupain. Meski udah beberapa minggu selesai, sampai sekarang juga masih contact2 an. Malah ada yang ngajak ngopi sampe nobar bola :D

      Meski udah lama, tapi kenangannya masih melekat kan bang? Hehe

      Delete
    2. Asli melekat bgt. Sekrang aja masih sering saling berhubungan. Bukan berhubungan yg aneh2 lho?hhehe

      Keluarga kecil yg sangat di rindukan

      Delete
  2. Tu ngantri d kamar mandi neng? Wah kalo abang sh itu kesempatan
    Kesempatan buat engga mandi
    .
    Wuh murah banget nasi pecel 3ribu
    Itu yg dagang siapa neng?
    Kenal engga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo cowok mah udah ngga kaget kalo ngga mandi. Tapi untungnya temen-temen cowok pada rajin mandi.. jadi keliatan cakepnya semua :D

      Yang dagang ibu-ibu, udah tua. Kenalnya ya pas KKN bang. Baik banget ibunya. Kadang suka ngasih gratisan tempe sejenis mendoan gitu kalo temen-temen KKN yang beli..

      Delete
  3. Praktek lapangan emang paling aduhay lah. Inget pas jaman praktek terakhir kemarin. Cewek2nya enak2 banget, betah bareng mereka. Banyak cerita lucu bahkan tetep kejalin sampe balik kampus.

    Kalau orang kota main ke desa yg bikin tercengang itu harga makanannya yg super murah meriah sekali. Buatku pribadi si g kagat, soalnya aku sendiri wong ndeso. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman yang ngga terlupakan memang.. meski awalnya ngga kenal, lama-lama juga kenal dan akrab. Ngga bakal terulang momen yang seperti itu. Apalagi momen saat nemuin nasi pecel yang harganya Rp 3000 :D

      Delete
    2. itulah enaknya hidup di desa, masalah harga pasti lebih murah. aku sendiri pas hijrah ke jatinangor buat kuliah kaget banget harga-harga mahal2, sampe pernah nemu orang jualan nasi pecel, seposrsi 13rb coba, padahal bumbu pecelnya g bikin sendiri, beli yg disupermarket gitu. padahal ditempatku pecel dendeng ragi yg pake dari sekarang harganya masih kisaran 8-10 ribu aja

      Delete
  4. Kenangan ga begitu banyak pas saya KKN, dulu saya sakit pas periode KKN. Tapi saya suka banget tuh sama videonya.. hahaha. Kegiatan kalian banyak dan bermanfaat ya...
    Sudah jangan dipikirkan lagi, hubungi semua teman KKN dan bikin acara silaturahim.. biar kangennya terobati ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah ada rencana meet up tapi banyak yang sibuk dengan kegiatan masing-masing.. barusan masih yang cowok-cowok aja yang meet up.. yang cewek masih ribet dengan kehidupannya hehe :D

      Delete
    2. Urusan ribet sih emang cewe jagoannya.. heuheu. yes sudahlah.. minimal bisa chat atau sms yak... lumayan ngurangi rindu.. eaaaa... hahaha

      Delete
  5. klo di hp ku kok ga keliatan gambar dokumentasi nya yaa..

    hm iri deh liat temen2 sekelompok kkn kamu. beruntung bgt bisa dpt temen kk begitu kompak nya.. baek2 pula

    aku dulu semacaam kerja sendiri. yg lain itu mhs yg pada males2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya dokumentasi yang aku post itu dalam bentuk video..

      Delete
  6. Seru banget tuh kayaknya, apalagi buat dokumenter gitu. Gue paling seneng yang namanya buat2 video kek gituan. Pernah juga buat film dokumenter untuk perpisahan sekolah. Rasanya sedih banget pas tuh film di putar ulang. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya buat kenangan.. jadi kalo kangen bisa diputer berulang kali..

      iya asik bikinnya, tapi menurutku agak susah. Mungkin aku yang ngga begitu telaten kali yaa

      btw, yang bikin videonya anak ilmu komunikasi.. ngga heran kalo hasilnya keren hehe

      Delete
  7. KKN seru ya, kalau saya sih pernanhny alive in waktu kelas 11. kurang lebih hampir sama kayak kkn sepertinya. sama-sama ngambil tempat di desa-desa gitu. bedanya, live i n cuma sekitar seminggu sedangkan kkn 2 bulan. gile, kkn lama banget ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyelesein program kerjanya yang bikin lama. Memang waktu segitu udah pas lah.. Ngga lebih dan ngga kurang. Meskipun lama, tapi ngga berasa kok. Beneran.. Ada salah satu temen yang awalnya ga betah, lama-lama juga betah.

