latest Post

Tiba Juga


Lanjutan yang kemarin >> Kampret Momen di Pagi Hari

Aku merasa waktu berjalan begitu cepat. Kayaknya baru aja sampe rumah terus ngaso bentar, eh sekarang udah mau ngelesin 5 anak untuk sore kali ini. Bayanganku udah nggak karu-karuan. Aku udah memikirkan kemungkinan buruk yang terjadi hari ini. Maklum masih 3 bulan di dunia ini, masih berusaha beradaptasi dengan segala kemungkinan yang ada.

Apa saja kemungkinan buruk yang aku pikirkan?

Namanya juga anak SD, apalagi dengan didikan dan karakter yang berbeda-beda. Yang rajin ada, yang males ada, yang suka ngeluh ada, yang suka nanya-nanya mulu padahal udah dijelasin berkali-kali juga ada, yang sukanya nggambar mulu tapi kalo belajar nggak mau ada, yang sukanya jahil, yang sukanya ini dan itu, semuanya ada. Pokoknya seabreg lah tingkah laku mereka. Semua itu adalah kemungkinan buruk yang terjadi selama aku ngelesin di rumah.

Sebenernya untuk sore hari dimulainya jam setengah 5, tapi ada satu anak yang rajin banget. Rajin dateng aja sih. Padahal masih jam 4 tapi udah ke rumah.

“Jam berapa sekarang Nad?”

“Hehe”

Setiap kalo ditanyai selalu jawabnya nyengir gitu, abis itu dia jelasin alesannya kenapa dateng lebih awal.

“Kelamaan mbak jam setengah 5. Aku nggak ngapa-ngapain di rumah jadi mending kesini. Kan enak masih sepi juga.”

Dia adalah Nadia, salah satu muridku. Masih SD kelas 4. Sukanya nyanyi dan paling benci baca. Untungnya kalo Matematika dia masih mau ngitung-ngitung. Meski kadang malesnya suka kambuh kalo udah nemuin soal yang susah.

Anak ini supel, mudah akrab sama siapa aja, bahkan sama bapak dan ibukku. Dia suka cerita tentang apa yang terjadi sebelum les, seperti cerita di sekolah bertemu dengan guru PPL yang ganteng, sampe cerita rebutan makanan ringan sama adeknya. Adeknya juga les disini, namanya Anggun. Nggak jarang mereka berdua selalu bertengkar kalo keduanya dipertemukan disini. Tapi, aku liat sisi lain dari Nadia sebenernya juga punya rasa sayang sama adeknya tapi dia belum bisa mencurahkan rasa sayangnya dengan cara yang baik.

Lega juga sih, masih jam segini si Nadia udah dateng. Setidaknya dia bisa pulang lebih awal dari anak-anak lain yang jadwalnya sama kayak Nadia. Soalnya kadang-kadang dia suka bikin onar yang tingkahnya nggak ketebak. Sejauh ini, semua masih berjalan normal.

Aku lupa kalo ternyata hari ini Nadia sama adiknya, Anggun ternyata jamnya sama. Kemungkinan buruk pun mulai membayangi pikiranku. Berdasarkan rekor pertemuan keduanya sebelumnya, si kakak adik ini suka berantem meski hal sepele sekalipun seperti nggak mau minjemin pensil, nggak mau minjemin penghapus, dan hal-hal kecil lainnya. Tapi aku berusaha tegar. Udah mulai nggak kaget sama kelakuan mereka. Awal-awal dulu sih aku jadi pusing karena ulahnya. Tapi sekarang udah mulai berbesar hati, menerima dengan ikhlas kelakuan-kelakuan mereka. Meski udah dibilangin dan dinasehatin juga masih aja, tetep sama. Pasrah aja dah~

Tiba-tiba ada yang dateng. Namanya Yolan. Dia sekelas sama Nadia, sama-sama kelas 4. Dan dia juga masih saudaraan sama Nadia dan Anggun. Dia datang dengan penampilan yang nggak biasanya.

‘’Assalamualaikum”

“Waalaikumsalam. Loh, Yolan ngapain kamu dateng-dateng kayak gitu?”

Dia datang dengan menutupi muka dia dengan kerudungnya yang panjang ala-ala India. Meskipun ditutupin gitu, aku sih tau kalo dia itu Yolan. Udah keliatan. Mungkin dia kayak gitu biar dikiranya aku ngga tau kali ya…

“Nggak apa-apa mbak. Pengen tampil beda.” Katanya. Duh, ada-ada aja tingkahnya.

Jam udah nunjukin jam setengah 5. Semua anak yang jadwalnya jam segitu udah pada dateng. Ada Ridho, Ezar, Garvin, dan juga Anggun. Ezar, Garvin dan Anggun sama-sama kelas 2 SD dan mereka satu kelas. Kalo Ridho kelas 4 MI, satu kelas sama Angel yang les siang tadi.

