latest Post

Nge-Perpus Lagi


Mungkin masih ada kaitannya dengan yang kemarin>>

Kampret Momen di Pagi Hari

Tiba Juga

Malem tadi aku udah berencana untuk pergi ke perpustakaan (lagi). Dan hari ini, aku nggak pergi ke perpustakaan di Surabaya, karena aku masih merasa bosan dengan kemacetan jalanannya yang tiap hari selalu begitu. Maka dari itu, aku memutuskan untuk pergi ke perpustakaan daerah di daerah tempat tinggalku sendiri, yaitu di Perpustakaan Daerah (perpusda) Sidoarjo.

Letaknya nggak jauh dari Alun-alun Sidoarjo. Juga nggak jauh dari rumah. Mungkin dari rumah ke perpusda kurang lebih sekitar 15 menit perjalanan. Aku memutuskan untuk berangkat pagi-pagi sekali biar bisa merasakan suasana pagi di perpusda ini seperti apa.

Jam 6 pagi aku berangkat dari rumah. Tapi, sebelum menuju ke perpusda, aku nganter adik dulu ke sekolahnya. Di sekitar Sidoarjo kota juga sih sekolahnya. Nggak jauh dari perpusda, malah masih satu jalur sama perpusda.

Setelah nganter adik ke sekolahnya, aku berencana untuk beli bensin dulu karena indikatornya udah nunjukin di garis merah. Jam segini memang jam-jamnya orang lagi pada berangkat kerja dan juga anak-anak yang pada berangkat sekolah, jadi pom bensin yang aku tuju lagi antri panjang. Karena memang bensinnya udah abis, terpaksa aku harus rela mengantri panjang. Demi mendapatkan 2 liter bensin.

Jam setengah 7 lebih aku baru sampe di perpusda. Suasananya memang masih sepi di parkiran, tapi pas mau masuk ternyata banyak kayak anak sekolahan gitu, pada antri untuk scan kartu perpustakaannya. Sebelum masuk memang diharuskan untuk scan kartu perpustakaan untuk absen kedatangan.

Setelah aku lebih mendekat menuju kerumunan anak-anak sekolahan tadi, ternyata mereka adalah murid-murid yang lagi magang di perpusda Sidoarjo. Mereka berpakaian lengkap seperti anak magang pada umumnya. Mengenakan pakaian hitam putih lengkap dengan atribut almamater sekolahnya. Mereka berasal dari salah satu sekolah SMK dekat sini.

Ada sedikit gangguan teknis saat aku mencoba untuk men-scan kartu anggota perpusku. Biasanya kalo barcode nya udah di-scan, langsung bunyi gitu, Tapi, ini udah dicoba beberapa kali. Posisinya juga udah dipas-pasin, tapi masih aja belum bunyi.

Kemudian salah satu siswa magang yang berada di kerumunan tersebut menghampiriku.

“Mau scan ya mbak?”

“Iya.” Jawabku singkat. Aku sudah menduga kalo anak ini mau menawarkan bantuan.

“Boleh pinjam kartunya sebentar? Saya bantu.”

“Oh, iya. Ini.” Sambil menyodorkan kartu perpusnya. Aku mencoba melihat teknik apa yang digunakannya saat mencoba men-scan kartu perpusku. Dan…

Tiiitt

Bunyi!

Sial banget. Tadi udah nyoba berkali-kali nggak bisa. Anak ini sekali coba udah langsung bunyi.

“Makasih ya mbak.” Kataku. Dan aku pun langsung menuju ke suatu tempat yang sedari tadi ingin aku masuki. Yap! Ruangan khusus wifi!

Kalo di perpustakaan yang aku kunjungi di Surabaya kemarin, tempat rak-rak buku dan tempat untuk menikmati wifi itu dijadikan satu ruangan yang panjang dan lebar. Tapi kalo disini, ruangan untuk baca buku dan ruangan untuk menikmati wifi dipisah menjadi 2 ruangan yang berbeda. Kali ini aku hanya pengen masuk ke ruangan wifi aja. Niatnya memang cuma menikmati wifi gratis aja. Nggak ada niat untuk mencari buku bahkan untuk sekedar membacanya.

