latest Post

Kampret Momen di Pagi Hari


Semalam aku nggak bisa tidur. Rasa kantuk pun belum juga datang pada malam itu. Aku hanya berbaring di atas kasur, dengan tatapan ke atas langit-langit kamar dan mulai kepikiran tentang sesuatu.

Sebenernya aku nggak terlalu memikirkan hal ini, tapi mau tidak mau aku harus memikirkannya. Karena ini berkaitan dengan masa depan dan juga karena desakan dari kedua orang tua yang mengharuskanku untuk lebih berpikir keras tentang hal ini.

Skripsi. Sesuatu yang satu ini sempat membuatku menjadi musuh baginya. Selama 3 bulan ini aku sama sekali tidak menyentuh bahkan berusaha untuk tidak berteman dengannya. Karena selama 3 bulan ini aku disibukkan menjadi guru les.

Menjadi guru les ternyata menyita banyak waktu. Terlebih lagi, mata pelajaran yang aku ajarkan sama sekali berbeda dengan apa yang aku pelajari selama kuliah ini. Aku harus bisa menguasai semua mata pelajaran SD kelas 2 sampai kelas 5. Yang notabene aku hanyalah mahasiswa pendidikan bahasa Inggris yang hanya belajar bahasa Inggris saja, hal itu membuatku menjadi super duper kewalahan menghadapi ini semua. Tak ayal bahkan dari aku bangun tidur di pagi hari sampai duhur pun aku habiskan di depan laptop untuk mempelajari semua materi tiap-tiap kelas yang sudah aku sebutkan tadi. Di waktu itu juga aku harus membuat semacam lembar kerja siswa yang setidaknya saat dia les, mereka juga mengerjakan sesuatu.

Setelah Duhur aku harus bersiap untuk ngajar les. Untuk siang hari aku harus datang ke rumah 3 murid dengan kelas dan mata pelajaran yang berbeda. Untungnya nggak terlalu jauh dari rumah. Setelah selesai jam 4 sore, waktunya ngajar les di rumah. Dengan 10 murid dengan kelas yang berbeda, waktu untuk ngelesi dibagi menjadi 2 gelombang, gelombang pertama di jam 5 sore dan gelombang 2 di jam 6 setelah duhur. Dan itu terus terjadi mulai dari hari Minggu sampai hari Jumat, begitu seterusnya. Setelah ngelesi di hari itu, aku udah nggak sempat untuk ngapa-ngapain karena rasanya otak mulai lelah dan mulai mengantuk. Abis ngelesi pun aku langsung ke kamar dan tidur. Dan aku hanya mempunyai hari libur di hari Sabtu.

Jujur saja, meski sudah berjalan 3 bulan, rasanya aku masih belum bisa beradaptasi dengan baik. Rasanya aku seperti tidak punya waktu luang sama sekali. Terkesan lebay dan sok sibuk sih, tapi itu yang memang benar-benar aku rasakan hingga saat ini. Sampai-sampai skripsi pun tak ku sentuh selama 3 bulan lamanya. Orang tuaku malah membuatku menjadi semakin frustasi karena ditagihin kapan selesai ngerjain skripsinya. Entahlah, lebih enak ditagih Debt. Collector atau ditagihin buat ngelarin skripsi ya? Kok sepertinya rasanya sama-sama sakit.

Di malam yang masih membuatku betah melek ini, aku berniat kuat untuk melanjutkan skripsiku keesokan harinya. Aku sudah lelah dengan kalimat, “kapan skripsi kelar?” Aku juga ingin cepet wisuda. Temen-temen seangkatan satu persatu sudah mulai selesai sidang, dan ada juga yang sudah wisuda. Ah, senang sekali pasti rasanya.

Hari ini, di pagi yang sedikit mendung ini, aku meniatkan diriku untuk mengerjakan skripsi. Karena semalem aku nggak bisa tidur, dan tidurku sangat larut malam, yaitu jam 2 pagi, maka pagi ini rasanya masih ngantuk dan mulai bermalas-malasan lagi. Padahal semalem udah niat banget pengen nyicil ngerjainnya.

Kenapa semalem aku tidur sampe selarut itu? Karena aku memutuskan untuk mempelajari materi untuk ngajar les keesokan harinya pada malam hari itu juga. Biar keesokan paginya aku hanya fokus ngerjain skripsi tanpa ada gangguan dan halangan apapun.

Biarpun begitu, namanya juga punya niat pengen nyelesein skripsi, aku harus bergegas. Semuanya udah aku siapin. Mulai dari kertas-kertas revisi, buku referensi, dan laptop pinjeman. Semua udah aku masukin ke dalam tas ransel. Sarapan pun sengaja lebih awal dari biasanya karena takut nanti pas berangkat kejebak macet kalo agak siangan. Berbekal restu doa kedua orang tua, aku berangkat.