Kelakuan mereka masing-masing pun mulai muncul. Meskipun mereka udah ada tugasnya masing-masing, mereka masih juga bisa berantem. Yang si Ezar nuduh Anggun karena pikir dia si Anggun nyembunyiin penghapusnya. Si Ezar terkenal dengan suaranya yang keras kalo ngomong. Jadi, suaranya suka ganggu temennya yang lain. Si Anggun juga sama. Kalo ngomong nggak bisa selow, suaranya kayak ngotot gitu. Mereka berdua juga sama-sama suka bercerita. Cerita apapun dibahas sama mereka. Mereka bersemangat banget kalo udah cerita.

Kalo Garvin, dia masih tenang-tenang aja. Sesekali manggil aku karena ada soal yang belum dia mengerti. Si Garvin ini anaknya cakep, dia penampilannya cool gitu. Mungkin karena efek punya orang tua yang masih muda. Dia juga sopan, pake kata “Saya” kalo manggil dirinya sendiri di depanku. Tapi kalo menurut cerita neneknya, si Garvin ini kalo di rumah suka seenaknya sendiri. Kalo dia nggak mau, ya nggak mau. Bahkan kalo nggak mau sekolah, meskipun dipaksa juga dia nggak akan mau berangkat sekolah. Nggak bisa dipaksa. Kalo dipaksa malah marah-marah. Semoga orang tuanya dan juga neneknya tetep sabar ngadepin dia.

Dan Ridho pun mulai bertingkah aneh. Dia mulai mengeluh. Dia mengeluh nggak bisa ngerjain Matematika model perkalian bersusun karena yang model yang kayak gitu kata dia sudah lupa. Ckckck, anak jaman sekarang, kalo alesan udah pada jago. Padahal pelajaran Matematikanya ada kaitannya sama perkalian dengan cara bersusun. Dengan keteguhan hatiku menghadapi anak yang seperti ini, aku berusaha pelan-pelan untuk meluluhkannya, meski susah.

Si Ridho memang lemah Matematikanya, tapi kalo urusan menggambar, dia jago. Dia sukanya gambar motor, sejenis motor modifikasi gitu. Gambarnya juga bagus dan detail banget. Kalo dia jenuh, dia suka gambar itu di buku tulisnya.

Yah, untuk sore ini sih ya gitu-gitu aja rasanya. Mereka juga setiap harinya gitu. Udah mulai terbiasa dengan kemungkinan buruk yang ada. Pokoknya aku sudah melakukan yang terbaik buat mereka. Aku cuma bisa berdoa agar mereka selalu tetep rajin menuntut ilmu, meski mereka semua hobinya main sepulang sekolah sampe sore. Apa nggak capek ya mereka sehabis pulang sekolah, nggak makan nggak apa langsung ngeluyur keluar rumah, main sama temen-temennya? Aku cuma bisa mendoakan yang terbaik aja buat mereka.

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

25 Komentar:

  1. Replies
    1. Hehe makasih sudah mau membaca tulisan ini :D

      Delete
  2. Hahahaha. Begitulah serunya jadi guru les anak Sekolah Dasar, ya kak. Jadi bisa tau, ternyata keceriaan mereka bisa jadi sebuah pelajaran. Ya, meskipun kalo dipikir udah sekolah dari pagi, terus sorenya harus les, mereka tetep semangat.

    Ya, soal tingkah mereka yang ini dan itu, pasti kakak bilang "Ya maklumlah, namanya juga anak-anak." :D

    EH, itu Garvin serem, ya. Nggak suka dipaksa anaknya. Bahkan, untuk sekolahpun kalo dipaksa malah marah2.

    Kalo Ridho keknya sama kek gue, sih. Dulu. Suka ngeles lupa. XD Jadi kangen masa kecil, nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya anak-anak memang gitu. Kitanya aja yang musti ekstra sabar menghadapi mereka. Tiap anak juga karakternya beda. Tapi, sejauh ini mereka masih bisa dikendalikan.

      Delete
  3. Bahaya gue baca ini. Nama anak kecilnya mirip nama mantan *tendang*

    Gue dulu pas sd kok gak pernah kepikiran diikutin les ya, kebanyakan mainnya mah gue dulu, jadi kasihan sama anak sekarang, udah sekolah full day tambah pulangnya ikut les lagi hmmm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibunya mereka sendiri yang nyuruh. Sebenernya kasihan juga. Tapi kalo les sama aku sih nggam terlalu terforsir tenaganya untuk mikir kayak yang di bimbel2 gitu. Santai tapi mengena hehe :D

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. This comment has been removed by the author.

