latest Post

Penghematan Versiku

Di umur yang sudah menginjak 23 tahun dan pemasukan masih sedikit itu rasanya hina banget. Semua udah pada berlomba-lomba cari kerja yang gajinya minimal udah mencapai upah minimum. Lah aku? 500 ribu aja ngga sampe. Aku sih tetep bersyukur dengan itu. Yang aku sesalkan bukan karena uangnya sedikit, jadi aku nggak bisa beli ini itu, bukan. Melainkan aku belum bisa menjadi anak yang baik. Aku masih belum bisa ngasih uang ke orang tua dari hasil kerjaku. Hasil yang aku dapat untuk saat ini cuma cukup dibuat jajanku aja.

Aku sempet mengeluh ke ibuk, karena aku masih belum dapet kerja yang gajinya bisa aku kasih ke ibuk dan bapak. Tapi, ibuk bilang kalo apa yang udah aku dapet itulah yang harus aku syukuri. Jajan pake uang sendiri tanpa ngerepotin ibuk dan bapak itu udah jadi hal kecil yang patut aku banggain. Berarti setidaknya aku bisa mandiri, meski masih belum banyak uang yang aku dapat.
Dari situ aku manggut-manggut dengerin perkataan ibuk. Sambil menjalankan tugas sebagai seorang guru les, setidaknya aku juga masih dalam proses mencari kerja yang gajinya bisa buat bantu perekonomian keluarga. Apa yang aku lakuin ini juga bukan karena uang, melainkan aku ingin bantu anak-anak di sekitar rumahku sini untuk terbiasa belajar. Karena, semenjak aku libur ngelesi selama kurang lebih 2 bulan karena aku harus ke Pare, para ibuk dari anak-anak mengeluh karena selama nggak les, anaknya pada ngga belajar. Cerita ini bakal aku ceritain di postingan selanjutnya ya.

Akhir-akhir ini, aku sering banget njajan. Mentang-mentang udah punya pemasukan sendiri. Malah sering banget nggak terkontrol, hingga pada akhirnya uangku udah habis duluan sebelum tanggal tua. Udah beberapa kali kejadian ini terjadi. Dari situlah aku mulai mengintrospeksi diri untuk menahan nafsu njajanki yang udah kelewat batas ini.

Yang aku lakuin adalah.. aku masak sendiri. Isna bisa masak? Hmm. Pertanyaan yang sulit.

Jujur nih ya, sampe sekarang aku masih belum bisa masak masakan yang wah, masih yang standar banget. Ngga usah disebutin lah ya. Malu akunya. Karena udah kepepet banget dan saking pengennya makan jajanan yang biasa ada di foodcourt-nya mall-mall, aku paksain diriku buat bikin sendiri makanan yang sejenis di rumah.
Bayangin aja, kalo aku makan di foodcourt abis 50.000 buat sekali makan, tapi kalo bikin sendiri, uang segitu bisa dibuat makan berkali-kali. Aku kasih contoh kecilnya aja deh ya. Semisal nih, aku pengen banget nyemil kentang goreng. Kalo bikin sendiri, aku tinggal beli kentang beku yang udah siap goreng di outlet makanan beku. Harga paling murahnya 25 ribu isi 1 kg. Terus tinggal beli kelengkapan yang lain kayak saus tomat yang cuma 7 ribu, mayonais yang harganya 9 ribu, dan bumbu balado dapet 5 ribu se plastik isi banyak. Jumlah aja dan bandingin kalo beli kentang goreng jadi di foodcourt yang ada di mall. Lumayan mengirit loh. Udah aku buktiin sendiri.

Jadi, siapkah kalian mengirit? Harus dong ya.

About Isnanur Utami

Isnanur Utami
Recommended Posts × +

0 Komentar:

Post a Comment