9 Komentar
  1. teh Utami ceritanya seru banget asli.
    aku bacanya sambil menggelinjang.
    rasa-rasanya apa yang teh Utami alami sama persis kayak keadaanku.

    Btw aku juga masuk kuliah jurusan keguruan tapi aku ga mau jadi guru :(
    aku juga merasa kalo aku salah Jurusan. kesalahan yang membuatku sampe lulus S1 wqwq.

    Pengalaman pertama mengajarku pas PPL dulu,
    Memang benar teh semua rancangan yang udah aku persiapkan untuk mengajar kebanyakan melenceng.

    saat itu aku bener-bener dapet murid yang gadungan !
    aku capek teh.
    bahkan sampe sekarang aku trauma ngajar.
    intinya aku ga mau jadi guru. aku ga menemukan kenyamanan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ngerasain sejenis trauma, terngiang-ngiang dengan suara berisiknya merema malah. Tapiii ya itu tadi. Aku lebih mudah berkomunikasi dengan murid daripada sama orang seumuran atau lebih tua. Hehe.

      Delete
  2. Saya belum pernah sih ngajar anak banyak, tapi ngajar adek saya aja saya udah nyerah. Mengajar emang capek, apalagi capek batin. Butuh kesabaran super extra deh pokoknya. Makanya saya gak mau jadi guru, yg ada muridnya saya omelin terus tiap saat :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jujur kalau boleh memilih, aku lebih baik ngajar anak orang lain yang bukan saudara daripada harus ngajar adik sendiri. Kalo sama adik sih bisa-bisa berantem teruss

      Delete
  3. Sebenarnya aku juga mulai agak ragu dengan pekerjaanku yang sekarang, tapi aku berusaha bersyukur. Banyak teman yang belum dapat pekerjaan :'(
    Kalau si Introvert, hm... editor mungkin bisa jadi pilihan. Baca aja mulu. Diskusinya sesekali kalau ada yang kudu dibicarain sama penulis. hehehe

    Btw, tulisan kamu coba diperbaiki di pemisahan antar paragraf. Beri enter 2x supaya nggak rapat-rapat begitu. :) Dan satu paragraf jangan panjang-panjang ya... yang baca agak lelah... Tapi cara nyampainnya uda okee.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen juga jadi editor tapi masih belum ada kesempatan untuk sampe terjun kesana.

      Terima kasih kritik dan sarannya. Aku nge-post ini pake aplikasi Blogger di hape. Sebenarnya sudah aku enter 2x, tapi pas di lihat di komputer ternyata tulisannya rapat-rapat begini. Maaf ya.. Jadi bikin mata lelah. Aku akan coba perbaiki lagi biar lebih baik tulisannya :)

      Delete
  4. Ini kayaknya curhatan dari semester 1 sampai sekarang ya ?. By the way ngomongin jadi guru. saya juga kuliah yang nanti lulus di peruntukan untuk jadi guru juga. sebenarnya juga pengen ngajarnya kayak di Google tadi hehe. Tapi saya tau kalau mau kesana butuh perjuangan yg gak main-main juga.

    Tapi makin kesininya makin sadar kalau jadi guru adalah pekerjaan yang hebat juga dan tentunya menyenangkan

    ReplyDelete
  5. Hai Isna, selamat ya telah memilih guru sbg job hahaha samalah kita
    awalnya juga ragu, lama2 nanti pasti bakal enjoy kok
    semangat

    ReplyDelete
  6. ahhhh ak juga pengen jadi guru, kalo bisa guru design web hhe :v

    ReplyDelete