      Delete
  4. Wadaw ngelesin anak SD nih ya. Mungkin karena dasarnya gue males sama anak SD, pas baca cerita ini gue jadi ikutan deg2an bayangin brutalnya anak2 yg ada di situ :))

    Itu si Garvin parah lah ya. Untungnya masih mau les, jadi biar gak mau sekolah tetep dapet ilmu di les.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brutal banget. Sebenernya baru ini pengalaman pertama ngelesin anak SD. Nggak ada pengalaman sama sekali. Beda banget sama anak SMP (ya jelas!). Semoga bisa belajar dari pengalaman ini biar bisa jadi guru les yang lebih baik. Hehe

      Delete
  5. Ih seru banget ya ngajar anak-anak yang masih pada lugu kayak gitu, macem-macem tingkahnya. Aku dulu pernah juga ngajar les anak SD, dan emang seru. Kelakuannya itu pada bikin gemes.
    Semoga mereka jadi anak yang cerdas yaa, jadi kebanggaan orang tua dan guru-guru yang udah ngajarin mereka tentunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru dan juga kadang bikin frustasi sama kelakuannya. Anak SD memang moody gitu ya, kalo lagi gak mood gitu mereka tenang dan nurut, kalo lagi moodnya ada, mereka bisa bertingkah-tingkah dan bikin ruangan jadi berantakan :D

      Delete
  6. Itu si garvin kalo sama orang sopan tapi kalo dirumah enggak sopan? Hadeh, anak kecil emang ya pengen diliat manis dimata orang dewasa. Hehe

    Semangat ya bu guru ngajar anak2 SD les di rumah. Hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku sedikit memaklumi dia. Karena orang tua dia masih muda. Mereka sehari-harinya lebih sering ke neneknya. Orang tuanya kerja dari pagi sampe malem. Kerjaannya dia sepulang sekolah juga pasti main. Mungkin dia kurang kasih sayang kedua orang tuanya.

      Delete
  7. Ahaha... beragam banget ya tingkah laku anak, jadi inget waktu saya kecil. Waktu jaman SD ini lagi bahagia-bahagianya ya, jadi maklum.

    Dan rasa ingin tahunya masih tinggi, kalo dilarang malah makin-makin, yakan hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget! Pendekatan kita ke mereka harus lebih. Misal kita lagi ngelarang, kita jangan hanya memerintahkan dia untuk tidak melakukan itu, kita juga harus ngasih tau sebab dan akibatnya kenapa dia tidak boleh ngelakuin itu.

      Delete
  8. Ngelesin anak SD tuh ga gampang lho. Gua 8 taun ngebina Pramuka yg SMP-SMA. Pernah suatu kali, pembina yg SD sakit dan gua disuruh ngegantiin dia ngebina anak SD. MASYA OLOH, ini anak-anak apa tuyul? Susah banget diaturnya AAAAAA

    Jadi ya, gua selalu salut sama orang2 yg mampu mengendalikan anak-anak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Super duper deh anak-anak kecil yang beragam sifat dan tingkah laku. Awalnya kaget karena belum pernah sama sekali ngajar murid SD. Ternyata, mereka susah diatur. Daaan, yang nurut cuma bisa diitung pake jari XD

      Delete
  9. Temanku yang jagooo banget gambarnya, emang agak kurang juga pas matematika. Dia lebih seneng gambar daripada merhatiin guru. Bagus juga yang dia gambar. Karakter di anime gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada salah satu muridku juga yang dia seperti yang kamu sebutin. Aku akuin dia nggambarnya jago. Tapi paling tidak, PR dia di sekolah bisa terselesaikan di tempat les :D

      Delete
  10. kayaknya seru ya ngelesin anak SD, tingkah laku anak kecil itu kadang ngegemesin kadang juga bikin bingung hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. paling sering bikin bingungnya daripada ngegemesinnya. Dan mood anak-anak ternyata cepet banget berubahnya. Itu yang bikin susah.

      Delete
  11. Yang namanya Nadia emang rajin kak, terbaiquelah. *padahal beda banget sama aku*

    Kak, seru deh ngajar anak les gitu, tapi ya masalahnya anak kecil itu berantem sama malesnya.

    Pengalaman aku dulu waktu less sama adek juga gitu hal kecil aja dibikin berantem hebat, sampe-sampe gurunya marah gitu, tapi waktu itu masih bocah jadi bodo amat yg penting kemauan sendiri terpenuhi. Egois banget hehehe :D

    ReplyDelete
  12. Yang namanya Nadia emang rajin kak, terbaiquelah. *padahal beda banget sama aku*

    Kak, seru deh ngajar anak les gitu, tapi ya masalahnya anak kecil itu berantem sama malesnya.

    Pengalaman aku dulu waktu less sama adek juga gitu hal kecil aja dibikin berantem hebat, sampe-sampe gurunya marah gitu, tapi waktu itu masih bocah jadi bodo amat yg penting kemauan sendiri terpenuhi. Egois banget hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itung-itung dijadiin pengalaman belajar caranya mendidik anak. Suatu saat nanti kan kita bakal punya anak. Nah, dari sini kita bisa mengobservasi kalo anak yang kayak gini harus dikasih pendekatan yang seperti ini. Kurang lebih seperti itu.

      Delete