      Delete
  8. Waaaahhh seru yaa KKN-nya... :)
    kalau boleh tahu dimana sih itu lokasinya?

    kebersamaan yang seru itu emang bikin kenangan mendalam. dan rasanya selalu kangen kalau inget2 momen itu.
    semoga ada kesempatan buat kumpul2 sama temen2 KKN-nya lagi yaa...
    syukur2 klo bisa ngumpul trus main2 silaturahmi lagi ke desa tempatnya KKN.

    kalau aku dulu pas kuliah gak ngalamin KKN soalnya di jurusanku programnya bukan KKN tapi PKN (Praktek Kerja Nyata). Semacam magang gitu di perusahaan-perusahaan. Lumayan lah bisa buat pengalaman dan buat ngisi pengalaman kerja di CV yg dibuat ngelamar kerja.
    hehehee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lokasinya di Bojonegoro kak..

      Rencana lebaran mau silaturahmi, tapi entahlah.. Aku ngga yakin bisa ngumpul semua.

      Magangnya berapa bulan kak? Enak ya bisa nambah pengalaman kerja...

      Delete
  9. waduh saya juga nanti akan menghadapi KKN nih. Ada rasa cemas juga sama seperti kamu yaitu nanti harus beradaptasi dengan teman baru yang berbeda jurusan bahkan fakultas. Cemas ga cocok aja sih sebenernya.

    Mau nanya, itu berapa orang yang ikut KKN sampai harus ngantri panjang buat mandi gitu? Hehe seru juga sih ya kelihatannya KKN itu penuh kebersamaan. Terimakasih ya jadi tau nih seputar KKN :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan terlalu dicemaskan.. Ya berdoa aja semoga dapet temen yg enak..

      Oh iya aku lupa ga nyantumin berapa anak dalam kelompok KKN ku. Ada 21 anak, 7 cowok dan 14 cewek.

      Delete
  10. Aduh... Isna bikin Pangeran Kangen temen2 KKN, deh.. Sama, sih. Di awal sebelum KKN, selalu mikirnya yang aneh-aneh dan gak karuan. Nanti tidur di mana? Makan apa? Mandinya gimana? Tinggalnya di mana? Temennya asik apa enggak?

    Eh, setelah udah terjadi. Pikiran kotor itu Fix berubah 180 DErajat. Semuanya berubah jadi KKN paling seru. Bener kata kebanyak orang, kesan paling hebat itu, ya KKN kalo mahasiswa. Karena, banyak hal yg gak ditemui selama duduk di bangku kampus saat KKN.

    Gue juga punya banyak moment di sana. Ya,, serius. Keknya gue bakalan segera ajak temen2 KKN kumpul, lagi isna.. Kangen juga..

    ReplyDelete
  11. eh ini sama, gue juga awalnya gitu pas KKN, takut ngerasa sulit buat adaptasi sama temen baru, soalnya gue pemalu, diem aja bisanya :3

    dan ternyata, temen-temen KKN gue sama temen-temen KKN Isna sama temen-temen KKN yang yang ngikut ngomen beda. ditempat gue malah berkubu, kubu yang kerja berkeringat sama kubu yang jarang berkeringat, kayak ngajar segala macem, saling ngomongin wah pokoknya kampret, eh, ada juga yang kecolongan hape di tempat gue mah haha. gak ada seru-serunya, ada serunya sih, pas minggu-minggu terakhir mau pisah sama liburan bareng sesudah KKN, disitu baru bareng-bareng. ini malah gue yang cerita ya ._.

    tapi, baca tulisan ini berhasil buat gue inget manis asemnya KKN, huhu

    ReplyDelete
  12. haloo kak Isna, masih suka main ps sama nonton barcelona nggak nih? haha. apa kabar kak?

    aku belum ngerasain sih yang namanya KKN, cuman kalo dilihat dari ceritanya kak Isna ternyata seru juga yaa. ketakutan sih emang wajar kalo sebelum ngejalaninnya, cuman kalo udah dijalani bareng temen-temen pasti seru.

    hah? antri mau mandi aja dari subuh sampe dhuhur? lama bangeett. lah kalo yang kebelet pup gimana dong ituu haha.

    kal odi surabaya Rp 3000 cuman dapet krupuk doang 3 biji kak haha, disana malah sudah dapet nasi pecel porsi full, enak banget.

    ReplyDelete
  13. Gue liat videonya juga emang pantes buat di susah-moveon-in. Nyenengin dan pasti tak terlupakan. Bergaul di sana, ngajarin anak anak, idup bareng temen temen dan pasti ngelakuin hal yang dulunya blum pernah dicoba. Aku juga guru dan pingiiiiiin bisa ngerasain ngabdi begitu..sayang, dlu jaman kuliah kamous au ga ada Kkn segala...ahhh, jadi nggak bisa ngerasaain apa yg kmu rasain. You must be soooooo lucky then

    ReplyDelete
  14. Waktu gue KKN, gue ngapain yah...
    Nggak inget ada hal-hal penting yang nyantol di otak gue :D
    soalnya waktu gue KKN cuma mainan komputer, chatting sana-sini...
    bahakakakkakak..... :D
    Awalnya takut, deg-degan... eh ternyata santai banget...
    ehehehehehehe

    ReplyDelete