Setiap pagi, meskipun udah berangkat lebih awal, ternyata masih aja macet. Dan aku pun menghabiskan waktu sejam cuma buat perjalanan aja. By the way, aku ngerjain skripsinya nggak di kampus. Padahal tadi pas berangkat, aku ijinnya ke kampus. Duh, maafkan anakmu ini ya Pak, Bu. Aku ngerjain di salah satu perpustakaan di Surabaya. Sengaja milih disana soalnya tempatnya enak buat ngerjakan tugas semacam skripsi ini.

Yeah! Di dalam perpustakaan masih kosong. Belum ada pengunjung satu pun yang datang. Di buku tamu pun, cuma namaku yang tertera disana. Aku segera mengambil barang-barang yang dibutuhkan buat ngerjain skripsi, dan aku langsung memilih spot yang menurutku nyaman untuk ngerjain skripsi.

Kabel laptop udah di colok, bulpen, buku referensi dan bekas revision dari dosen pembimbing pun sudah ada di atas meja. Pas aku mau buka file, ternyata ……………… OMAIGAAATT!! FLASHDISK-KU KETINGGALAAAN!! JAN#!%*@(!!

Huft, KELAR SUDAH KELAAARR BUAT HARI INI!!! Udah pasti aku nggak bisa ngerjain skripsi karena semua file ada di flashdisk. Kampret momen memang. Kenapa semalem nggak di backup dulu ke laptop sih?! Gini ini kan jadinya kesel!

Itulah cerita di pagi hari ini. Karena kampret momen ini, aku jadi punya bahan tulisan yang bisa aku post di blog untuk hari ini. Sekarang masih pagi memang, masih ada waktu buat sekedar browsing atau baca-baca buku. Kesel sih, pulang-pulang nggak ada hasilnya. Tapi, aku tetep bersyukur, malah karena kampret momen ini, aku bisa nulis postingan di blog.

Pelajaran hari ini: JANGAN LUPAKAN FLASHDISK-MU ATAU HARIMU AKAN KACAU! 

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

20 Komentar:

  1. saya Kang Oim, turut ikut merasa sedih dan mengucapkan belasungkawa sedalam-dalamnya dengan cerita ini, desakan skripsi selesai kayaknya akan dialamai seluruh mahasiswa yang tidak konsen dengan kuliah.. termasuk saya, nah sepertinya dibalik keingingan orang tua untuk segera selseai skripsi karena akan ditunangin., betul? haha, oya kalau gak suka sama flashdisk yang ketinggalan boleh lah dilempar ke kota malang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kang Oim! :D

      Ehm tapi itu flashdisk satu-satunya kang. Tutupnya udah ilang, warnanya udah kusam, tapi untung masih bisa dipake :D

      Delete
  2. Cuman gara-gara flasdisk dan semuanya tiba-tiba kacaaaaau haha. Lain kali kalau ada file penting, mending di backup dulu di laptop Mbak, biar nggak kejadian kayak gitu lagi, apalagi file nya file skripsi gitu.

    Terus tahu gitu, pas di perpustakaan ngapain nih, baca-baca aja yaa? Di perpus balai kota Surabaya itu ya? Emang enak sih tempatnya buat nyantai hehe.

    Semangat ngajar lesnya, dan semangat ngerjain skripsinya ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih Za, kalo nggak ada kejadian ini juga pasti nyepelein buat backup filenya.

      Baca-baca aja Za, kalo di depan laptop lama-lama maka suka pedih gitu kena AC nya. Balai kota sama balai pemuda sama apa ngga sih Za? Hehe

      Thanks Za :D

      Delete
  3. entah kenapa buat nyentuh, nyentuh aja loh bukan ngerjain skripsi... itu rasannya udah beraat banget, sama juga sih aku juga sering ngerasa gitu hehe... tapi mau gimana lagi ya, masa udah kuliah lama skripsinya nggak dikelarin hehe, semangat yaa, salam kenal juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa ini semacam kutukan buat mahasiswa yaa.. Kenapa aku yang ngalamin yaa.. Mungkin aku kurang kuat dengan godaan kemalasan yang ada :D


      Siap!

      Delete
  4. Ebuset ..
    benda kecil gitu emang bisa jadi perkara besar ..
    Aku juga pernah loh teh ngerasain pengalaman kayak gini,
    Kalonaku flashdiscknya fipinjam teman :( .
    Untungnya kejadian aku bukan pagi tapi malam jadi aku langsung tidur aja ehe .

    Btw kayaknya kalo teteh udah mulai serius skripsian pasti bakal lama banget ga ngepost di blooger :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pusing juga memang kalo benda yang satu itu nggak ada di tangan kita, apalagi di momen yang lagi genting dan mendesak.

