16 Komentar
  1. alah kita samaan gue juga dari jurusan bahasa inggris, walaupun nggak ada yang nanya tapi inisiatif ajah sih mau ngasih tau. univ mana sih?

    enak banget ada dosen dari luar, di kampus gue semuanya pribumi. -__-
    menurut gue tentang temen-temen lo yang pada ngilang mungkin karena nggak pada betah tuh, soalnya ada beberapa mahasiswa yang kuliah cuma pengen gaya2an doang :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. oo sudah kuduga, ternyata kakak juga jurusan bahasa Inggris.. soalnya waktu itu aku pernah liat postingan kakak yang bikin cerita serem terus kakak lagi baca cerita seremnya pake bahasa Inggris :D

      bisa jadi kak. ada yang pindah kampus dan ngambil jurusan yang melenceng dari bahasa Inggris, ada yang ngga tau dia kemana soalnya ngga ada kabar.. tiap tahun selalu ada aja yang ilang..

      Delete
  2. Wah ternyata kita seangkatan ya Isna :D cuma tahun lahirnya emang beda sih. Tapi aku juga masih muda kok. *apa sih ini maksa*

    Hmm, aku juga jadi kepengen lancar bahasa inggrisnya ya biar bisa masuk perusahaan luar. Terus dapet ilmu bikin perusahaan sendiri deh. Hehe.

    Eh itu dosennya cantik ya btw. Dan enak juga bisa diajak sharing. Emang, kita sih yang harusnya aktif buat ngajak dosen ngobrol. Tentunya di luar jam matkul biar nggak ganggu. Karena sharing-sharing gitu selain bisa bikin akrab sama dosen, bisa nambah wawasan yang nggak didapet pas kuliah berlangsung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti aku manggilnya Dwi aja yaa. beda setahun aja kok.. hehe

      oh pengen masuk perusahaan luar ya? iya sih, harus lancar bahasa Inggris. tapi denger2 juga beberapa perusahaan luar itu mengharuskan calon pegawai punya sertifikat toefl ya? entahlah, itu bener ato engga...

      kalo sharing2 masalah perkuliahan sih fine2 aja, tapii temen2 yang lain malah nanya tentang budaya korea, pokoknya yang korea2 gitu deh... melenceng banget kan jadinya? tapi ngga apa2 dah, sama2 ilmunya juga :D

      Delete
    2. Iya panggil nama aja :D

      Iya sih,rata-rata toeflnya udah di atas 550. Dan malah sekarang udah nambah toeic juga masa. Haih, makin ribet aja masuknya.

      Haha ya kalau budaya sih nggak papa, kalau udah ngomongin boybadny-nya, aku sih langsung kabur kayaknya._.

      Delete
  3. hmmm kalau temen" yang ngilang sih aku juga ngerasain biasanya mereka mendapat kesenangan lain yang tidak didapatkan di perkuliahan,
    oh ya artikel ini cukup menarik terlihat sekali kalau kamu orang bahasa , kan disini ada bahasa indonesia , bahasa inggris dan bahasa jawa menurutku ini unik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, bisa jadi juga gitu.. hmm biarkanlah mereka memilih jalannya masing2.. semoga itu pilihan dan keputusan yang terbaik buat mereka..

      hihi.. ini masih belajar biar tulisannya lebih rapi lagi.. makasii ^^

      Delete
  4. bisa-bisanya motret tanpa dia tahu. Dan kayaknya miss tinggi banget yah.
    Eh essay kok curhat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, ngga ijin ngambil foto dari facebook-nya :D

      Delete
  5. Awal baca paragraf pertama itu sedikit ngakak karna ada kata "nggilani" Wkwkwkw
    Bosone rek sidoarjo banget hahaha...