Sesuai dugaanku, ruangan wifinya masih kosong. Belum ada satupun orang yang masuk di ruangan ini. Aku langsung mencari spot yang enak dan nyaman untukku berselancar di internet. Karena aku akan menghabiskan waktu pagiku sampai menjelang siang nanti dengan berada disini.

Aku mencari spot yang dekat dengan sumber colokan listrik. Itu pasti. Dan aku duduk tepat di samping colokan tersebut yang dekat dengan jendela. Jadi, kalo kita meliat keluar jendela, kita akan disuguhi pemandangan orang yang berlalu lalang melewati depan ruangan ini.

Gambar ini diambil pas lagi ada orang. Sebelumnya ruangan ini kosong.

Disinilah diriku berada.

Sejam, dua jam, tiga jam, dan sampai tulisan ini ditulis pun aku masih berada disini. Aku betah dengan koneksi wifi yang cepat, AC yang sejuk dan juga tempat duduk serta meja yang nyaman. Daripada kita menikmati wifi di kafe, harus beli sesuatu dulu, baru bisa nikmatin wifinya. Kalo disini kan nggak. Disini mah FREE. Kalo laper, tinggal bawa makanan sendiri aja dari rumah. Disini juga ada kantinnya kok. Deket pula sama ruangan wifi ini. Jadi, kalo laper tinggal keluar sebentar, dan kita bisa langsung beli minum ataupun camilan yang kita suka.

Semakin siang, semakin rame pengunjungnya. Di ruangan wifi sekarang ini pun kurang lebih sudah ada 10 an orang. Ada yang duduk di kursi, ada juga yang duduk lesehan. Disaat aku sedang menulis tulisan ini, terdengar dari luar ruangan ini suara teriakan ceria anak-anak TK yang sedang berkunjung ke perpustakaan. Mereka sedang bergantian menikmati permainan yang ada di perpustakaan ini. Disini ada sejenis kayak permainan ayunan, jungkat-jungkit, dan sejenisnya. Mungkin setelah ini mereka akan diajak ke ruangan buku dan membaca koleksi buku anak-anak yang ada disana. Karena disini juga ada ruangan khusus untuk anak-anak yang ingin menghabiskan waktunya disini.

Ngintip dari sini.

Kesunyian di ruangan ini pun berakhir setelah ada dua orang, masing-masing cewek dan cowok yang tiba-tiba dateng dengan suara yang sedikit berisik. Sepertinya mereka kesini untuk mengerjakan sesuatu bersama. Sejenis tugas kelompok mungkin. Tapi, suaranya sedikit keras dan mengganggu. Bahkan sesekali si cowoknya nyanyi-nyanyi kecil gitu. Terdengar juga suara seperti seseorang sedang membuka bungkus permen. Aku tau pelakunya salah satu mereka. Tapi aku nggak tau pasti itu si cowok atau si cewek. Karena aku membelakangi mereka.

Hari ini aku nggak lupa bawa Flashdisk karena aku udah masukin si kecil ini ke dompet. Karena setiap hari dompetku selalu aku bawa, jadi aku memutuskan untuk memasukkannya ke dalam dompet. Aku sedang mencoba mencicil revisian skripsi sambil sesekali kalo pikiran lagi buntu, aku sambil menulis tulisan ini. Sebisa mungkin aku mengerjakannya dengan benar, meski nanti pas dikasih ke dosen pembimbing (dospem) pasti ada aja yang kurang dan pasti ada aja yang salah. Karena aku mahasiswa jurusan bahasa Inggris, mau nggak mau harus bener-bener teliti. Takut salah eja kata, grammarnya salah, dan segala tetek bengek kecil lainnya yang pasti sangat berpengaruh sekali sama hasilnya. Sebenernya udah bab 4 sih. Tinggal menganalisa aja. Meskipun tinggal menganalisa aja, tapi ini susah. Aku harus menganalisis buku ajar bahasa Inggris yang bertema Islami, sesuai apa nggak sama kurikulum 2013.