      Iyaa dan itu terjadi padaku. Terakhir posting di bulan April, dan baru ini kembali lagi setelah sekian lamanya :D

      Delete
  5. ketika melakukan sesuatu yang baik pasti ada aja gangguannya, entah itu rasa malas yang datang, atau seperti flashdisk ya hilang :(
    Semoga cepat kelar skripsinya bang, supaya ortu lo bisa melihat lo menggunakan toga wisuda :D hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sepertinya semua orang pernah ngalamin ini.

      Aminn

      Delete
  6. Moment kek gini itu, sering banget gue rasakan dulu. Awal-awal mulai proposal buat skripsi. Masih bab 2-3. Itu serng banget, ke mana-mana yg harus gue inget Flashdisk. Ya, benda kecil yang suka ngilang saat dicari dan ada saat tak dibutuhkan.

    Tapi, kecanggihan teknologi jadi ngebantu gue banget, kak. Caranya, gue setiap selesai revisi dan mau lanjut ke bab selanjutnya, gue upload di Cloud. Ya, bebas, sih, bisa di Google Drive dan banyak lagi penyedia gratis sampai kapasistas 1-16GB.

    Nah, sejak itulah gue nggak pernah takut lagi ketinggalan flashdisk atau apalah itu. Siapa tau bisa jadi saran, ya kak. :)

    Semangat skripsinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dicoba. Sebelumnya sudah pernah upload ke google drive. Gak kepikiran sih kemarin..

      Delete
  7. Gua juga kemaren ngalamin pas nulis tesis S2. Dua minggu sebelum final pengumpulan tesis, tiba2 Macbook gua tewas HD nya. Untungnya sama seperti yg Heru lakukan di atas, gua tiap hari rajin ngebackup progress tesis gua di Cloud Storage, jadinya akhirnya minjem laptop temen untuk ngelanjutin tesisnya dan akhirnya tesis pun kelar tepat waktu.

    Kalo flashdisk, biar ga ilang, gua satuin jadi satu gantungan sama kunci kamar asrama wkwkwk. Kita bukan manusia yg punya akal dan budi, karena itu kita harus lebih cerdas dalam menghadapi kekurangan kita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini masalahnya centelannya patah, mau ga mau harus bawa kemana-mana. Mungkin storage semacam cloud file dan gooe drivr bisa jadi alternatif.

      Delete
  8. Mbak, jangan nakut-nakutin gitu dong mbak. Saya mahasiswa baru nih. Masih jauh ketemuan sama si skripsi tapi udah skripsiphobia duluan. Aduh.

    Mending lain kali flashdisk-nya dipasangin tali biar bisa jadi kalung. Biar nggak kelupaan juga. Kalo aku biasanya naruh flashdisk di tempat pensil. Soalnya itu barang yang wajib dibawa. Otomatis nggak bakalan lupa. Mungkin resiko lupanya kalo dikeluarin, terus lupa dimasukin ke tempat pensil lagi. Tapi nggakpapa kok mbak, lupa itu manusiawi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saran dari mahasiswa tua: jangan sampe molor ya nanti kalo udah skripsi. Bisa3 jadi mahasiswa tua kayak aku :D

      Delete
  9. Kita sama-sama pejuang skripsi ternyata ya ka...hehe. Emang banyak kendala disat kita bener-bener niat pengen nngerjain sesuatu, apalagi kalau kitanya yang sukak pelupa. Kalo saya tipe orang yang suka pelupaa ka,apalagi klo udah byk pikiran-_- dan gak fokus. Aku sih ka biasanya buat daftar atau note di hape untuk hal-hal yang penting dibawa saat bepergian,apalgi kalau hal urgent kan. Sekedar saran aja sih, ntar klo keseringan lupa jadi malas ngerjain skripsi dan akhirnya gak selesai-selasai. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih udah molor satu semester dari semester normalnya. Udah jadi mahasiswa tua aja. Padahal dulunya pengennya bisa lulus tepat waktu dan ternyata ndak bisa.

      Harus bisa nyemangatin diri sendiri. Kalo nggak, memang nggak bakal kelar-kelar. Aku pengen lulus :(

      Delete
  10. Turut berduka cita ya, pasti kesyel bgt tau fd ketinggalan, pdhl sdh brhasil mmotivasi diri sdemikian rupa. Saabaarrr dan coba lagii kocok arisannya, sapa tau kluar nama kamu... Hmmmm.
    Yg pasti mood udah ilang aja.

    Semoga semangat lg nyelesaiin skripshit nya ya. Bayangkan masa setelah beres skripsi .. wow pasti bahagiaaa.

    Ayo ayo cemungudhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah membayangkan betapa bahagia dan leganya kalo udah lulus. Tapi kalo kenyataannya ternyata kemalasan sering melanda, bukan karena diri sendiri tapi karena dosen pembimbing yang nggak selalu ada untuk mahasiswanya, ya begini deh jadinya.

      Delete