13 Komentar
  1. Obvervasi tentang pacarannya boleh juga. Emang tingkat pendidikan seseorang berpengaruh dengan cara kerja otak, apalagi pacaran, mahasiswa kalo pacaran kalo awal bulan suka jalan2 ke mall, kalo udah akhir bulan, perputakaan kampus pun jadi.

    Yang level gak banget itu, semacam Reginanya Farhat abbas, ya? Haha

    Saya juga lagi berta'aruf, sama skripsi tapi -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg level ngga banget memang terinspirasi dari mereka berdua kak :3

      hihi, pokoknya ta'aruf sama skripsinya jangan sampe langgeng ya kak. bahaya ntar..

      Delete
  2. em...ini ngena banget......pelajaran juga..suatu saat nanti kalau memang sedang dalam masa transisi,,ups....taaruf maksudnya, bisa belajar untuk saling menghargai.......

    untuk om dan tante....mending dengerin nasihat dari penulis blog ini....sebelum waktu berakhir.... :P

    ReplyDelete
  3. makanya jangan pacaran langsung nikah aja lebih mesra pacarannya pas udah nikah krn semuanya udah HALALAN YOYYIBAN

    ReplyDelete
  4. ya terkadang ada yang pacarannya sampe kelewat batas.
    kalo udah putus ya jadi nyesel sendiri.
    terkadang juga ada yang mengatasnamakan pacarannya sebagai ta'aruf,
    tapi ya tetap seperti orang yang pacaran pada umumnya.
    bukankah seseorang yang berta'aruf itu jika ingin bertemu harus ada yang mendampingi?kan gak boleh berduaan kalo belum muhrim.

    aku juga pernah pacaran sih, tapi setelah ngalamin yang namanya putus, ya lebih belajar aja buat memperbaiki diri. gak menutup kemungkinan buat pacaran lagi, tapi inginnya setelah menikah.

    ReplyDelete
  5. iyasih postingannya keren, tapi karna gue baca ini pas posisi single, jadi agak gimana2 gitu yah -,-

    itu juga yg pacaran standar lebay bener, nekat bunuh diri cuma gara-gara putus #yekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang buat postingan ini juga lagi di posisi single lho :3

      Delete
  6. bener juga kata kamu. memang, jaman SMP tuh jamannya cinta monyet. cuman sayangnya masa SMP gue enggak pacaran, tapi malah lebih asik ngabisin waktu sama sahabat2. tapi itu jauh lebih seru sih daripada pacaran.

    kamu bisa dapet info dari mana tentang pacaran enggak banget itu? hahaha. emangnya ada yah? ehm, tapi bener juga sih, banyak di masyarakat: uda berkeluarga tapi masih aja punya pacar, hih. moga kita terhindar deh dari pacaran enggak banget itu. uh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang level ngga banget itu terinspirasi dari kisah nyata yang lagi gempar2 nya di infotainment, dan juga ada realita kejadian di kampungku... buktinya ada, jadi memang ngga di buat2 hehe :D

      Delete
  7. bagus juga tentang level-levelnya, walaupun kayak keripik maicih..
    haha
    tapi bener juga loh, kadang mereka yang udah mahasiswa cari pacar udah enggak main2 lagi...
    cuma yang gue pikirin, gimana yang jomblooo lamaa banget, dia gak bisa main2 juga gak bisa ngapa2in selain ikhtiar..
    mungkin, gitu.

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Nah sekarang malah yang makin parah level tingkat cinta monyet... udah banyak kan anak SMP yg kelakuannya kaya monyet. Makanya cinta monyet sekarang udah jarang di dengar di kalangan anak SMP,ya karna bukan cinta monyet seperti dulu,tp udah menjurus menjadi monyet beneran yg gak punya fikiran,walaupun gak semuanya..tp udah banyak kan kasus2 anak SMP ?

    Emang bener sih sekarang gw ngerasain kalo pacaran tuh udah kaya menjurus ke ta'aruf .. ya mau gimna lagi..kuliah tinggal 1 tahun lagi... usia juga makin hari makin bertambah, haduuuhh harus siap-siap nih haha
    postingannya mantep dah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener banget tuuhh.

      hihi semangat ya kak! :D

      Delete