Yah, semoga sampe hari Minggu besok aku bisa menyelesaikannya. Dan hari Senin aku bisa ke kampus buat ketemu bu dospem. Maaf ya kalo kalian mulai bosan dengan pembahasanku yang melulu tentang skripsi. Semoga ada hikmah yang bisa kalian petik dari tulisan ini. Semoga aja. Tapi, kayaknya nggak ada :D

Hikmah yang bisa dipetik versiku sendiri: 

JANGANLAH KAMU MENUNDA-NUNDA SKRIPSIMU. KARENA SEMAKIN KAMU MENUNDANYA, MAKA WAKTUMU AKAN TERBUANG PERCUMA. DAN STATUSMU SEBAGAI MAHASISWA TUA AKAN TERUS MEMBAYANGI DIRIMU.

PERGILAH KE PERPUS SEPAGI MUNGKIN. MAKA KAMU AKAN BISA MENIKMATI SENSASINYA.
*apaan sih XD

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

17 Komentar:

  1. Mbak isna, semangat nyekripsinyaaaa ya.
    semoga dimudahkan dan cepet lulus.

    kemarin aku magang di sidorajo, gak inget mbak anak sidoarjo huhuu

    ReplyDelete
  2. Dulu sering banget ke perpus pas jadi mahasiswa tua wkwkwkkw
    Btw ke perpus cuma cari wifi? akh anak-anak kuliah emang gitu, enak, gratis, dan berAC hehehe
    sukses selalu yaa
    dan semoga ke perpusnya bisa dapat ilmu banyak

    ReplyDelete
  3. Wah, ini lama-lama jadi cerita bersambung nih. Gua sepanjang kuliah dulu ga pernah ke perpus (BANGGA) karena semua referensi yg gua butuhkan untuk tulis skripsi, bisa gua dapatkan dari e-book di Internet (hidup torrent)

    Di China, waktu nulis tesis, untuk pertama kalinya gua ngerasa butuh ke perpustakaan. Tapi gua ga usah dateng beneran ke perpus, cukup buka website perpustakaannya, pilih buku yg kita inginkan dan download PDF nya. Asik kan?

    ReplyDelete
  4. Bikin skripsi butuh perjuangan banget ya teeh ..
    Adaaa aja halanganya ..
    Tapi kalo udah kelar bakal plong banget 😏

    ReplyDelete
  5. Momen scan kartu perpus itu sebenernya menegaskan bahwa peristiwa amal amalan itu benar adanya... Gimana amal sih.. Haha apasih.. Gaje... Becanda ya mba... He
    Hikmahnya sih dapet yah mba.. Jangan sering2 menunda hal2 yg penting...
    Dan hal bermanfaat lain yg kudapat dari tulisan ini adalah...
    Kalo mau wifi gratis gak perlu melulu ke cafe.. Perpus juga bisa... Gak kpikiran..

    ReplyDelete
  6. Waa lagi skripsi yha? Semangat dan dinikmati saja prosesnya. Kalo udah kelar skripsi, percaya deh pasti akan sedikit kangen sama masa-masa itu. Postinganmu juga bikin agak baper nih. Jadi kangen merpus lagi, baca majalah, buku, bahkan ngadem sampe ketiduran. hahaha. AGak sedikit kangen juga sama masa-masa skripsi yang sebenarnya sih. Ehm, bikin stress, yee kan?

    ReplyDelete
  7. wih, perpus emang teman terbaik buat nulis, selama koneksi wifi plus ac jalan terus. di kampus gue sih perpus udah jadi fasilitas yang asik banget, tiap meja ada colokan listrik... wifi... ac.. duh

    ReplyDelete
  8. wkwkwk pemburu wifi sejati gue banget tapi gue biasanya di wifi corner telkom hhhhh, wah lagi skripsian ya semangat deh semoga cepat selesai harus giat ketemu dosen pembimbing aja sih saran gue hehe

    ReplyDelete
  9. Wahaha... emang sulit sekali ya kalo udah skripsian, untung gue belum ngalamin, tapi udah kebayang nih ribetnya gimana ahaha...

    bener sih, perpus itu tempat enak buat belajar, ato cari-cari refrensi. Tapi disekolah, perpusnya kurang nyaman, jadi ya belum pernah lagi ke perpus ahahaha...