    Ohya, Kak Isna ini enak ya di ajar sama guru dari luar, produk luar gitu. Keren deh :D
    Ohya itu essay-nya masih ada yg kurang tepat sama grammarnya ._.v

    ohya kak isna ini kuliah di mana? :o kok ngaku-ngaku lahir 95? -_- aku 96 loh, jadi kita ini seumuran ya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. lah sama aja, aku ngomong bahasa Indo ya dialek nya medok juga.. yawes sekali2 kan ngga apa2 hehe

      eh iya ada yang salah tuh.. hihi mahasiswa macam apa aku ini? udah semester 4 masih aja kurang tepat.. makasih ya sudah diingetin :D

      di UIN Sunan Ampel Surabaya. bukan ngaku2 ituu, tapi memang kenyataan yang sebenarnya kayak gitu hehe

      Delete
  6. liat judulnya aja gue udah tertawa Kak, masak ada cewek tomboy tapi berjilbab. cewek tomboy itu kan biasanya make celana 3/4, potongan rambut pendek, trus suka pake kaos. lah ini Kak Isna udah berjilbab, muslimah banget, tapi ternyata sifat nya tomboy. keren.

    btw sampean medok banget yaa, bahasa jawa nya keluar semua di postingan ini wkwk. gue baca penggalan essay nya, jadi ternyata Kak Isna itu dulu pengen jadi programmer, suka banget sama komputer, tapi gak keterima di ITS yaa. trus ternyata masuk ke jurusan pend bahasa inggris. but, dont worry Kak. maybe this is your way to be a succes woman, become a english teacher. alaah ngomong apaan sih gue.

    punya guru bule itu emang enak juga yaa, kita bisa ngerasani dia tanpa sepengetahuannya, karena dia ga ngerti bahasa kita. btw, gue juga pengen dong Kak ngerasain diketekin sama bule wkwk.

    seru banget yaa cerita-cerita masa kuliah

    ReplyDelete
  7. emang sih kalau kita diajarin sama orang aslinya alias bulenya itu lebih greget, so pastilah banyak yg suka, cantik juga kok, hhmmm jadi guru karena ortu sayang juga ya, tapi gak apa2 lah mungkin emang itu takdirnya, tapi asyik sih ceritanya. oy orang disini juga banyak loh yg pergi ke kampung inggris itu, jadi penasaran gimana disana, siapa tau aku bisa ngomong bahasa inggris lancar juga klo pulang dri sana, hehe

    ReplyDelete
  8. owh 95 toh..... kirain 90an :D ....


    eh kok pas baca bahasa inggrismu itu, aku ngerti artinya ya, padahal biasanya susah ngartiin kalau lagi baca bahasa inggris. itu bener apa salah ? :D . atau kamu hanya pake kalimat yang mudah ?.

    emang seru kalau dosen kita masih muda, apalagi dari luar. Beda sama dosen yang sudah tua, pengennya serius mulu.

    semester 4 berarti 2 tahun lagi skripsi..... saran saya, nikmatin dulu masa mudamu dan kuliahmu sebelum semester skripsi datang. :D hahhaaahhha

    ReplyDelete
  9. Lagi nyari keyword di google ttg uinsa trus nyasarnya kesini jadi sekalian komen :D
    Saya maba di uinsa jurusan Politik Islam. Padahal pengennya ke Sastra Inggris ato ga ke Pendidikannya, jadi gatau kok ya nyeselnya baru sekarang kenapa ga belajar dari dulu :(
    Kayanya enak ya mba di urusan bahasa inggrisnya? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal ya. Penyesalan memang selalu datang belakangan. Tapi jangan sampe buat kamu down. Kakak sepupuku juga lulusan Politik Islam. Yang penting jalanin dulu. Semua emang ngga selalu enak, pasti ada ngga enaknya juga. Aku dulu pertama2 juga gitu. Suka ngiri sama temen2 yang pada lulusan Pare, bahasa Inggris mereka udah lancar banget sedangkan aku masih belibet.
      Jalani dulu aja. Insya Allah lama2 bakal enak kok. Tetep semangat ya :)

      Delete