    ReplyDelete
  10. Skirpsi.... masuklah ke dalam mimpinya.. supaya dia terbangun dan mengerjakanmu.. :D Semangat nyekripsi yaa... perpus adalah sahabat terbaik. :D

    ReplyDelete
  11. Jadi, masih nemu hikmah, ni kak? hahahaha. Gue juga dulu jarang ke Perpus selama ngerjain Skripsi. Alasan terkuatnya, karena di Perpustakaan gue nggak akan ada hasil penelitian yg bisa bantu untuk jadi sumber penelitian gue kak.

    Ya, rata2 dari Jurnal Bahasa Indonesia, Inggris dan Jepang. Itulah sulitnya zaman gue skripsi dulu. Soalnya, ya penelitian gue lumayan rumit dan baru pertama dilakukan di kampus UIN Suska.

    BUkan soal sulit aja, karena penelitian ini biayanya lumayan. Jadi, gue juga nggak mau setengah2 kak.

    Sebagai yg sudah selesai Skripsi, Gue mendoakan semoga kak cepet selesai, ya. Dimudahkan semua urusan skripsinya (mulai dari revisi dan birokrasinya). :)

    ReplyDelete
  12. Asik nih perpusda nya, WiFi nya nyaman banget. Disini perpusda nya gak kayak gitu, sederhana banget, internet hanya buat satu meja saja khusus buat yang mau nyari data saja. Beruntung nih..

    Pagi-pagi udah ke perpusda ya, apalah dayaku yang pagi pagi harus ke sekolah hahaha, emang udah rutinitas sih :p.

    Jurusan sastra atau pendidikannya kak? Apa iya kalo jurusan bahasa inggris itu skripsnya harus bahasa inggris semua?

    ReplyDelete
  13. wkwkk iya asik juga kalo gitu, kalo saya biasanya di wifi.id corner kalo untuk wifian, apalgi kemaren ada orang nyanyi pake earphone gitu, anjir keras banget, dia nyanyi dengan sepenuh hati :'(, sampe ak pun ngakak

    ReplyDelete
  14. Itu tulisan huruf capital diakhir tulisan yang jadi intinya, hehe.. Semoga segera kelar skripsinya, biar gak mahasiswa lagi gelarnya.

    ReplyDelete
  15. Hmmmm.... Jdi inget nasob tesis yg blm selesai gara2 hamil jdi hrs bedrest... Sedih iihhh temen2 udah pada wisuda.. hahaha

    Hhh... Mmg kerjaan yg satu ini g bs ditunda. Keburu buyarr ntar di otak. Dipi jg sebenernya butuh ke perpus... Tpi sayangnya kampus jauh dri rumah, dan kondisi saat ini g bs buat dipi pergi jarak jauh.
    Semoga skripsimu cepet beres ya. Perpusnya nyaman tuh kyknya :) semangatttt yaaa

    ReplyDelete
  16. pergillah ke perpus yang ada wifi plus ada colokannya.
    gitu kan ya mbak? ehe

    enak banget rumahnya deket sama perpu-perpus gitu, aku terakhir keperpus pas masih SMP, kalo di tangerang masih jarang.
    ada sih, tapi ya gitu, jauh banget.

    mungkin kalo kosanku deket sama perpus yang enak, kayak yang mbak kunjungi, bisa jadi aku tiap hari ke situ, buat numpang wifian.
    wqwqwq

    yuhuuu semangat skripsiannya, biar cepet wisuda dan cepet nikah. eh?

    ReplyDelete
  17. Wah bener banget... kalo dulu sih aku ke gramedia mba... dateng pagi pulang sore... cuma numpang baca doang... abis kalo ke perpus national jauh...
    mending kalo aku mahasiswa masih ada perpus di kampus...skrng aku bukan siapa2 lagi.. jadi bingung aj kalo mau keperpus

    ReplyDelete